Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Mengenal Kawah Nirwana Suoh Lampung Barat yang Terbangun Setelah 91 Tahun

Kompas.com - 26/05/2024, 21:13 WIB
Puspasari Setyaningrum

Editor

KOMPAS.com - Kawah Nirwana atau Nirwana Keramikan adalah sebutan kaldera Gunung Suoh di Taman Wisata Kawah Bumi, Taman Nasional Bukit Barisan Selatan.

Letaknya ada di kaki Bukit Gunung Ratu, tepatnya berdekatan dengan Danau Minyak dan Danau Asam.

Secara administratif, Kawah Nirwana masuk dalam wilayah Kecamatan Bandar Negeri Suoh, Kabupaten Lampung Barat, Provinsi Lampung.

Baca juga: Detik-detik Kawah Wisata di Lampung Barat Erupsi, Dentuman Keras Pertama Kali Terjadi

Dilansir dari laman PVMBG, Gunungapi Suoh sendiri memiliki ketinggian puncak 330 meter di atas permukaan laut (m dpl).

Sebagai gunung api aktif, jejak letusannya dapat dilihat dalam bentuk danau yang mengeluarkan air panas yaitu Danau Asam, Danau Lebar, Danau Minyak, dan Danau Belibis.

Baca juga: Kawah Panas Bumi Erupsi, Aktivitas Pertanian dan Pariwisata Dihentikan Sementara

Sementara manifestasi vulkanik Gunung Suoh diantaranya yaitu Kawah Nirwana, Kawah Kopi Susu, Kolam Lumpur, dan kawah lainnya.

Ukuran Kawah Nirwana sendiri cukup besar, dengan luas mencapai 128 kilometer persegi.

Baca juga: Kawah Wisata Panas Bumi di Suoh Erupsi, Dentuman Keras 3 Kali

Pertama Kali Meletus Setelah "Tidur" Selama 91 Tahun

Dilansir dari laman BNPB, Kawah Nirwana mengalami erupsi pada hari Jumat (24/5/2004).

Kejadian erupsi freatik dari Kawah Nirwana terjadi sebanyak tiga kali pada rentang waktu antara pukul 08.30 – 09.00 WIB.

Menilik sejarah aktivitas vulkanik Gunung Suoh, erupsi di Kawah Nirwana tersebut merupakan fenomena yang pertama kali terjadi dalam 91 tahun terakhir setelah erupsi terakhirnya di tahun 1933 silam.

Erupsi tersebut cukup membuat panik masyarakat dan wisatawan yang datang. Beruntung tidak ada korban jiwa atas kejadian tersebut.

Dilansir dari laman Antara, erupsi yang pertama teramati mengeluarkan pasir, kemudian yang kedua mengeluarkan lahar dan terakhir asap tebal berwarna hitam pekat.

Selain itu, saat terjadi erupsi, dentuman keras juga terdengar dalam radius beberapa kilometer.

Kawasan sekitar kawah juga mengalami peningkatan suhu dan kemunculan batu kerikil kecil sehingga dikhawatirkan dapat berpotensi terjadi erupsi susulan.

Sementara dilansir dari Tribun Lampung, Kepala BPBD Lampung Barat, Padang Priyo Utomo memastikan, tidak ada dampak buruk bagi warga sekitar pasca erupsi tersebut.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Usai Bunuh Ayah Kandung, Ngadimin Lukai Diri Sendiri dan Sempat Berobat ke Puskesmas

Usai Bunuh Ayah Kandung, Ngadimin Lukai Diri Sendiri dan Sempat Berobat ke Puskesmas

Regional
Asa Petani Karanganyar Menghadapi Kemarau Panjang

Asa Petani Karanganyar Menghadapi Kemarau Panjang

Regional
Perjalanan Kasus Oknum Satpol PP Bunuh IRT di Bone gegara Utang, Pelaku Divonis Penjara Seumur Hidup

Perjalanan Kasus Oknum Satpol PP Bunuh IRT di Bone gegara Utang, Pelaku Divonis Penjara Seumur Hidup

Regional
Terungkap, Temuan 9,5 Kg Sabu dan 9.000 Butir Pil Ekstasi di Bengkalis

Terungkap, Temuan 9,5 Kg Sabu dan 9.000 Butir Pil Ekstasi di Bengkalis

Regional
Tokoh Pendiri Provinsi Belitung Meninggal di Mekkah

Tokoh Pendiri Provinsi Belitung Meninggal di Mekkah

Regional
Pemprov Kepri: Calon Kepala Daerah Petahana Wajib Cuti 60 Hari

Pemprov Kepri: Calon Kepala Daerah Petahana Wajib Cuti 60 Hari

Regional
Polisi Bangka Barat Gagalkan Penyelundupan 4 Ton Timah Ilegal

Polisi Bangka Barat Gagalkan Penyelundupan 4 Ton Timah Ilegal

Regional
Sampah Menumpuk di Jalan, Bupati Pemalang Sebut Ada Pegawai DLH yang Lakukan Sabotase

Sampah Menumpuk di Jalan, Bupati Pemalang Sebut Ada Pegawai DLH yang Lakukan Sabotase

Regional
Terdesak Biaya Sekolah Anak, Pria 34 Tahun Maling di Rumah Tetangga

Terdesak Biaya Sekolah Anak, Pria 34 Tahun Maling di Rumah Tetangga

Regional
Melihat Pernikahan Adat Jawa di Candi Borobudur, Pengantin Dikirab Bregada Sebelum Ijab Kabul

Melihat Pernikahan Adat Jawa di Candi Borobudur, Pengantin Dikirab Bregada Sebelum Ijab Kabul

Regional
Gulo Puan, Kuliner Langka Kegemaran Bangsawan Palembang

Gulo Puan, Kuliner Langka Kegemaran Bangsawan Palembang

Regional
Pj Gubernur Banten Al Muktabar: Basis Satu Data Penting untuk Sukseskan Program Pemerintah

Pj Gubernur Banten Al Muktabar: Basis Satu Data Penting untuk Sukseskan Program Pemerintah

Regional
Kuras Sumur, Pria di Cilacap Tewas

Kuras Sumur, Pria di Cilacap Tewas

Regional
International Tour de Banyuwangi Kembali Digelar, Diikuti 20 Tim dari 9 Negara

International Tour de Banyuwangi Kembali Digelar, Diikuti 20 Tim dari 9 Negara

Regional
Tunggu Putusan Pengadilan, Pemkot Jambi Siapkan Anggaran untuk SDN 212

Tunggu Putusan Pengadilan, Pemkot Jambi Siapkan Anggaran untuk SDN 212

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com