Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Sudah 18 Hari, Jenazah PMI Asal NTT yang Bunuh Diri di Malaysia Belum Dimakamkan, Ini Penyebabnya

Kompas.com - 08/06/2022, 09:02 WIB
Sigiranus Marutho Bere,
Dheri Agriesta

Tim Redaksi

KUPANG, KOMPAS.com - Jenazah Melkianus Aften, pekerja migran Indonesia (PMI) asal Desa Kotafoun, Kecamatan Biboki Anleu, Kabupaten Timor Tengah Utara (TTU), Nusa Tenggara Timur (NTT), yang bunuh diri di Malaysia belum dimakamkan.

Melkianus diduga bunuh diri usai membunuh istrinya, Maria Modok, di tempat tinggal mereka di Serawak, Malaysia.

Baca juga: Kepala Sekolah di Kupang Laporkan Balik Guru yang Dianiaya

Jenazah Melkianus saat ini disemayamkan di Malaysia. Tercatat sudah 18 hari jenazahnya belum dimakamkan, setelah meninggal pada 19 Mei 2022.

"Jenazah Melkianus tidak bisa dipulangkan ke Indonesia karena hasil pemeriksaan di rumah sakit Malaysia, Melkianus positif Covid-19," ujar Kepala Dinas Ketenagakerjaan dan Transmigrasi Kabupaten TTU Simon Soge, kepada Kompas.com, melalui sambungan telepon, Selasa (7/6/2022).

Sehingga lanjut Simon, otoritas Malaysia meminta izin kepada keluarga Melkianus di Desa Kotafoun agar memakamkan jenazah di Malaysia.

Namun, kata Simon, keluarga Melkianus tetap bersikukuh agar jenazah dibawa pulang ke kampung halaman untuk dimakamkan keluarga.

"Kami sudah berulang kali mendekati keluarga Melkianus, tetapi mereka menolak dikuburkan di Malaysia. Keluarga mengatakan Melkianus meninggal akibat bunuh diri bukan Covid-19," kata Simon.

Untuk itu, kata Simon, dia bersama sejumlah stafnya tetap melakukan pendekatan kepada keluarga Melkianus.

"Hari ini ada dua staf saya mendatangi lagi keluarga Melkianus untuk pendekatan, sehingga jenazah Melkianus bisa dimakamkan," kata dia.

Simon berharap, keluarga bisa segera mengizinkan otoritas Malaysia memakamkan jenazah Melkianus.

Sebelumnya, Melkianus Aften dan Maria Modok, pasangan suami istri asal Desa Kotafoun, Kecamatan Biboki Anleu, Kabupaten Timor Tengah Utara (TTU), Nusa Tenggara Timur (NTT), ditemukan tewas di Serawak Malaysia.

Melkianus diketahui membacok istrinya Maria hingga tewas. Setelah itu, Melkianus bunuh diri.

"Pasangan suami istri ini tewas pada 19 Mei 2022 lalu. Informasinya, sang suami membunuh istrinya karena cemburu," ungkap Kepala Dinas Ketenagakerjaan dan Transmigrasi Kabupaten TTU Simon Soge kepada Kompas.com, melalui sambungan telepon, Selasa (7/6/2022).

Setelah tewas, jenazah keduanya lalu dibawa ke Hospital Umum Serawak untuk diotopsi.

Hasil otopsi lanjut Simon, jenazah Melkianus positif Covid-19, sehingga saat ini masih berada di Malaysia.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Pilkada Kabupaten Semarang, Belum Ada Partai yang Buka Pendaftaran Bakal Calon Bupati

Pilkada Kabupaten Semarang, Belum Ada Partai yang Buka Pendaftaran Bakal Calon Bupati

Regional
Protes, Pria Berjas dan Berdasi di Palembang Mandi di Kubangan Jalan Rusak

Protes, Pria Berjas dan Berdasi di Palembang Mandi di Kubangan Jalan Rusak

Regional
Sebuah Mobil Terlibat Kecelakaan dengan 4 Motor, Awalnya Gara-gara Rem Blong

Sebuah Mobil Terlibat Kecelakaan dengan 4 Motor, Awalnya Gara-gara Rem Blong

Regional
Rektor Unpatti Bantah Aksi Mahasiswa, Jamin Ada Ruang Aman di Kampus

Rektor Unpatti Bantah Aksi Mahasiswa, Jamin Ada Ruang Aman di Kampus

Regional
Terjadi Lagi, Rombongan Pengantar Jenazah Cekcok dengan Warga di Makassar

Terjadi Lagi, Rombongan Pengantar Jenazah Cekcok dengan Warga di Makassar

Regional
Berhenti di Lampu Merah Pantura, Petani di Brebes Tewas Jadi Korban Tabrak Lari

Berhenti di Lampu Merah Pantura, Petani di Brebes Tewas Jadi Korban Tabrak Lari

Regional
Wisuda di Unpatti Diwarna Demo Bisu Mahasiswa Buntut Kasus Dugaan Pelecehan Seksual Dosen FKIP

Wisuda di Unpatti Diwarna Demo Bisu Mahasiswa Buntut Kasus Dugaan Pelecehan Seksual Dosen FKIP

Regional
Pemkab Kediri Bangun Pasar Ngadiluwih Awal 2025, Berkonsep Modern dan Wisata Budaya

Pemkab Kediri Bangun Pasar Ngadiluwih Awal 2025, Berkonsep Modern dan Wisata Budaya

Regional
Ambil Formulir di 5 Partai Politik, Sekda Kota Ambon: Saya Serius Maju Pilkada

Ambil Formulir di 5 Partai Politik, Sekda Kota Ambon: Saya Serius Maju Pilkada

Regional
Banjir Kembali Terjang Pesisir Selatan Sumbar, Puluhan Rumah Terendam

Banjir Kembali Terjang Pesisir Selatan Sumbar, Puluhan Rumah Terendam

Regional
Sering Diteror Saat Mencuci di Sungai, Warga Tangkap Buaya Muara Sepanjang 1,5 Meter

Sering Diteror Saat Mencuci di Sungai, Warga Tangkap Buaya Muara Sepanjang 1,5 Meter

Regional
Ditunjuk PAN, Bima Arya Siap Ikut Kontestasi Pilkada Jabar 2024

Ditunjuk PAN, Bima Arya Siap Ikut Kontestasi Pilkada Jabar 2024

Regional
Diduga Depresi Tak Mampu Cukupi Kebutuhan Keluarga, Pria di Nunukan Nekat Gantung Diri, Ditemukan oleh Anaknya Sendiri

Diduga Depresi Tak Mampu Cukupi Kebutuhan Keluarga, Pria di Nunukan Nekat Gantung Diri, Ditemukan oleh Anaknya Sendiri

Regional
Sikapi Pelecehan Seksual di Kampus, Mahasiswa Universitas Pattimura Gelar Aksi Bisu

Sikapi Pelecehan Seksual di Kampus, Mahasiswa Universitas Pattimura Gelar Aksi Bisu

Regional
Isi BBM, Honda Grand Civic Hangus Terbakar di SPBU Wonogiri, Pemilik Alami Luka Bakar

Isi BBM, Honda Grand Civic Hangus Terbakar di SPBU Wonogiri, Pemilik Alami Luka Bakar

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com