Cerita Warga Penerima Vaksinasi Gotong Royong, Sulit Akses Booster hingga Ditolak Faskes Pemerintah

Kompas.com - 05/05/2022, 06:16 WIB
Editor Rachmawati

KOMPAS.com - Pada saat mayoritas masyarakat Indonesia sudah bisa mengakses vaksin dosis ketiga (booster) secara mudah dan gratis, sejumlah peserta program Vaksinasi Gotong Royong justru kesulitan mendapatkannya.

Mereka mengaku "menyesal" mengikuti program yang diinisiasi oleh para pengusaha pada dengan dalih "untuk mempercepat program vaksinasi".

Beberapa pekerja bercerita kepada BBC News Indonesia mengenai bagaimana sulitnya mereka mengakses vaksin booster. Mulai dari ditolak ketika datang ke fasilitas vaksinasi gratis yang diselenggarakan pemerintah hingga ditawari membeli vaksin.

Juru bicara PT Bio Farma, Bambang Heriyanto, mengklaim stok vaksin booster yang disediakan untuk Vaksinasi Gotong Royong sebetulnya mencukupi.

Baca juga: Kemenkes Sebut Vaksin Zifivax Bisa Dipakai sebagai Booster Vaksinasi Gotong Royong

Sementara itu, Juru bicara vaksinasi Kementerian Kesehatan, Siti Nadia Tarmidzi mengatakan akan "menunggu pengelola vaksin Sinopharm untuk bersinergi menyikapi pemberian dosis ketiga" bagi peserta Vaksinasi Gotong Royong.

Kara—bukan nama sebenarnya—mendapat vaksin Covid-19 dosis pertama dan kedua pada Juni dan Juli 2021 melalui program Vaksinasi Gotong Royong yang diinisiasi oleh perusahaan tempat dia bekerja saat itu.

Pada saat itu, pemerintah masih memprioritaskan akses vaksin bagi tenaga kesehatan, lansia, serta kelompok rentan lainnya. Oleh sebab itu, Kara pun memutuskan untuk mengikuti program vaksinasi yang diadakan oleh perusahaannya.

"Waktu itu saya [bekerja di] bidangnya cukup terlibat dengan banyak orang, jadi saya merasa perlu segera vaksin, akhirnya saya ikut," kata perempuan berusia 27 tahun yang kala itu bekerja di sebuah perusahaan otomotif di Bekasi, Jawa Barat.

Baca juga: Booster Gratis, Menkes Pastikan Vaksinasi Gotong Royong Tetap Ada

Pada akhir 2021, Kara mengundurkan diri dan pindah kantor ke wilayah Jakarta. Hal ini membuat dia tidak bisa lagi mengikuti program vaksinasi yang diadakan oleh kantor sebelumnya.

Setelah program vaksinasi ketiga atau booster mulai digelar pemerintah dan masyarakat dapat dengan mudah mengaksesnya, Kara pun mulai mencari informasi.

Pada awal April lalu, Kara mendatangi sejumlah tempat vaksinasi gratis yang diadakan oleh pemerintah.

"Saya datang itu selalu ditolak karena katanya, 'Ini kan vaksin Sinopharm, Vaksin Gotong Royong, kami nggak terima karena Vaksin Gotong Royong itu berbayar dan vaksin booster-nya juga harus Sinopharm'," kenang Kara menirukan ucapan petugas kepadanya.

Baca juga: PT Timah Gelar Vaksinasi Gotong Royong untuk Masyarakat

Sejauh ini, Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) dan Kementerian Kesehatan memang baru mengizinkan penerima vaksin primer Sinopharm untuk mendapat booster dari jenis yang sama.

Lantaran berulang kali ditolak, Kara pun mendapat informasi terkait sebuah klinik di Jakarta Selatan yang melayani vaksinasi booster dengan syarat pemesanan minimal dua dosis.

Tetapi, Kara harus membayar sebesar Rp 300.000 per dosis.

Keluhan serupa juga muncul di media sosial. Sejumlah orang membagikan tangkapan layar yang menunjukkan bahwa untuk mendapatkan booster Sinopharm mereka harus membayar Rp265.000 hingga Rp 1 juta.

Baca juga: Pemprov DKI dan Kadin Gelar Vaksinasi Gotong Royong untuk WNA, Banyak Diikuti Ekspatriat

"Bagi saya sih cukup memberatkan, karena yang lain bisa dapat vaksin seperti Pfizer dan Moderna itu dengan gratis, tapi kami malah harus bayar Rp300.000," tutur dia.

