Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Status Gunung Lewotobi di Flores Timur Turun dari Level Siaga ke Waspada

Kompas.com - 01/03/2024, 19:01 WIB
Serafinus Sandi Hayon Jehadu,
Andi Hartik

Tim Redaksi

FLORES TIMUR, KOMPAS.com - Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) menurunkan status Gunung Lewotobi Laki-laki dari level III siaga ke level II waspada pada Jumat (1/3/2024) pukul 19.00 Wita.

Penurunan status ini berdasarkan hasil evaluasi aktivitas Gunung Lewotobi pada periode 22-29 Februari 2024.

Kepala PVMBG Hendra Gunawan menjelaskan, berdasarkan pengamatan visual pada periode ini, gunung api terlihat jelas hingga tertutup kabut.

Baca juga: Tidak Ada Pergeseran TPS untuk Korban Erupsi Gunung Lewotobi

Teramati asap kawah utama berwarna putih dengan intensitas tipis, sedang hingga tebal tinggi sekitar 10-50 meter dari puncak.

Cuaca cerah hingga hujan, angin lemah hingga sedang ke arah utara dan timur laut. Suhu udara sekitar 20-30 derajat celsius.

"Terjadi guguran, namun secara visual, jarak dan arah luncuran tidak teramati," ujar Hendra dalam keterangannya, Jumat malam.

Baca juga: Rawan Bencana Erupsi Gunung Lewotobi, 203 Warga Desa Klantanlo NTT Masih Mengungsi

Dia mengungkapkan, dari data pengukuran drone, didapatkan jarak aliran lava yang diukur dari pusat erupsi Gunung Lewotobi Laki-Laki ke arah timur laut pada tanggal 3 Februari 2024 sejauh 4.170 meter.

Kemudian, tanggal 20 Februari 2024 sejauh 4.290 meter, dan pada 29 Februari 2024 sejauh 4.320 meter.

Jenis gempa yang terekam selama periode ini, yaitu 10 kali gempa guguran, 36 kali gempa embusan, 3 kali gempa harmonik, 13 kali gempa low frequency.

26 gempa hybrid atau fase banyak, 3 kali gempa vulkanik dalam, 6 kali gempa tektonik lokal, dan 32 kali tektonik jauh.

Pengamatan secara visual pada periode 22-29 Februari 2024 menunjukkan bahwa aktivitas vulkanik Gunung Lewotobi Laki-laki cenderung menurun.

Panjang aliran lava di timur laut bertambah sekitar 150 meter selama lebih kurang sebulan terakhir.

Penambahan panjang aliran lava ini disebabkan adanya suplai magma yang terindikasi dari munculnya gempa-gempa vulkanik pada 10 Februari 2024, serta dipengaruhi kemiringan lereng dan suhu lava yang masih tinggi.

"Sehingga memungkinkan lava masih dapat bergerak meskipun sangat perlahan," kata dia.

Hendra melanjutkan, pada periode ini gempa vulkanik dalam masih terekam yang mengindikasikan bahwa suplai magma masih ada. Sementara gempa letusan tidak lagi terekam.

Halaman:


Terkini Lainnya

Kesaksian Warga soal Tempat Judi Online di Purwokerto, Aktivitas 24 Jam dan Banyak Anak Muda

Kesaksian Warga soal Tempat Judi Online di Purwokerto, Aktivitas 24 Jam dan Banyak Anak Muda

Regional
Penjelasan Disnaker Kota Semarang soal PHK Massal di PT Sai Apparel

Penjelasan Disnaker Kota Semarang soal PHK Massal di PT Sai Apparel

Regional
Tabrak Lari Mobil Xtrail Hitam di Jambi, Polisi Buru Pelaku

Tabrak Lari Mobil Xtrail Hitam di Jambi, Polisi Buru Pelaku

Regional
Tewaskan Lawan Tawuran, Pemuda di Semarang Terancam 15 Tahun Penjara

Tewaskan Lawan Tawuran, Pemuda di Semarang Terancam 15 Tahun Penjara

Regional
Tragedi di Hotel Kelas Melati di Kuningan, Gadis Muda Asal Jakarta Dibunuh Kekasihnya

Tragedi di Hotel Kelas Melati di Kuningan, Gadis Muda Asal Jakarta Dibunuh Kekasihnya

Regional
Pilkada Jambi, Gerindra Siapkan 3 Kader Potensial

Pilkada Jambi, Gerindra Siapkan 3 Kader Potensial

Regional
Di Tengah Sengketa Lahan, PPDB SDN 212 Kota Jambi Tetap Dibuka

Di Tengah Sengketa Lahan, PPDB SDN 212 Kota Jambi Tetap Dibuka

Regional
Golkar-PKS Wacanakan Tim Khusus Koalisi untuk Pilkada Solo 2024

Golkar-PKS Wacanakan Tim Khusus Koalisi untuk Pilkada Solo 2024

Regional
Kasus Mayat Perempuan Tanpa Busana di Hotel Kuningan, Korban Dibunuh Pacar yang Cemburu

Kasus Mayat Perempuan Tanpa Busana di Hotel Kuningan, Korban Dibunuh Pacar yang Cemburu

Regional
Pulang Merantau dari Kalimantan, Ayah Dihabisi Anaknya di Kebumen, Ada Sayatan Benda Tajam

Pulang Merantau dari Kalimantan, Ayah Dihabisi Anaknya di Kebumen, Ada Sayatan Benda Tajam

Regional
Ketua TP PKK Pematangsiantar Ingatkan Pentingnya Pendidikan Anak-anak PAUD

Ketua TP PKK Pematangsiantar Ingatkan Pentingnya Pendidikan Anak-anak PAUD

Regional
Gerebek 3 Tempat Judi Online di Purwokerto, Polisi Amankan Puluhan Orang dan Ratusan Komputer

Gerebek 3 Tempat Judi Online di Purwokerto, Polisi Amankan Puluhan Orang dan Ratusan Komputer

Regional
2 Orang Terseret Arus di Pantai Lhoknga, 1 Tewas, 1 Masih Hilang

2 Orang Terseret Arus di Pantai Lhoknga, 1 Tewas, 1 Masih Hilang

Regional
6 Karyawan Koperasi di Sikka Ditetapkan Tersangka Kasus Dugaan Penggelapan dalam Jabatan

6 Karyawan Koperasi di Sikka Ditetapkan Tersangka Kasus Dugaan Penggelapan dalam Jabatan

Regional
Dengan Tema Manjadda Wajada, Festival Al-A’zhom Kota Tangerang Akan Kembali Hadir pada Awal Juli 2024

Dengan Tema Manjadda Wajada, Festival Al-A’zhom Kota Tangerang Akan Kembali Hadir pada Awal Juli 2024

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com