48 Hewan Ternak dari 13 Daerah di Jateng Positif PMK, Mana Saja?

Kompas.com - 17/05/2022, 18:38 WIB

SEMARANG, KOMPAS.com - Sebanyak 320 ekor hewan ternak yang tersebar di 13 daerah di Jawa Tengah terdeteksi suspek penyakit mulut dan kuku (PMK).

Setelah dilakukan uji sampel laboratorium di Balai Besar Veteriner, Wates, Yogyakarta, dari jumlah tersebut ditemukan 48 ekor hewan ternak terkonfirmasi positif PMK.

Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan (Disnakkeswan) Provinsi Jawa Tengah mencatat, daerah yang terdeteksi PMK paling banyak yakni Boyolali sebanyak 10 ekor.

Kemudian, daerah lainnya yakni Banjarnegara 8 ekor, Kabupaten Semarang 5 ekor, Purbalingga 5 ekor, Rembang 4 ekor, Klaten 4 ekor, Wobosobo 3 ekor, Banyumas 3 ekor, Pemalang 3 ekor, Kota Semarang 3 ekor.

Baca juga: Warga Sebut dalam Sepekan Sudah 3 Kali Kecelakaan di Jalan Solo-Semarang

Sedangkan daerah ditemukan hewan ternak dengan suspek PMK yakni Batang, Cilacap dan Pekalongan. Data tersebut tercatat hingga 16 Mei 2022.

Kepala Disnakkeswan Jawa Tengah, Agus Wariyanto mengatakan, hewan ternak yang dinyatakan positif PMK telah dikarantina dan diberikan obat-obatan.

"Sudah dipisahkan kandangnya, diberi obat-obatan dan vitamin termasuk pembersihan kandang. Jadi, sekarang sudah membaik," kata Agus, saat dikonfirmasi, pada Selasa (17/5/2022).

Agus meminta kepada masyarakat untuk tidak panik karena virus PMK tidak menular ke manusia.

"PMK tidak menular ke manusia sehingga bisa disembuhkan. Jadi, masyarakat tidak perlu kawatir," ujar dia.

Ia menyebut, tingkat kematian hewan ternak yang terpapar PMK terbilang rendah yakni sekitar 5-10 persen.

"Sejauh ini di Jateng tidak ada kematian hewan ternak karena PMK. Hanya saja mengurangi konsumsi karena ternak tidak bisa makan," ucap dia.

 

Ia menuturkan, daging dari hewan ternak yang terpapar PMK masih aman untuk dikonsumsi.

"Daging potongnya masih bisa dimakan. Yang tidak bisa itu kan di bagian mulut, jeroan dan kakinya," ujar dia.

Sementara itu, Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo mengatakan, daerah-daerah yang terdeteksi PMK diberikan bantuan pendampingan kepada peternak hingga obat-obatan.

“Semua sekarang kami minta untuk siaga tapi enggak perlu panik, karena ya alhamdulillah masih terkendali tapi kita tidak boleh lengah,” kata Ganjar, saat meninjau kelompok Ternak Muda Mandiri di Kelurahan Kandri, Kecamatan Gunungpati, Kota Semarang, Selasa (17/5/2022).

Baca juga: Toleransi di Thekelan Semarang, Seluruh Warga Ucapkan Selamat Waisak

Ia memastikan, hewan ternak yang positif terkonfirmasi PMK di Jawa Tengah telah menjalani pengobatan.

“Beberapa dokter sudah menyampaikan bahwa itu bisa diobati dan ini ada beberapa vitamin, antibiotik yang nanti disuntikkan ke mereka terus kemudian ada juga yang spray untuk luka biasanya di kukunya,” kata Ganjar.

Menurut Ganjar, para peternak saat ini sudah paham penanganan saat hewannya sakit.

“Tugas kami mendampingi itu surveilansnya jalan dan kami yang bekerjasama untuk ambil kebijakan dengan pusat riset termasuk kemungkinan vaksinasi. Kalau nanti ada kami siapkan,” ujar dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kesal karena Dipaksa Mengantar Pulang, Warga Banyumas Ini Nekat Bunuh Teman Kerjanya

Kesal karena Dipaksa Mengantar Pulang, Warga Banyumas Ini Nekat Bunuh Teman Kerjanya

Regional
Profil Kota Jambi, Ibu Kota Provinsi Jambi

Profil Kota Jambi, Ibu Kota Provinsi Jambi

Regional
6 Wilayah di NTT Alami Hari Tanpa Hujan Ekstrem Panjang, Mana Saja?

6 Wilayah di NTT Alami Hari Tanpa Hujan Ekstrem Panjang, Mana Saja?

Regional
Warga Desa Waibao di Flores Timur Hibahkan 3,5 Hektar Lahan untuk Pangkalan TNI AL

Warga Desa Waibao di Flores Timur Hibahkan 3,5 Hektar Lahan untuk Pangkalan TNI AL

Regional
Kamis, Wapres Ma'ruf Amin Bakal Melakukan Kunker ke Banjarbaru, Ini Agenda Kegiatannya

Kamis, Wapres Ma'ruf Amin Bakal Melakukan Kunker ke Banjarbaru, Ini Agenda Kegiatannya

Regional
Bobol Kartu Kredit Orang Jatim, 2 Warga Lubuk Linggau Bangun Rumah Mewah hingga Beli 3 Mobil

Bobol Kartu Kredit Orang Jatim, 2 Warga Lubuk Linggau Bangun Rumah Mewah hingga Beli 3 Mobil

Regional
317 Produk Kosmetik Bermasalah Ditemukan di 4 Wilayah NTT

317 Produk Kosmetik Bermasalah Ditemukan di 4 Wilayah NTT

Regional
Kabel Optik Bawah Laut Putus karena Gempa, Layanan Perbankan di Simeulue Terganggu

Kabel Optik Bawah Laut Putus karena Gempa, Layanan Perbankan di Simeulue Terganggu

Regional
PSHT dan Warga yang Cekcok di Yogyakarta Berakhir Damai di Kantor Polisi

PSHT dan Warga yang Cekcok di Yogyakarta Berakhir Damai di Kantor Polisi

Regional
Begini Kronologi Pembunuhan Mayat Penuh Luka di Purworejo

Begini Kronologi Pembunuhan Mayat Penuh Luka di Purworejo

Regional
Hendak ke Malaysia, 58 Pekerja Migran Ilegal Asal Indonesia, Bangladesh dan Myanmar Diamankan di Riau

Hendak ke Malaysia, 58 Pekerja Migran Ilegal Asal Indonesia, Bangladesh dan Myanmar Diamankan di Riau

Regional
Profil Kota Semarang, Ibu Kota Jawa Tengah

Profil Kota Semarang, Ibu Kota Jawa Tengah

Regional
Sultan HB X Beri Pilihan untuk Siswi yang Dipaksa Pakai Jilbab, Orangtua dan Sekolah Berdamai

Sultan HB X Beri Pilihan untuk Siswi yang Dipaksa Pakai Jilbab, Orangtua dan Sekolah Berdamai

Regional
Diintimidasi Sopir Truk Batu Bara, 4 SPBU di Bengkulu Berhenti Jual Biosolar

Diintimidasi Sopir Truk Batu Bara, 4 SPBU di Bengkulu Berhenti Jual Biosolar

Regional
Kasus PMK Melonjak, Pemkab Bima Bentuk Satgas

Kasus PMK Melonjak, Pemkab Bima Bentuk Satgas

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.