Kara pun belum mendapatkan booster sampai ketika BBC Indonesia mewawancarainya pada pekan lalu.

"Jujur, saya menyesal ikut Vaksinasi Gotong Royong karena ternyata dua sampai tiga bulan kemudian banyak vaksin seperti Sinovac, Moderna, Pfizer diberikan gratis kepada masyarakat. Kalau saya tidak ikut vaksin Sinopharm (Gotong Royong), dan ikut mereka (program pemerintah) kan juga aksesnya mudah, tidak sesulit yang dibayangkan sebelumnya," ujar dia.

 

Awalnya diistimewakan, berujung diabaikan

Vaksin Sinopharm yang akan diberikan kepada 14.800 pekerja  Kilang Tangguh LNG.  Efikasi Sinopharm mencapai 78 persen. Vaksinasi Gotong Royong menggunakan vaksin Sinopharm yang saat ini sudah didatangkan oleh PT Biofarma (Persero) pada batch I sebanyak 500.000 dosis dan batch II sebanyak 1 juta dosis.Dok. Kimia Farma Vaksin Sinopharm yang akan diberikan kepada 14.800 pekerja Kilang Tangguh LNG. Efikasi Sinopharm mencapai 78 persen. Vaksinasi Gotong Royong menggunakan vaksin Sinopharm yang saat ini sudah didatangkan oleh PT Biofarma (Persero) pada batch I sebanyak 500.000 dosis dan batch II sebanyak 1 juta dosis.
Penerima vaksin lainnya, Anisa—juga bukan nama sebenarnya—awalnya mengira bahwa kesempatan untuk mengikuti program vaksinasi Gotong Royong adalah sebuah privilese atau hak istimewa.

Sebab pada pertengahan 2021 lalu, Anisa masih sulit mengakses vaksin gratis yang disediakan pemerintah. Sedangkan lewat program Vaksinasi Gotong Royong, dia hanya perlu mendaftar dan perusahaan lah yang menanggung biaya serta mengatur pelaksanaannya.

Anisa pun telah mendapat dua dosis vaksin primer Sinopharm melalui program tersebut pada Juli 2021. Namun sampai saat ini, perusahaannya belum berencana menyediakan booster lewat Vaksinasi Gotong Royong.

Baca juga: Banyak Ekspatriat Kesulitan Dapat Vaksin Covid-19, Kadin DKI Gelar Vaksinasi Gotong Royong

Padahal sebagai pekerja lapangan yang kerap berinteraksi dengan banyak orang, termasuk di rumah sakit, Anisa merasa dirinya perlu perlindungan ekstra dari booster.

"Dari kantorku jawabannya ya karena booster ini baru dianjurkan, belum diwajibkan," tutur Anisa.

Anisa—yang mengaku saat itu belum mengetahui bahwa penerima vaksin Sinopharm hanya bisa mendapat booster jenis yang sama—pun mencoba mendapatkan suntikan ketiga di puskesmas di dekat rumahnya.

Dia sempat lolos skrining data dan skrining medis, sampai akhirnya disuntik booster menggunakan setengah dosis vaksin Pfizer.

Baca juga: LaporCovid-19: Dari Awal Kami Suarakan Pencabutan Vaksinasi Gotong Royong

Baru ketika pada meja administrasi terakhir, petugas yang bertugas memasukkan data ke sistem PeduliLindungi kaget dan mengatakan bahwa Anisa tidak seharusnya mendapat booster di tempat itu.

Pertama, karena dia adalah peserta program Vaksinasi Gotong Royong. Kedua, karena dia seharusnya disuntik booster dengan vaksin Sinopharm pula.

"Pas daftar seharusnya dikasih tahu dong, sertifikat vaksinnya dilihat kan saya nunjukin handphone saya, kenapa saya dibolehkan vaksin? Saya sudah disuntik loh," ujar Anisa.

Lantaran Anisa terdaftar sebagai peserta program Gotong Royong, maka datanya pun "terkunci" pada sistem PeduliLindungi. Oleh sebab itu, sertifikat vaksin booster-nya pun tidak terbit sampai saat ini.

Baca juga: Aturan Vaksinasi Gotong Royong Berbayar Individu Dicabut, Vaksin Tetap Gratis!

