Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Sejarah dan Asal-usul Rembang, Kabupaten di Jateng Berjuluk “The Cola of Java”

Kompas.com - 07/03/2022, 20:22 WIB
William Ciputra

Editor

KOMPAS.com - Rembang merupakan salah satu kabupaten di Jawa Tengah yang berada di pesisir pantai utara Jawa.

Luas wilayah Kabupaten Rembang mencapai 1.014,10 kilometer persegi.

Sedangkan jumlah penduduk Kabupaten Rembang berdasarkan data tahun 2021 mencapai 646.477 jiwa.

Jumlah penduduk Rembang itu berasal dari 222.833 kepala keluarga, serta terdiri dari 486.970 wajib KTP dan 173.062 anak-anak.

Kabupaten Rembang sudah berdiri sejak 280 tahun yang lalu, dimana Hari Jadinya ditetapkan pada 27 Juli 1741.

Asal-usul Nama Rembang

Nama Rembang sering dikaitkan dengan perpindahan masyarakat dari Campa Banjarmlati pada tahun 1336 Saka.

Tahun 1336 Saka itu bertepatan dengan tahun 1447 Masehi, atau pada masa Kerajaan Majapahit masih berjaya.

Dalam buku “Menggali Warisan Sejarah Kabupaten Rembang” disebutkan bahwa ada 8 keluarga asal Campa yang bermigrasi.

Orang-orang Campa ini disebutkan biasa memproduksi gula dari tebu.
Sementara eksodus yang mereka lakukan dalam rangka untuk membuat gula merah yang belum dikenal di negerinya.

Dikisahkan bahwa orang-orang Campa itu melakukan perjalanan melalui jalur laut.

Mereka tiba di pinggir sungai yang kanan-kirinya ditumbuhi pohon bakau dengan tidak teratur.

Rombongan yang dipimpin Pow Le Din ini lantas melakukan doa dan semedi di sekitar lokasi tersebut.

Hingga kemudian mereka melakukan penebangan pohon bakau untuk dijadikan tempat tinggal.

Daerah yang mereka babad itu lantas dikenal dengan nama Kabongan, yang berasal dari sebutan pohon bakau, yaitu Bonga atau Ka-Bonga-an”.

Orang-orang Campa itu tetap melakukan tujuan mereka yaitu memproduksi gula.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Prakiraan Cuaca Semarang Hari Ini Kamis 18 April 2024, dan Besok : Siang Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Semarang Hari Ini Kamis 18 April 2024, dan Besok : Siang Hujan Ringan

Regional
Erupsi Gunung Ruang, PVMBG: Ada 2 Kampung Terdekat Berjarak 2,5 Km

Erupsi Gunung Ruang, PVMBG: Ada 2 Kampung Terdekat Berjarak 2,5 Km

Regional
Prakiraan Cuaca Morowali Hari Ini Kamis 18 April 2024, dan Besok : Pagi ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Morowali Hari Ini Kamis 18 April 2024, dan Besok : Pagi ini Hujan Ringan

Regional
Prakiraan Cuaca Batam Hari Ini Kamis 18 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Petir

Prakiraan Cuaca Batam Hari Ini Kamis 18 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Petir

Regional
Prakiraan Cuaca Balikpapan Hari Ini Kamis 18 April 2024, dan Besok : Pagi ini Cerah Berawan

Prakiraan Cuaca Balikpapan Hari Ini Kamis 18 April 2024, dan Besok : Pagi ini Cerah Berawan

Regional
Cekcok Pemuda Berujung Saling Serang di Kota Tual Maluku, 1 Korban Tewas

Cekcok Pemuda Berujung Saling Serang di Kota Tual Maluku, 1 Korban Tewas

Regional
Ayah Perkosa Anak Kandung Sampai Hamil di Banten, Sempat Temani Persalinan

Ayah Perkosa Anak Kandung Sampai Hamil di Banten, Sempat Temani Persalinan

Regional
Melihat Kesibukan Warga Jawa Tondano Menyambut 'Bakdo Kupat'

Melihat Kesibukan Warga Jawa Tondano Menyambut "Bakdo Kupat"

Regional
Motif Menantu Otaki Pembunuhan Mertua di Kendari, Sakit Hati karena Tak Dianggap

Motif Menantu Otaki Pembunuhan Mertua di Kendari, Sakit Hati karena Tak Dianggap

Regional
Silsilah RA Kartini, Pejuang Emansipasi yang Berdarah Biru

Silsilah RA Kartini, Pejuang Emansipasi yang Berdarah Biru

Regional
Korban Meninggal Bentrok di Tual Maluku Dimakamkan

Korban Meninggal Bentrok di Tual Maluku Dimakamkan

Regional
Jeffri Kaget Kaus Merahnya Dipakai oleh Pembunuh Ibu dan Anak di Palembang, Diambil Pelaku dari Rumah Kosong

Jeffri Kaget Kaus Merahnya Dipakai oleh Pembunuh Ibu dan Anak di Palembang, Diambil Pelaku dari Rumah Kosong

Regional
Tradisi Sungkem Tlompak, Wujud Syukur Masyarakat Lereng Gunung Merbabu

Tradisi Sungkem Tlompak, Wujud Syukur Masyarakat Lereng Gunung Merbabu

Regional
Sepekan Setelah Lebaran, Harga Bawang Merah di Tingkat Petani Brebes Rp 50.000 per Kg

Sepekan Setelah Lebaran, Harga Bawang Merah di Tingkat Petani Brebes Rp 50.000 per Kg

Regional
Kronologi Ganda Bunuh Istri dan Anak Mantan Bos di Palembang gara-gara Gaji yang Dibayar Tak Sesuai

Kronologi Ganda Bunuh Istri dan Anak Mantan Bos di Palembang gara-gara Gaji yang Dibayar Tak Sesuai

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com