Duduk Perkara Bentrok Mahasiswa Bone dan Luwu yang Berujung Penangkapan 9 Orang

Kompas.com - 07/12/2021, 19:52 WIB
Aparat kepolisian berhasil menangkap 9 orang pelaku bentrokan antara Mahasiswa Ikatan Pelajar Mahasiswa Indonesia Luwu (IPMIL) dan Kesatuan Pelajar Mahasiswa Indonesia (KEPMI) Bone beberapa waktu lalu di Kota Makassar. KOMPAS.COM/HENDRA CIPTOAparat kepolisian berhasil menangkap 9 orang pelaku bentrokan antara Mahasiswa Ikatan Pelajar Mahasiswa Indonesia Luwu (IPMIL) dan Kesatuan Pelajar Mahasiswa Indonesia (KEPMI) Bone beberapa waktu lalu di Kota Makassar.

MAKASSAR, KOMPAS.com – Setelah melakukan penyelidikan terkait bentrokan antara Mahasiswa Ikatan Pelajar Mahasiswa Indonesia Luwu (IPMIL) dan Kesatuan Pelajar Mahasiswa Indonesia (KEPMI) Bone beberapa waktu lalu, akhirnya kepolisian menangkap 9 orang mahasiswa dan 61 orang lainnya masih buron.

Hal tersebut diungkapkan Kapolda Sulsel, Irjen Polisi Nana Sudjana dalam konfrensi pers yang digelar di markas Polrestabes Makassar, Selasa (7/12/2021).

Dia mengungkapkan, jika bentrokan antara mahasiswa IPMIL dan mahasiswa KEPMI Bone terjadi di 3 lokasi berbeda.

Dia mengatakan, bentrokan pertama terjadi di Fakultas Pertanian Universitas Islam Makassar (UIM).

Baca juga: 2 Asrama Mahasiswa di Makassar Diserang Massa, Identitas Pelaku Terlacak, Polisi Imbau Hal Ini

Bentrokan kedua terjadi di Asrama IPMIL Jalan Sungai Limboto dan bentrokan ketiga di Asrama KEPMI Bone yang berdekatan di Jalan Sungai Limboto.

“Dari awal kejadian, kami membentuk dua tim terdiri dari tim khusus Polrestabes Makassar dan anggota reserse umum Polda Sulsel. Tim ini melakukan langkah-langkah penyelidikan yang mengarah bentrokan sesama mahasiswa di Makassar,” kata Nana Sudjana.

Nana Sudjana menuturkan, tempat kejadian perkara pertama di gedung Sekretariat BEM Fakultas Pertanian UIM Jl Perintis Kemerdekaan, Jumat 26 November 2021 sekitar 21.15 Wita.

Dari bentrokan di tempat ini, Ketua BEM Fakultas Pertanian UIM, Arham menderita luka berat yakni kedua tangannya nyaris purus setelah disabet sebilah badik para pelaku.

Motif penyebab bentrokan

Dia mengatakan, motif bentrokan pertama karena sakit hati, karena beberapa pelaku meminta data mahasiswa baru berasal dari Kabupaten Luwu, namun tidak diberikan.

"Anak-anak BEM hanya meminta dibuatkan surat terlebih dahulu dan ini menimbulkan percekcokan salah paham. Ketika meminta data itu sempat terjadi perang mulut. Masalah kecil sebenarnya, kemudian timbul percekcokan," kata Nana Sudjana.

"Saat itu, tidak terjadi apa-apa, namun mereka dari IPMIL ini pulang menemui rekan-rekannya. Malamnya, mereka langsung mendatangi sekretariat Pertanian UIM dan langsung melakukan penganiayaan kepada ketua BEM yang saat itu berada di lokasi dengan beberapa rekannya. Setelah melakukan penganiayaan, para pelaku kemudian melarikan diri,” tambah dia.  

Dari bentrokan lokasi pertama, beber Nana Sudjana, polisi sudah menangkap 5 pelaku masing-masing berinisial MAM diduga sebagai provokator penyerangan Fakultas Pertanian UIM.