Dia disarankan untuk menghubungi layanan konsumen PT Bio Farma—yang ditunjuk pemerintah untuk menyelenggarakan program Vaksinasi Gotong Royong—agar bisa mendapatkan sertifikat vaksinasinya.

Tetapi sampai saat ini, Anisa mengatakan, belum ada solusi apa pun.

Padahal sertifikat booster dibutuhkan mengingat pemerintah kini mensyaratkan ini terhadap orang-orang yang bepergian agar tidak perlu lagi melakukan tes Covid-19.

"Jadi aku mudah di awal, sulit di akhir. Teman-teman yang vaksin di ruang publik, mungkin sulit di awal karena pada saat itu vaksin antre banget. Sekarang mereka dengan nyaman saja. Dari pemerintah vaksin booster tinggal booster. Nggak perlu ribet-ribet urus data seperti ini," kata dia.

Tak bisa beralih ke program gratis pemerintah

Karyawan yang mendapatkan vaksin dalam program Vaksinasi Gotong Royong tidak dibebankan biaya apa pun. DOK. SINAR MAS Karyawan yang mendapatkan vaksin dalam program Vaksinasi Gotong Royong tidak dibebankan biaya apa pun.
Ketika pemerintah membolehkan mudik Lebaran untuk pertama kalinya selama pandemi, Luthfiya Riyanti, 27 tahun, beserta suaminya pun berencana untuk pulang kampung ke Cilacap, Jawa Tengah.

Mereka kemudian mengetahui bahwa pemerintah menjadikan vaksin booster sebagai salah satu syarat untuk bepergian. Apabila belum mendapat vaksin booster, maka pemudik wajib menjalani tes antigen atau PCR.

Perempuan yang akrab disapa Fia itu pun mencari tahu akses vaksin booster. Fia, yang merupakan penerima vaksin Sinovac melalui program gratis pemerintah dengan mudahnya mendapatkan booster.

Baca juga: 1,5 Juta Dosis Vaksin Sinopharm Datang Lagi untuk Vaksinasi Gotong Royong

Lain halnya dengan suaminya, yang merupakan penerima Sinopharm lewat program Vaksinasi Gotong Royong. Seperti Kara, suami Fia juga telah mengundurkan diri dari kantor yang menyelenggarakan program Gotong Royong tersebut.

"Yang saya lihat banyak (tempat vaksinasi) yang tidak menerima vaksin Sinopharm di ketentuannya. Saya cari di Puskesmas enggak ada yang bisa, vaksinasi massal di mall juga banyak, nggak menerima Sinopharm, klinik juga nggak," papar Fia.

Suaminya bahkan sempat berkeliling ke sejumlah klinik dan apotek Kimia Farma di Depok untuk menanyakan stok vaksin Sinopharm. Namun, vaksin Sinopharm yang tersedia hanya bisa diakses secara kolektif oleh perusahaan, bukan perorangan.

Fia dan suaminya kemudian mencoba menghubungi layanan konsumen Bio Farma, mencoba bermigrasi dari program Gotong Royong menuju program vaksinasi pemerintah. Tetapi, upaya itu tidak membuahkan hasil.

Baca juga: Indonesia Sudah Terima 5,5 Juta Dosis Vaksin Sinopharm untuk Program Vaksinasi Gotong Royong

"Saya merasa kesal sih, ribet juga. Kenapa vaksin pemerintah sebegitu mudahnya, di mana-mana menyelenggarakan, di mall, klinik, RS, puskesmas itu semua bisa. Vaksin Sinopharm dipersulit," ujar dia.

Suaminya akhirnya menghubungi mantan perusahaannya. Setelah menunggu kabar selama satu bulan, ternyata mantan perusahaannya mau mengakomodasi kebutuhan suaminya untuk booster.

"Suami saya mungkin beruntung, resign cuma dari Karawang ke Jakarta. Kalau perusahaan sebelumnya di Kalimantan atau Sulawesi kan kasihan, belum tentu juga perusahaan lamanya mau mengurus," kata Fia.

"Pemerintah jangan lupa, mereka yang sudah buat [program] gotong royong kan, tapi makin ke sini kok kayak dibaikan begitu, mentang-mentang sudah bayar atau gimana, tapi kok mereka (pemerintah) lepas tangan."

