Curhat Siswa SMK Kelautan soal Mahalnya Biaya Jadi Pelaut - Kompas.com

Curhat Siswa SMK Kelautan soal Mahalnya Biaya Jadi Pelaut

Kontributor Kediri, M Agus Fauzul Hakim
Kompas.com - 15/11/2017, 19:32 WIB
Menteri Perhubungan Budi Karya seusai mejadi narasumber dialog Sukses Indonesiaku di Kota Kediri, Jawa Timur, Rabu (15/11/2017).Kompas.com/M Agus Fauzul Hakim Menteri Perhubungan Budi Karya seusai mejadi narasumber dialog Sukses Indonesiaku di Kota Kediri, Jawa Timur, Rabu (15/11/2017).

KEDIRI, KOMPAS.com - Seorang pelajar SMK Kelautan Hang Tuah di Kota Kediri, Jawa Timur, bernama Eko mengadu ke Menteri Perhubungan Budi Karya soal mahalnya biaya untuk bisa menjadi seorang pelaut.

Curahan hati (curhat) itu disampaikan Eko secara langsung kepada menteri saat Budi Karya menjadi narasumber dalam Dialog Nasional Indonesia Sukses di Gedung Sasana Krida Surya Kencana, kompleks pabrik rokok PT Gudang Garam, Kota Kediri, Rabu (15/11/2017).

Eko mengatakan, selama ini gaji pelaut relatif kecil. Padahal, untuk bisa menjadi seorang pelaut, banyak syarat yang harus dipenuhi. Bahkan untuk mendapat approval atau sertifikasi pelaut, biayanya mencapai Rp 25 juta.

Biaya itu, menurut dia, akan susah dijangkau bagi calon pelaut yang berasal dari kalangan tidak mampu secara ekonomi.

"Ini solusinya bagaimana, Pak Menteri?" tanya Eko.

Menteri Budi Karya sontak kaget saat mendapati informasi itu. Menurut dia, biaya approval tidak mungkin semahal itu dan seharusnya lebih murah. Dia akan menelusuri informasi itu dan akan membuat kebijakan yang lebih terjangkau bagi calon pelaut.

"Approval enggak ada yang sampai Rp 25 juta. Kami akan buatkan sendiri karena tidak ada biaya segitu. Kalau perlu, Kemenhub akan datang lagi ke Kediri untuk mengurusi ini," ujar Menteri Budi.

Kementerian Perhubungan, kata Budi, sudah banyak melakukan program pengembangan sumber daya. Salah satunya dengan membentuk Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia (BPSDM) untuk mengakomodasi para calon pelaut, calon masinis, dan calon pilot.

"Selain BPSDM, diklat-diklat juga banyak. Semua bisa gabung asal lulus tes yang ada," imbuh dia.

Baca juga: Budi Karya Anggap Wajar Masih Banyak Pungli di Kemenhub

Selain Budi Karya, narasumber lain dalam dialog tersebut yaitu Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto dan Direktur PT Gudang Garam Istata Taswin Sidharta.

Dialog itu diikuti oleh 4.000 siswa SMK se-Kediri dan 4.000 wali murid. Tujuannya untuk menyerap aspirasi masyarakat sekaligus mendorong sinergi sekolah vokasi dan kalangan pelaku industri.

Kompas TV Pemerintah memastikan waktu bongkar muat alias dwelling time di pelabuhan tidak akan kembali molor di atas 3 hari.

PenulisKontributor Kediri, M Agus Fauzul Hakim
EditorErwin Hutapea
Komentar

Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM