NEWS
Salin Artikel

3 Tekanan Global yang Sedang Dihadapi Indonesia Menurut Erick Thohir

Yakni pasar global, transformasi atau disrupsi digital, dan ketahanan kesehatan.

"Kita sekarang mendapatkan tekanan di tiga hal. Satu, yang kita ketahui sekarang bagaimana pasar globalisasi terus dipaksakan dibuka. Kedua, transformasi atau disrupsi digital yang tidak bisa terbendung. Ketiga, bagaimana ketahanan kesehatan yang saat ini kita semua mengalaminya," kata Erick dalam Orasi Ilmiah 'Globalization and Digitalization: Strategi BUMN Pasca-Pandemi' di Universitas Brawijaya (UB) Kota Malang, Sabtu (27/11/2021).

Di pasar global, banyak negara maju yang berorientasi pada ekonomi hijau atau green economy.

Erick mengatakan, Indonesia mendukung gagasan itu karena aspek lingkungan hidup harus dijaga untuk generasi masa depan.

Namun, Indonesia menolak jika gagasan ekonomi hijau itu disusupi.

"Indonesia punya komitmen yang sama untuk melakukan transformasi itu. Tapi kalau green economy ini disusupi, hanya kepentingan untuk supaya kita tidak menjadi negara maju adalah sesuatu yang harus kita tolak," jelasnya.

Karena itu, Erick mengatakan, Presiden Joko Widodo tidak menandatangani perjanjian mengenai supply chain dalam pertemuan negara G20.

"Kenapa (tidak menandatangani), salah satunya bahwa kita ditekan supaya industri pertambangan dikirim sebanyak-banyaknya ke negara lain," katanya.

"Kita tidak mau sumber daya alam kita dipakai untuk pertumbuhan ekonomi bangsa lain. Kita tidak anti asing, tapi sudah sewajarnya sumber daya alam kita harus dipakai untuk pertumbuhan kita yang sebesar-besarnya," jelasnya.

Pada aspek disrupsi digital, Erick mengatakan bahwa gelombang digitalisasi sangat cepat. Saat ini bukan sekedar e-commerce, tetapi juga muncul healthtech, edutech dan fintech.


Erick berharap, ekonomi digital juga harus dihilirisasi.

"Sama, kalau kita bicara sumber daya alam, kita maunya dihilirisasi. Yang namanya ekonomi digital juga kita maunya dihilirisasi," ungkapnya.

Adapun pada aspek ketahanan kesehatan terkait dengan wabah Covid-19 yang sedang melanda dunia, Erick mengatakan, ketika kasus Covid-19 naik, pertumbuhan ekonomi menjadi menurun.

"Kalau kita lihat mengenai situasi kesehatan, kalau Covid-19-nya naik ekonominya turun. Ini musuh yang tidak terlihat," katanya.

Untungnya, kata Erick, dalam menghadapi tiga tekanan itu, Indonesia memiliki pasar yang cukup besar.

Pasar ini yang harus dimanfaatkan sebagai daya tawar Indonesia di kancah dunia.

"Kita untungnya punya pasar yang sangat besar. Pasar yang sangat besar ini jangan diobral. Jadi harus diposisikan sebagai nilai tawar yang mahal," jelasnya.

Dekan Fakultas Ekonomi dan Bisnis (FEB) Universitas Brawijaya (UB) Abdul Ghofar mengatakan, Indonesia sedang menghadapi tantangan yang sangat berat pada aspek digitalisasi dan globalisasi.

Namun, Indonesia memiliki pasar yang besar yang bisa dimanfaatkan untuk menghadapi tantangan itu.

"Indonesia ini, dengan penduduk 280-an juta itu kan market yang sangat luar biasa yang harusnya kita bisa berdikari sendiri di atas kemampuan sendiri. Tapi kita sekarang menjadi ajang marketing dari perusahaan-perusahaan asing," katanya.