Baca juga: 1,18 Juta Dosis Vaksin Sinopharm Tahap Ke-5 Tiba di Indonesia, untuk Vaksinasi Gotong Royong

Juru bicara PT Bio Farma, Bambang Heriyanto mengatakan salah satu pertimbangan penerima vaksin Sinopharm tidak bisa pindah ke program pemerintah lantaran izin darurat yang diterbitkan BPOM hanya memungkinkan para penerimanya mendapat jenis vaksin yang sama.

 

'Terbelenggu oleh birokrasi'

Sebanyak 19 perusahaan yang bergerak di sektor manufaktur telah sukses menggelar Vaksinasi Gotong Royong untuk karyawan, salah satunya Sinar Mas Agribusiness and Food.DOK. SINAR MAS Sebanyak 19 perusahaan yang bergerak di sektor manufaktur telah sukses menggelar Vaksinasi Gotong Royong untuk karyawan, salah satunya Sinar Mas Agribusiness and Food.
Firdaus Ferdiansyah dari LaporCovid-19 mengatakan apa yang terjadi pada Kara, Anisa, dan suami Fia menunjukkan bahwa program Vaksinasi Gotong Royong "problematik dari segi perencanaan".

Program Vaksinasi Gotong Royong telah menuai kritik luas sejak awal dicetuskan, lantaran dianggap "menyerobot" antrean vaksinasi yang semestinya diatur berdasarkan skala prioritas penerimanya,

Namun dengan dalih "mempercepat" capaian target vaksinasi, program ini tetap dilaksanakan dengan syarat biaya vaksinasi untuk pekerja ditanggung oleh perusahaan.

Lantaran statusnya sebagai program berbayar, maka pelaksanaannya pun dipisahkan dengan program vaksinasi gratis yang diselenggarakan oleh pemerintah. Firdaus menuturkan itu lah yang membuat penerima vaksin gotong royong "terbelenggu oleh birokrasi".

Baca juga: Dari Program Vaksinasi Gotong Royong Berbayar, Dikritik WHO hingga Jokowi Batalkan

Inisiator dan penyelenggara Program Vaksinasi Gotong Royong terbukti tidak mengantisipasi pemenuhan hak bagi mereka yang mengundurkan diri dari perusahannya.

Selain itu, juga tidak ada regulasi yang mewajibkan perusahaan peserta program Vaksinasi Gotong Royong untuk menyelenggarakan dosis ketiga.

Sayangnya, tidak ada data yang menunjukkan berapa banyak orang yang mengalami hal serupa, namun Firdaus memperkirakan jumlahnya ada banyak.

"Misalnya ketika satu perusahaan punya 5.000 karyawan, ketika tidak ada kebijakan booster ya segitu banyak yang enggak bisa booster. Apalagi kebijakan perusahaan biasanya juga mengikuti keluarganya," kata Firdaus kepada BBC News Indonesia.

Baca juga: Rencana Vaksinasi Gotong Royong Berbayar yang Berakhir Pembatalan

"Banyak yang dirugikan dengan adanya kebijakan yang dari awal tidak disiapkan, dari awal problematik, dan tidak kunjung dihentikan."

"Ini sangat diskriminatif apabila pemerintah tidak ikut mengakomodir teman-teman vaksin gotong royong ini yang memiliki kendala dan keluhan," ujar dia.

Sulitnya akses itu pula lah, yang menurut Firdaus, memunculkan praktik jual beli vaksin Sinopharm seperti yang ditemui Fia.

Padahal, Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 23 Tahun 2021 telah meniadakan ketentuan Vaksin Gotong Royong berbayar bagi individu.

Aturan itu menyatakan bahwa penerima vaksin Gotong Royong seharusnya tidak dipungut biaya. Biaya vaksinasi semestinya ditanggung oleh badan hukum/badan usaha, bukan oleh individu.

'Pemerintah tak boleh lepas tangan'

Pekerja memeriksa kondisi kontainer berisi vaksin COVID-19 Sinopharm setibanya di Terminal Cargo, Bandara Internasional Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, Selasa (13/7/2021). Sebanyak 1,4 juta dosis vaksin Sinopharm tiba di Indonesia menggunakan pesawat Garuda Indonesia dan akan digunakan untuk kebutuhan vaksinasi Gotong Royong. ANTARA FOTO/Fauzan/wsj.ANTARA FOTO/FAUZAN Pekerja memeriksa kondisi kontainer berisi vaksin COVID-19 Sinopharm setibanya di Terminal Cargo, Bandara Internasional Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, Selasa (13/7/2021). Sebanyak 1,4 juta dosis vaksin Sinopharm tiba di Indonesia menggunakan pesawat Garuda Indonesia dan akan digunakan untuk kebutuhan vaksinasi Gotong Royong. ANTARA FOTO/Fauzan/wsj.
Firdaus menyatakan pemerintah, dalam hal ini Kementerian Kesehatan "tak boleh lepas tangan" terhadap persoalan yang dihadapi oleh peserta program Vaksinasi Gotong Royong.

