Kompas.com - 24/08/2013, 13:36 WIB
Tiga korban tewas kapal karam di Ambon, Jumat (24/8/2013). Kompas.com/ Rahman PattyTiga korban tewas kapal karam di Ambon, Jumat (24/8/2013).
|
EditorFarid Assifa

AMBON, KOMPAS.com — Kapal motor (KM) Sandar Jadi yang berlayar dari Ambon menuju Pulau Manipa, Kabupaten Seram Bagian Barat (SBB) Maluku tenggelam di sekitar perairan Tanjung Alang, Kabupaten Maluku Tengah, Sabtu (24/8/2013).
 
Kapal yang mengangkut sekitar 25 penumpang dan ABK ini bertolak dari kawasan Pantai Mardika Ambon sekitar pukul 05.00 WIT. Namun, setelah berada di Tanjung Alang, sekitar pukul 08.00 WIT, kapal tiba-tiba oleng karena dihantam gelombang setinggi dua hingga tiga meter dan mengakibatkan kapal tenggelam.
 
Akibat peristiwa tersebut, nakhoda kapal, La Jaidi (60), dan dua penumpang lainnya yakni, Hefy Attamimy (50) dan Wa Nia Tomia (45) meninggal dunia. Ketiga korban saat ini telah dibawa warga Desa Alang dan tim SAR ke kantor Desa Alang.
 
Sementara sejumlah penumpang lainnya masih dinyatakan hilang dan masih dicari tim SAR dan warga sekitar.
 
Seorang ABK kapal yang selamat dalam peristiwa tersebut, Ramli Kibas, kepada Kompas.com di Kantor Desa Alang, Sabtu siang, mengatakan, sebelumnya cuaca laut sangat bersahabat, tetapi saat memasuki perairan Tanjung Alang, kapal tiba-tiba mulai disapu gelombang tinggi dan mengakibatkan air laut masuk ke kapal.
 
"Air masuk ke dalam kapal, tiba-tiba mesin kapal mati, setelah itu bagian belakang kapal langsung tercebur ke laut. Kapal tenggelam sekitar pukul 08.00 WIT," kata Rami.
 
Ramli mengungkapkan, dirinya tidak mengetahui pasti jumlah penumpang yang berlayar dengan kapal naas tersebut. "Saya kurang tahu berapa jumlah penumpang yang berada di dalam kapal," ujarnya.
 
Salah seorang penumpang yang selamat dalam musibah tersebut, Ibrahim Duwila, mengatakan, saat kapal hendak tenggelam, mereka langsung melompat ke laut dan berenang menuju tepian pantai.
 
"Kita melompat ke laut saat kapal akan tenggelam dengan menggunakan jeriken," katanya.
 
Sementara itu, Kepala Desa Alang Jhon Patty kepada Kompas.com mengatakan, sesaat setelah kapal akan tenggelam, warga sempat melihat para penumpang melambaikan baju mereka dari atas kapal, setelah itu kapal langsung tenggelam.
 
"Mereka meminta pertolongan dengan melambaikan baju sebelum kapal tenggelam, saya langsung perintahkan warga untuk membantu mereka," kata Jhon.
 
Pantauan Kompas.com di lokasi kejadian, hingga kini tim SAR dibantu warga masih terus mencari sejumlah penumpang yang masih hilang.



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kebiasaan Baru Ganjar, Bagikan Beras dan Sembako Saat Kunjungan ke Luar Kota

Kebiasaan Baru Ganjar, Bagikan Beras dan Sembako Saat Kunjungan ke Luar Kota

Regional
Sejumlah Warga Tak Mau Terima BST Dobel, Begini Respons Ganjar Pranowo

Sejumlah Warga Tak Mau Terima BST Dobel, Begini Respons Ganjar Pranowo

Regional
Bantu Pemkab Bogor Kejar Target, Telaga Kahuripan Fasilitasi Vaksin untuk Warga

Bantu Pemkab Bogor Kejar Target, Telaga Kahuripan Fasilitasi Vaksin untuk Warga

Regional
11 Tahun Menanti, Wonogiri Akhirnya Kantongi Predikat KLA Tingkat Pratama

11 Tahun Menanti, Wonogiri Akhirnya Kantongi Predikat KLA Tingkat Pratama

Regional
Meski PPKM Level 4 Diperpanjang, Pemkot Semarang Tak Lagi Lakukan Penyekatan

Meski PPKM Level 4 Diperpanjang, Pemkot Semarang Tak Lagi Lakukan Penyekatan

Regional
Isoman Rawan Tularkan Virus, Pemkab Wonogiri Terapkan Tempat Isolasi Terpadu

Isoman Rawan Tularkan Virus, Pemkab Wonogiri Terapkan Tempat Isolasi Terpadu

Regional
Apresiasi Aksi Peduli Covid-19 Mahasiswa di Semarang, Ganjar: Bisa Jadi Contoh untuk Daerah Lain

Apresiasi Aksi Peduli Covid-19 Mahasiswa di Semarang, Ganjar: Bisa Jadi Contoh untuk Daerah Lain

Regional
Jamin Biaya Pemakaman Pasien Covid-19, Pemkab Wonogiri Anggarkan Rp 2 Juta Per Pemulasaraan

Jamin Biaya Pemakaman Pasien Covid-19, Pemkab Wonogiri Anggarkan Rp 2 Juta Per Pemulasaraan

Regional
Keterlibatan Pemerintah Bikin BOR di Wonogiri Turun Drastis Selama PPKM

Keterlibatan Pemerintah Bikin BOR di Wonogiri Turun Drastis Selama PPKM

Regional
Bupati Wonogiri Fokus Percepat Vaksinasi di Tingkat Kecamatan

Bupati Wonogiri Fokus Percepat Vaksinasi di Tingkat Kecamatan

Regional
Kendalikan Laju Pertumbuhan Penduduk, Wali Kota Madiun Terima Penghargaan MKK 2021

Kendalikan Laju Pertumbuhan Penduduk, Wali Kota Madiun Terima Penghargaan MKK 2021

Regional
Sapa Warga Subang dan Purwakarta, Ridwan Kamil Bagikan Sembako dan Tinjau Vaksinasi

Sapa Warga Subang dan Purwakarta, Ridwan Kamil Bagikan Sembako dan Tinjau Vaksinasi

Regional
Mahasiswa Bantu Penanganan Covid-19, Ganjar Pranowo Berikan Apresiasi

Mahasiswa Bantu Penanganan Covid-19, Ganjar Pranowo Berikan Apresiasi

Regional
Wujudkan Ketahanan Pangan, Inovasi 'Getar Dilan' Luwu Utara Masuk Top 45 KIPP

Wujudkan Ketahanan Pangan, Inovasi "Getar Dilan" Luwu Utara Masuk Top 45 KIPP

Regional
Jabar Optimistis Desa Wisatanya Akan Menang di Ajang ADWI 2021

Jabar Optimistis Desa Wisatanya Akan Menang di Ajang ADWI 2021

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X