8 Kasus Polisi Tembak Polisi di Tanah Air, Ada yang Bunuh Diri Usai Menembak Rekannya Sendiri

Kompas.com - 08/09/2022, 06:36 WIB
Editor Rachmawati

KOMPAS.com - Beberapa waktu lalu, publik dikejutkan dengan kasus polisi tembak polisi

Brigadir dinyatakan J tewas karena luka tembak di rumah dinas Irjen Ferdy Sambo di Duren Tiga, Jakarta pada 8 Juli 2022. Hingga saat ini, kasus tersebut masih bergulir.

Ferdy Sambo dan istrinya dinyatakan sebagai tersangka atas kematian Brigadir J.

Tak lama setelah kejadian tersebut, kasus polisi tembak kembali lagi terjadi di Lampung. 

Aipda Ahmad Karnain, Bhabinkamtibmas di Polsek Way Pengubuan, Lampung Tengah, Lampung, tewas ditembak di rumahnya, Minggu (4/9/2022).

Baca juga: Tersangka Obstruction of Justice Kombes Agus Nurpatria Dipecat, Susul Sambo, Chuck, dan Baiquni

Pelakunya tak lain adalah rekan seprofesinya Aipda Rudi Suryanto, Pejabat Sementara (Ps) Kanit Provos Polsek Way Pengubuan sekaligus rekan sekantor Aipda Karnain.

Dan berikut 8 kasus polisi tembak polidi Tanah Air yang berhasil dirangkum oleh Kompas.com:

1. Tahun 2005, perwira polisi bunuh diri setelah tembak rekannya

Pada Rabu (27/4/2005), AKP Ibrahim Gani ditembak rekannya sendiri, Iptu Sugeng Triyono.

Korban adalah Kepala Samapta Polres Jombang, Jawa Timur. Sementara pelaku adalah perwira di bagian administrasi.

Ibrahim ditembak dua kaloi dan satu peluru mengenai dada kiri dan tembus ke ketiak. Usai menembak Ibrahim, Sugeng Triyono. menembak kepalanya sendiri hingga tewas.

Baca juga: Tragedi Polisi Tembak Polisi Terulang Kembali...

Peristiwa tersebut terjadi Rabu pagi sekitar pukul 6.30 WIB. Saat Ibrahim sedang membaca koran di ruangan, Sugeng tiba-tiba masuk dan meraih pistol milik Ibrahim yang tergeletak di atas meja.

Ibrahim yang masih bernapas kemudian dibawa ke RSUD Swadana Jombang sebelum akhirnya dilarikan ke RS Bhayangkara Polda Jatim untuk menjalani perawatan.

Sebelum dipindah ke administrasi, Sugeng adalah Kepala Unit Lalu Lintas Polres Jombang. Ia dipindah ke administrasi karena sakit.

2.  Tahun 2007, atasan tewas ditembak anak buahnya di Semarang

Ilustrasi peluruUNSPLASH/Velizar Ivanov Ilustrasi peluru
Pada Rabu, (14/3/2007), Wakil Kepala Kepolisian Wilayah Kota Besar Semarang Ajun Komisaris Besar Polisi Lilik Purwanto tewas ditembak anak buahnya sendiri, Brigadir Satu Hance.

Penembakan terjadi pada Rabu pagi sekitar jam 08.00 WIB di ruangan kerja Lilik usai apel pagi di halaman Markas Polwiltabes.

Sebelum penembakan terjadi Hance masuk ke ruangan Lilik dengan dikawal polwan Aiptu Titik. Tak lama kemudian terdengar suara tembakan beruntun. Lilik ditemukan tewas dengan 4 luka tembak di tubuhnya.

Baca juga: 4 Fakta Polisi Tembak Polisi di Lampung Tengah, Ditembak di Depan Istri dan Anak

Lalu Hance sempat menyendara Aiptu Titik. Sempat terjadi baku tembak antara Hance dengan anggota gegana. Hance yang menjadi anggota Provost itu tewas dengan luka tembak. Sementara Aiptu Titik mengalami luka karena ditembak Hance.

Diduga Hance nekat menembak atasannya karena kecewa dimutasi ke Polres Kendal.

3. Tahun 2013, Kombes ditembak oleh Briptu di Makassar

Pada Sabtu (6/6/2013), Kombes dr Purwadi (50) ditembak Briptu Ishak Trianda (35) di ruang Komite Medik Rumah Sakit Bhayangkara Polri.

Kombes Purwadi adalah Kepala Rumah Sakit Tingkat II Ujung Pandang Bidang Kedokteran dan Kesehatan (Bid Dokkes) Polda Sulsel.

Sementara Briptu Ishak bertugas sebagao Bintara Pengamanan di Satuan Pengamanan (PAM) Operasi Votal (Obvit) Polrestabes Makssar.

Dikutip dari Tribunnews.com, ia nekat menembak Purwadi karena tersinggung dengan ucapan dokter perwira tinggi tiga bunga itu.