"Saya kira sudah saatnya Kemenkes untuk tidak lepas tangan, menutup mata dan harus punya perhatian."

"Bagaimana pun kan tanggung jawab pemerintah, negara, untuk memenuhi hak kesehatan masyarakat, dalam hal ini perlindungan untuk vaksin itu tetap ada," kata Firdaus.

Dia menyarankan pemerintah untuk meniadakan saja program vaksinasi Gotong Royong, sehingga seluruh penerimanya bisa dileburkan pada program vaksinasi pemerintah yang gratis. Dengan demikian, setiap orang memiliki hak yang sama.

Baca juga: Vaksinasi Berbayar Dibatalkan, Istana Tegaskan Vaksinasi Gotong-royong Tetap Ditanggung Perusahaan

Apalagi sejauh ini, vaksinasi Gotong Royong pun dianggap tidak cukup signifikan berkontribusi pada cakupan program vaksinasi secara umum.

Data progres vaksinasi di situs Kementerian Kesehatan yang diakses pada Senin (24/4) menunjukkan bahwa cakupan vaksinasi dosis kedua pada program Gotong Royong baru berkisar 1,1 juta atau 7,34% dari targetnya sebanyak 15 juta.

Cakupan vaksinasi booster-nya pun lebih kecil lagi, yakni baru mencapai sekitar 365.000 dosis atau 2,43%.

"Saya kira cukup lah dihentikan saja. Orang sudah ada vaksin program (gratis), vaksin kita juga berlimpah. Silakan diselesaikan yang belum selesai, tapi saya rasa enggak perlu dilanjutkan," tutur Firdaus.

Bagaimana respons pemerintah?

Protokol kesehatan dijalankan dengan ketat sebagai bentuk antisipasi dari risiko infeksi Covid-19. Salah satunya adalah pengukuran suhu tubuh kepada semua  rombongan Tim Kimia Farma saat tiba di Combo-Dock, sebelum melanjutkan perjalanan menuju area kegiatan Vaksinasi Gotong Royong. 
DOK. Kimia Farma Protokol kesehatan dijalankan dengan ketat sebagai bentuk antisipasi dari risiko infeksi Covid-19. Salah satunya adalah pengukuran suhu tubuh kepada semua rombongan Tim Kimia Farma saat tiba di Combo-Dock, sebelum melanjutkan perjalanan menuju area kegiatan Vaksinasi Gotong Royong.
Juru bicara PT Bio Farma, Bambang Heriyanto, mengklaim stok vaksin booster yang disediakan untuk Vaksinasi Gotong Royong sebetulnya mencukupi.

Saat ini, kata dia, ada sekitar tiga juta dosis vaksin yang disiapkan sebagai booster, sesuai dengan perkiraan kebutuhan berdasarkan jumlah dosis pertama dan dosis kedua yang telah disuntikkan sejauh ini.

Namun, Bambang mengakui bahwa banyak perusahaan tak lagi mendaftarkan diri untuk mengikuti program vaksinasi booster. Ini lah yang menyebabkan cakupan booster pada program Gotong Royong masih rendah, dan para pekerjanya kebingungan mencari akses.

"Kami kan punya data perusahaan yang ikut, kami invite lagi untuk ikut program vaksinasi booster, tapi kan pertimbangannya ada di perusahaan masing-masing, kami nggak bisa memaksa," kata Bambang kepada BBC News Indonesia.

Baca juga: 1.408.000 Dosis Vaksin Sinopharm Tiba di Indonesia untuk Dukung Vaksinasi Gotong Royong

Sebagai solusinya, Bambang mengatakan masyarakat yang tidak lagi bisa mengakses vaksin booster melalui jalur perusahaan untuk datang ke program yang diadakan oleh PT Bio Farma maupun PT Kimia Farma di sejumlah titik.

