Kompas.com - 12/08/2013, 00:27 WIB
Ny Densi Lebi (45), warga Desa Lidi, Pulau Palue, Kabupaten Sikka, Nusa Tenggara Timur, Selasa (26/3/2013) ditemani cucunya sedang menanak nasi dengan menggunakan panci. Ny Densi bersama ribuan warga Palue lainnya mengungsi ke Kabupaten Ende, di Pulau Flores pada Desember 2012 terkait meningkatnya aktivitas Gunung Api Rokatenda. Pengungsi terutama kalangan ibu-ibu mengeluh, sebab mereka kekurangan peralatan memasak. Akibatnya, di antara pengungsi sering telat makan, sebab ketika satu keluarga sedang memasak, maka keluarga yang lain harus mengantre. KOMPAS/SAMUEL OKTORANy Densi Lebi (45), warga Desa Lidi, Pulau Palue, Kabupaten Sikka, Nusa Tenggara Timur, Selasa (26/3/2013) ditemani cucunya sedang menanak nasi dengan menggunakan panci. Ny Densi bersama ribuan warga Palue lainnya mengungsi ke Kabupaten Ende, di Pulau Flores pada Desember 2012 terkait meningkatnya aktivitas Gunung Api Rokatenda. Pengungsi terutama kalangan ibu-ibu mengeluh, sebab mereka kekurangan peralatan memasak. Akibatnya, di antara pengungsi sering telat makan, sebab ketika satu keluarga sedang memasak, maka keluarga yang lain harus mengantre.
BORONG, KOMPAS.com - Tim penanggulangan Bencana dari Badan Nasional Penanggulangan Bencara Propinsi Nusa Tenggara Timur dan Kabupaten Sikka sudah menyiapkan 100 ton beras di Lokasi Pengungsi untuk menanggulangi warga masyarakat Pulau Palue yang terkena musibah letusan Gunung Rokatenda, Sabtu (10/8/2013) kemarin.

Selain itu, 10.000 makanan siap saji sudah berada di lokasi pengungsi di Pulau Palue untuk memberikan makanan kepada ribuan pengungsi.

Demikian dijelaskan Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana Propinsi Nusa Tenggara Timur, Tini Tadeus saat dihubungi Kompas.com dari Manggarai Timur, Minggu (11/8/2013).

Tadeus menjelaskan, sebanyak 10.000 paket makanan siap saji ini setara dengan Rp 1,6 miliar belum termasuk beras yang siap di lokasi pengungsi.

Selain itu, Tadeus menjelaskan, dua anak yakni Lenga (5) dan Pio (7) yang diterjang lahar panas pada Sabtu (10/8/2013) saat terjadi letusan gunung Rokatenda hingga Minggu (11/8/2013) masih hilang dan tim penanggulangan yang sudah diterjunkan ke Pulau Palue masih terus melakukan pencarian disekitar Pulau Palue.

Sementara itu, tiga orang yang tewas akibat diterjang lahar panas sudah ditemukan oleh tim evakuasi yang sudah diterjukan di lokasi Letusan Gunung Rokatenda.

"Hingga Minggu (11/8/2013) tim terus berada di Pulau Palue untuk memberikan pertolongan atau melakukan evakuasi kepada warga pengungsi dari Pulau Palue," jelas Tadeus.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Peringati Hari Kartini, Wali Kota Madiun Minta Perempuan di Pemerintahan Berjiwa Melayani

Peringati Hari Kartini, Wali Kota Madiun Minta Perempuan di Pemerintahan Berjiwa Melayani

Regional
PPKM Diperpanjang, Wali Kota Medan Nyatakan Siap Ikuti Aturan

PPKM Diperpanjang, Wali Kota Medan Nyatakan Siap Ikuti Aturan

Regional
Tinjau Pengolahan Sampah Plastik, Kang Emil Imbau Masyarakat Gunakan “Octopus”

Tinjau Pengolahan Sampah Plastik, Kang Emil Imbau Masyarakat Gunakan “Octopus”

Regional
Selama Larangan Mudik, Wagub Uu Optimis Dapat Tekan Mobilitas Warga Jabar

Selama Larangan Mudik, Wagub Uu Optimis Dapat Tekan Mobilitas Warga Jabar

Regional
Terapkan Prokes dan PPKM di Kesawan City Walk, Pemkot Medan Lakukan Ini

Terapkan Prokes dan PPKM di Kesawan City Walk, Pemkot Medan Lakukan Ini

Regional
Ganjar Nilai Sistem Resi Gudang Grobogan Jadi Teladan Nasional, Mengapa?

Ganjar Nilai Sistem Resi Gudang Grobogan Jadi Teladan Nasional, Mengapa?

Regional
Anggap Warga Sudah Teredukasi Covid-19, Pemkab Wonogiri Longgarkan Kegiatan Ekonomi

Anggap Warga Sudah Teredukasi Covid-19, Pemkab Wonogiri Longgarkan Kegiatan Ekonomi

Regional
Diminta Khofifah Desain Masjid di Surabaya, Kang Emil: Alhamdulillah, Jadi Ladang Ibadah

Diminta Khofifah Desain Masjid di Surabaya, Kang Emil: Alhamdulillah, Jadi Ladang Ibadah

Regional
Pulihkan Ekonomi Jabar, Wagub Uu Dorong UMKM Manfaatkan Program Pemerintah

Pulihkan Ekonomi Jabar, Wagub Uu Dorong UMKM Manfaatkan Program Pemerintah

Regional
Mukhtar, Mantan Bomber Kantor Unicef Aceh Kini Jadi Petani Pepaya dan Porang

Mukhtar, Mantan Bomber Kantor Unicef Aceh Kini Jadi Petani Pepaya dan Porang

Regional
Lewat Produk UKM, Ganjar dan Dubes Ceko Diskusikan Sejumlah Potensi Kerja Sama

Lewat Produk UKM, Ganjar dan Dubes Ceko Diskusikan Sejumlah Potensi Kerja Sama

Regional
Serahkan Sertifikasi SNI ke Masker Ateja, Emil Akui Sedang Buat Kain Antivirus

Serahkan Sertifikasi SNI ke Masker Ateja, Emil Akui Sedang Buat Kain Antivirus

Regional
Bongkar Bangunan Bermasalah di Medan, Wali Kota Bobby: Mari Tingkatkan PAD

Bongkar Bangunan Bermasalah di Medan, Wali Kota Bobby: Mari Tingkatkan PAD

Regional
Positif Covid-19, Atalia Praratya Banjir Doa dan Dukungan

Positif Covid-19, Atalia Praratya Banjir Doa dan Dukungan

Regional
Ajak Pelajar Berbagi Selama Ramadhan, Disdik Jabar Gelar Rantang Siswa

Ajak Pelajar Berbagi Selama Ramadhan, Disdik Jabar Gelar Rantang Siswa

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X