Ghofar berharap, perusahaan-perusahaan Badan Usaha Milik Negara (BUMN) harus bisa menjadi pijakan untuk menghadapi perusahaan-perusahaan asing yang masuk ke Indonesia.

"BUMN itu menjadi tulang punggung sebenarnya. Kapal induk yang siap menghadapi perusahaan-perusahaan asing yang menyerbu kita. Bahkan BUMN sekarang didorong supaya bisa go international. Ini yang harus benar-benar dilakukan oleh BUMN kita," katanya.

https://regional.kompas.com/read/2021/11/27/202328878/3-tekanan-global-yang-sedang-dihadapi-indonesia-menurut-erick-thohir

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

3 Strategi Bupati Jekek untuk Cegah Endemi PMK di Wonogiri

3 Strategi Bupati Jekek untuk Cegah Endemi PMK di Wonogiri

Regional
Berdayakan Perempuan, PPLIPI Jabar Gelar Pelatihan Bisnis Berintegrasi

Berdayakan Perempuan, PPLIPI Jabar Gelar Pelatihan Bisnis Berintegrasi

Regional
Perkuat Kualitas Pola RKPD, Pemprov Jabar Gagas Inovasi Pendanaan Pembangunan Kompetitif

Perkuat Kualitas Pola RKPD, Pemprov Jabar Gagas Inovasi Pendanaan Pembangunan Kompetitif

Regional
Selamat, Jatim Berhasil Kumpulkan Total 11 Opini WTP dari BPK

Selamat, Jatim Berhasil Kumpulkan Total 11 Opini WTP dari BPK

Regional
Buka Turnamen Basket Antar Klub Se-Kaltara, Gubernur Zainal: Ini Merupakan Sejarah

Buka Turnamen Basket Antar Klub Se-Kaltara, Gubernur Zainal: Ini Merupakan Sejarah

Regional
Ganjar Siapkan Dua Langkah Jitu untuk Tangani Banjir Rob di Tanjung Emas

Ganjar Siapkan Dua Langkah Jitu untuk Tangani Banjir Rob di Tanjung Emas

Regional
Dishub Jabar Sebut Mudik Lebaran 2022 Berjalan Lancar meski Macet

Dishub Jabar Sebut Mudik Lebaran 2022 Berjalan Lancar meski Macet

Regional
Bantu UMKM di Tempat Wisata, Pemprov Jabar Upayakan Standardisasi Harga

Bantu UMKM di Tempat Wisata, Pemprov Jabar Upayakan Standardisasi Harga

Regional
Kangen: Kisah Antara Aku, Kau dan Yogya

Kangen: Kisah Antara Aku, Kau dan Yogya

Regional
Khofifah Jadi Pembina K3 Terbaik, Jatim 4 Kali Berturut-turut Raih Penghargaan K3 Nasional

Khofifah Jadi Pembina K3 Terbaik, Jatim 4 Kali Berturut-turut Raih Penghargaan K3 Nasional

Regional
Dani Ramdan Dilantik sebagai Pj Bupati Bekasi, Wagub Uu Sampaikan Pesan Ini

Dani Ramdan Dilantik sebagai Pj Bupati Bekasi, Wagub Uu Sampaikan Pesan Ini

Regional
Kasus Covid-19 di Jabar Mereda, Warga Diminta Waspadai Penyakit Emerging dan Re-emerging

Kasus Covid-19 di Jabar Mereda, Warga Diminta Waspadai Penyakit Emerging dan Re-emerging

Regional
Di Italia, Ridwan Kamil Singgung Pemanasan Global hingga Kondisi Pascapandemi

Di Italia, Ridwan Kamil Singgung Pemanasan Global hingga Kondisi Pascapandemi

Regional
Bedegong Mountain Bike Digelar, Wagub Uu Sampaikan Dukungannya

Bedegong Mountain Bike Digelar, Wagub Uu Sampaikan Dukungannya

Regional
Semakin Terpesona dengan Energi Bersih Danau Toba

Semakin Terpesona dengan Energi Bersih Danau Toba

Regional
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.