Sementara itu, Juru bicara vaksinasi Kementerian Kesehatan, Siti Nadia Tarmidzi mengatakan akan menunggu pengelola vaksin Sinopharm untuk bersinergi menyikapi pemberian dosis ketiga bagi peserta Vaksinasi Gotong Royong.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu
Kompas.com Berita Vaksinasi

Kita bisa akhiri pandemi Covid-19 jika kita bersatu melawannya. Sejarah membuktikan, vaksin beberapa kali telah menyelamatkan dunia dari pandemi.

Vaksin adalah salah satu temuan berharga dunia sains. Jangan ragu dan jangan takut ikut vaksinasi. Cek update vaksinasi.

Mari bantu tenaga kesehatan dan sesama kita yang terkena Covid-19. Klik di sini untuk donasi via Kitabisa.

Kita peduli, pandemi berakhir!



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemberontakan DI/TI di Aceh: Penyebab, Tokoh, dan Akhir

Pemberontakan DI/TI di Aceh: Penyebab, Tokoh, dan Akhir

Regional
Pipa Minyak Pertamina Kembali Bocor di Blora, Ini Kata Dinas Lingkungan Hidup

Pipa Minyak Pertamina Kembali Bocor di Blora, Ini Kata Dinas Lingkungan Hidup

Regional
Akhir Tragis Kisah Cinta Sang Guru TK, Tewas Dibunuh Kekasihnya

Akhir Tragis Kisah Cinta Sang Guru TK, Tewas Dibunuh Kekasihnya

Regional
Prakiraan Cuaca di Palembang Hari Ini, 13 Agustus 2022: Cerah Berawan pada Malam Hari

Prakiraan Cuaca di Palembang Hari Ini, 13 Agustus 2022: Cerah Berawan pada Malam Hari

Regional
Prakiraan Cuaca di Medan Hari Ini, 13 Agustus 2022: Cerah di Siang hingga Sore Hari

Prakiraan Cuaca di Medan Hari Ini, 13 Agustus 2022: Cerah di Siang hingga Sore Hari

Regional
Prakiraan Cuaca di Malang Hari Ini, 13 Agustus 2022: Pagi Berawan, Sore Cerah Berawan

Prakiraan Cuaca di Malang Hari Ini, 13 Agustus 2022: Pagi Berawan, Sore Cerah Berawan

Regional
Pimpin Sementara Kabupaten Pemalang, Wabup Tak Tahu Kegiatan Mukti Agung Wibowo Sebelum Ditangkap KPK

Pimpin Sementara Kabupaten Pemalang, Wabup Tak Tahu Kegiatan Mukti Agung Wibowo Sebelum Ditangkap KPK

Regional
Kabar Gembira, Ada Pemutihan Pajak Kendaraan Bermotor di Kaltim, Begini Skemanya

Kabar Gembira, Ada Pemutihan Pajak Kendaraan Bermotor di Kaltim, Begini Skemanya

Regional
DPRD Makassar Dukung Wali Kota, Kiranya Presiden dan Menhub Bisa Mendengar

DPRD Makassar Dukung Wali Kota, Kiranya Presiden dan Menhub Bisa Mendengar

Regional
Kronologi Penemuan Mayat yang Jatuh ke Selokan Sriwijaya Semarang

Kronologi Penemuan Mayat yang Jatuh ke Selokan Sriwijaya Semarang

Regional
Paket Narkoba yang Hendak Dikirim ke Lapas Baubau Berhasil Digagalkan

Paket Narkoba yang Hendak Dikirim ke Lapas Baubau Berhasil Digagalkan

Regional
Soal Pelecehan di Magelang, Keluarga Brigadir J: Skenario Ferdy Sambo Lucu, Berbelit-belit

Soal Pelecehan di Magelang, Keluarga Brigadir J: Skenario Ferdy Sambo Lucu, Berbelit-belit

Regional
Sebar Foto Bugil Pacar, Pria di Ende Terancam 6 Tahun Penjara

Sebar Foto Bugil Pacar, Pria di Ende Terancam 6 Tahun Penjara

Regional
Ketika Gibran Murka, Lepas Paksa Masker Paspampres yang Pukul Sopir Truk Saat Minta Maaf

Ketika Gibran Murka, Lepas Paksa Masker Paspampres yang Pukul Sopir Truk Saat Minta Maaf

Regional
Mobil Brio yang Dikemudikan Polisi di Maluku Tengah Tabrak Pohon, Satu Penumpang Tewas

Mobil Brio yang Dikemudikan Polisi di Maluku Tengah Tabrak Pohon, Satu Penumpang Tewas

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.