Baca juga: Babak Baru Kasus Polisi Tembak Polisi

Ada tiga peluru yang bersarang di dada kiri, selakangan kiri, dan paha kiri bawah Purwadi.

Ishak diduga kecewa kepada Purwadi, selaku kepala rumah sakit yang dianggap mengabaikan tata kelola proyek perluasan rumah sakit.

Pembangunan rumah sakit dianggap Ishak tak memperhatikan keselamatan ratusan penghuni asrama polisi yang hanya diposahkan oleh tembak dengan rumah sakit Polri Kelas B.

Peluasan setengah meter membuat akses jalannya bertambah sempit. Hal itu membuat anak Ishak sering jatuh ke lubang.

Sehari sebelum penembakan, Briptu Ishak sempat mendatangi Purwadi. Ia berkata, "Bagimana ini Komandan, galian di depan rumah saya. Nanti anak saya main-main lalu jatuh lagi. Lubangnya dalam."

Kombes Purwadi menjawab, "Kalau anakmu jatuh kamu kubur saja di galian. Terus kalau kamu jatuh juga kamu kubur dirimu bersama anakmu di situ... sekalian"

Hal itu memicu kemarahan Ishak hingga melepaskan tembakan ke Purwadi.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 7 Desember 2022

Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 7 Desember 2022

Regional
SD di Kupang Disegel Pemilik Tanah, Murid Tak Bisa Bersekolah

SD di Kupang Disegel Pemilik Tanah, Murid Tak Bisa Bersekolah

Regional
Polda Gorontalo Minta Konten Foto dan Video Bom Bunuh Diri Dihapus dan Tidak Disebarkan

Polda Gorontalo Minta Konten Foto dan Video Bom Bunuh Diri Dihapus dan Tidak Disebarkan

Regional
Dituding Intimidasi ASN yang Hendak Mengajukan Cerai karena KDRT, Ini Jawaban Sekda Kendal

Dituding Intimidasi ASN yang Hendak Mengajukan Cerai karena KDRT, Ini Jawaban Sekda Kendal

Regional
Pelaku Bom Bunuh Diri di Polsek Astana Anyar Punya Gerobak Jualan 'Pukis Bandung' di Rumah Kos

Pelaku Bom Bunuh Diri di Polsek Astana Anyar Punya Gerobak Jualan 'Pukis Bandung' di Rumah Kos

Regional
Sopir Truk Sumatera-Lombok Tertangkap Simpan Sabu 2,6 Kilogram

Sopir Truk Sumatera-Lombok Tertangkap Simpan Sabu 2,6 Kilogram

Regional
Kawal Keputusan Penetapan UMK 2023, Ratusan Buruh Jateng Gelar Aksi Unjuk Rasa di Depan Kantor Gubernur

Kawal Keputusan Penetapan UMK 2023, Ratusan Buruh Jateng Gelar Aksi Unjuk Rasa di Depan Kantor Gubernur

Regional
Densus 88 Geledah Indekos Pelaku Bom Bunuh Diri Astanaanyar di Sukoharjo

Densus 88 Geledah Indekos Pelaku Bom Bunuh Diri Astanaanyar di Sukoharjo

Regional
Mengenal Ungker, Kuliner Ekstrem Khas Blora

Mengenal Ungker, Kuliner Ekstrem Khas Blora

Regional
7 Polisi Dapat Penghargaan dari Kapolda Maluku, Ada yang Pertaruhkan Nyawa demi Lerai Konflik

7 Polisi Dapat Penghargaan dari Kapolda Maluku, Ada yang Pertaruhkan Nyawa demi Lerai Konflik

Regional
Pencari Suaka Berunjuk Rasa di Rudenim Tanjungpinang, Minta 2 Rekannya Dilepaskan

Pencari Suaka Berunjuk Rasa di Rudenim Tanjungpinang, Minta 2 Rekannya Dilepaskan

Regional
600 Polisi Dikerahkan ke Pulau Haruku untuk Amankan Ritual Adat Cakalele

600 Polisi Dikerahkan ke Pulau Haruku untuk Amankan Ritual Adat Cakalele

Regional
Sambil Menangis, Istri Pelaku Bom Bunuh Diri di Astanaanyar Sempat Tunjukkan Foto Suaminya yang Tewas ke Tetangga

Sambil Menangis, Istri Pelaku Bom Bunuh Diri di Astanaanyar Sempat Tunjukkan Foto Suaminya yang Tewas ke Tetangga

Regional
Sejumlah Sekolah di Kupang Masih Pajang Foto Presiden Lama SBY dan Wapres Jusuf Kalla, Alasannya Lupa

Sejumlah Sekolah di Kupang Masih Pajang Foto Presiden Lama SBY dan Wapres Jusuf Kalla, Alasannya Lupa

Regional
7 Daftar Candi di Klaten, dari Candi Sewu hingga Candi Plaosan

7 Daftar Candi di Klaten, dari Candi Sewu hingga Candi Plaosan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.