Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 06/11/2022, 19:22 WIB

MATARAM, KOMPAS.com - Berawal dari masalah lingkungan, dalang cilik Sunan Satriaji Sulthan (12) siswa Kelas 1 SMP dan dalang remaja Imam Triana Syahputra (16) yang duduk di bangku SMA memainkan wayang kreasi dari botol dalam penampilannya.

Dua dalang yang tergabung dalam kelompok Yayasan Pedalangan Wayang Sasak atau Sekolah Pedalangan Wayang Sasak (SPWS) ini memainkan lakon Beriuk Jagak Gumi Paer (Bersama Menjaga Tanah Air) sebagai gambaran bagaimana sampah plastik merusak lingkungan dan menyebabkan Bumi rusak.

"Ini adalah lakon yang sering kami mainkan, tapi tidak pernah bisa, karena selalu ada kreasi dalam ceritanya. Kali ini kami menuju bumi baru, tempat yang lebih aman, tapi sama saja setelah alamnya dirusak, bumi baru jadi menakutkan, ancaman bencana di mana-mana," kata Imam usai pertunjukan.

Baca juga: Kisah Rifdhan, Dalang Cilik Usia 6 Tahun Asal Mataram yang Lestarikan Wayang Sasak

Wayang botol buatan mereka pun diberikan kepada penonton anak-anak sebagai oleh-oleh dan mengingatkan untuk selalu menjaga lingkungan dari sampah plastik.

Abdul Latif Apriaman, Ketua SPWS yang juga menjadi dalang dalam lakon wayang botol, ingin memberi pesan bahwa menjaga alam dan lingkungan adalah kewajiban sebagai umat manusia.

"Karena jika alam rusak kita semua akan musnah karena bencana, karena itu dimanapun kita berpijak menjaga alam dan kelestariannya dengan tidak mengotorinya dengan sampah sampah dari rumah kita, akan membuat bumi tetap tersenyum bahagia," ungkapnya.

Himpunan Mahasiswa Jurusan Manajemen Universitas Mataram (Unram), juga tertarik ikut serta mengunakan medium wayang sebagai media kampanye, mengatasi sampah di Kota Mataram.

"Kami tertarik mengajak adik-adik SLB di Mataram memainkan wayang sebagai media belajar tentang lingkungan, tapi karena wayang kulit sulit didapat dan mahal, kami mencoba mengunakan media wayNg botol," kata Melly R, mahasiswa semester 5 koordinator gerakan peduli lingkungan bagi anak anak usia sekolah.

Mereka telah melatih lakon stop sampah melalui wayang botol pada anak anak di SLBN 1 Mataram, dan akan menggelar pertunjukan 12 November 2022.

Melly mengatakan, satu anak satu wayang, agar anak-anak memiliki wayangnya sendiri untuk berekspresi.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cerita Istri Pembunuh Siswi SMP di Sukoharjo, Kabur ke Kalimantan karena Diancam Dibunuh Suami jika Tak Mau Jual Diri

Cerita Istri Pembunuh Siswi SMP di Sukoharjo, Kabur ke Kalimantan karena Diancam Dibunuh Suami jika Tak Mau Jual Diri

Regional
Gempa M 5,2 Guncang Kepulauan Sangihe, Sulut

Gempa M 5,2 Guncang Kepulauan Sangihe, Sulut

Regional
Beri Roti dan Uang Rp 100.000, Pria di Lubuklinggau Sodomi Anak Tiri Berusia 6 Tahun

Beri Roti dan Uang Rp 100.000, Pria di Lubuklinggau Sodomi Anak Tiri Berusia 6 Tahun

Regional
Polisi Sebut Suami di Lampung Kunci Istri dan 4 Anak di Kamar karena Posesif dan Cemburu

Polisi Sebut Suami di Lampung Kunci Istri dan 4 Anak di Kamar karena Posesif dan Cemburu

Regional
Rem Rusak, Truk Tabrak 2 Motor dan 1 Orang Tewas di Sub Terminal Ungaran

Rem Rusak, Truk Tabrak 2 Motor dan 1 Orang Tewas di Sub Terminal Ungaran

Regional
Bocah 15 Tahun di Palembang Diperkosa 7 Remaja di Rumah Kosong, 2 Pelaku Berusia 12 Tahun

Bocah 15 Tahun di Palembang Diperkosa 7 Remaja di Rumah Kosong, 2 Pelaku Berusia 12 Tahun

Regional
Kisah Pilu Gadis di Palembang Diperkosa 7 Orang di Rumah Kosong, 2 Pelaku Bocah Berusia 12 Tahun

Kisah Pilu Gadis di Palembang Diperkosa 7 Orang di Rumah Kosong, 2 Pelaku Bocah Berusia 12 Tahun

Regional
Siswi SMA di Riau Dilaporkan Hilang Sejak 9 Januari, Tinggalkan Surat untuk Ibunda

Siswi SMA di Riau Dilaporkan Hilang Sejak 9 Januari, Tinggalkan Surat untuk Ibunda

Regional
Bus Persis Solo Diserang di Tangerang, Kaesang Janji Beli Bus Baru dan Larang Aksi Balas Dendam

Bus Persis Solo Diserang di Tangerang, Kaesang Janji Beli Bus Baru dan Larang Aksi Balas Dendam

Regional
5 Rumah Perkampungan Nelayan di Sikka Ludes Terbakar, Diduga karena Korselting

5 Rumah Perkampungan Nelayan di Sikka Ludes Terbakar, Diduga karena Korselting

Regional
Jembatan Putus Saat Kapolres di Papua Pegunungan Melintas, 3 Polisi dan 1 TNI Hilang

Jembatan Putus Saat Kapolres di Papua Pegunungan Melintas, 3 Polisi dan 1 TNI Hilang

Regional
414 PMI Siap Diberangkatkan ke Korsel, Bekerja di Sektor Manufaktur dan Perikanan

414 PMI Siap Diberangkatkan ke Korsel, Bekerja di Sektor Manufaktur dan Perikanan

Regional
Menteri Risma Sebut Gangguan Jiwa Bisa Disembuhkan, Minta Penderita Tak Disembunyikan

Menteri Risma Sebut Gangguan Jiwa Bisa Disembuhkan, Minta Penderita Tak Disembunyikan

Regional
Beredar Isu Percobaan Penculikan Anak di Purworejo, Polisi: Itu Hoaks

Beredar Isu Percobaan Penculikan Anak di Purworejo, Polisi: Itu Hoaks

Regional
Pria Pencari Kerang yang Hilang di Pantai Mawun NTB Ditemukan Meninggal

Pria Pencari Kerang yang Hilang di Pantai Mawun NTB Ditemukan Meninggal

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.