Kemudian tersangka MG, yang turut serta dalam penyerangan ke sekretariat Fakultas Pertanian UIM dan melakukan penganiayaan terhadap korban hingga kedua tangannya nyaris putus.

Tersangka ketiga berinisial Y, berperan menyembunyikan barang bukti berupa senjata api rakitan jenis papporo dan parang.

Sedangkan tersangka keempat berinisial W, perannya menyembunyikan barang bukti papporo dan parang dan tersangka kelima berinisial MR perannya menguasai sebilah badik saat penggeledahan di Jalan Infeksi.

Nana Sudjana melanjutkan, lokasi bentrokan kedua terjadi di Asrama IPMIL di Jl Sungai Limboto, Makassar, Minggu (28/11/2021) pukul 03.00 Wita.

Di situ, aksi balasan dilakukan mahasiswa KEPMI Bone terhadap mahasiswa IPMIL dengan melakukan pembakaran yang menimbulkan ledakan dan melakukan kekerasan terhadap orang dan barang.  

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Warga Purbalingga Sulit Dapat Minyak Goreng, Hasil Sidak: Ada Minimarket yang Sembunyikan Stok Barang

Warga Purbalingga Sulit Dapat Minyak Goreng, Hasil Sidak: Ada Minimarket yang Sembunyikan Stok Barang

Regional
Cerita Ganjar Pranowo Bertemu Keluarganya yang Jadi Transmigran di Lampung

Cerita Ganjar Pranowo Bertemu Keluarganya yang Jadi Transmigran di Lampung

Regional
Hilang Kendali, Truk Tronton Muatan Batubara Hantam Mobil Pikap di Jambi, 11 Penumpang Luka

Hilang Kendali, Truk Tronton Muatan Batubara Hantam Mobil Pikap di Jambi, 11 Penumpang Luka

Regional
Sakit Hati Dipecat, Pria di Kalsel Tembak Karyawan Bekas Tempatnya Bekerja

Sakit Hati Dipecat, Pria di Kalsel Tembak Karyawan Bekas Tempatnya Bekerja

Regional
Stok Minyak Goreng untuk 2 Hari di Sragen Ludes Terjual dalam Hitungan Jam

Stok Minyak Goreng untuk 2 Hari di Sragen Ludes Terjual dalam Hitungan Jam

Regional
Kronologi Pegawai BRI Link Tewas Usai Ditembak Perampok 2 Kali, Berawal Kejar Pelaku yang Rampas Uang Rp 50 Juta

Kronologi Pegawai BRI Link Tewas Usai Ditembak Perampok 2 Kali, Berawal Kejar Pelaku yang Rampas Uang Rp 50 Juta

Regional
15 Siswa SD dan 2 Guru di Bulungan Kaltara Positif Covid-19

15 Siswa SD dan 2 Guru di Bulungan Kaltara Positif Covid-19

Regional
Kejari Palopo Tetapkan 4 Ketua PKBM Jadi Tersangka, Negara Rugi Rp 889 Juta

Kejari Palopo Tetapkan 4 Ketua PKBM Jadi Tersangka, Negara Rugi Rp 889 Juta

Regional
Satu Kasus Omicron Ditemukan di Sukoharjo

Satu Kasus Omicron Ditemukan di Sukoharjo

Regional
Puluhan Warga Lebak Dilarikan ke Puskesmas Usai Santap Nasi Syukuran

Puluhan Warga Lebak Dilarikan ke Puskesmas Usai Santap Nasi Syukuran

Regional
Ketika Hanya KJA Jadi Kambing Hitam Pencemaran Danau Toba...

Ketika Hanya KJA Jadi Kambing Hitam Pencemaran Danau Toba...

Regional
Gara-gara Cekcok, Pemilik Bengkel Mobil di Jambi Tewas Terpental dari Mobil Konsumen

Gara-gara Cekcok, Pemilik Bengkel Mobil di Jambi Tewas Terpental dari Mobil Konsumen

Regional
PMI dari Malaysia Masuk Kalbar Positif Omicron, Seluruh Petugas Pelayanan PMI Dites Covid-19

PMI dari Malaysia Masuk Kalbar Positif Omicron, Seluruh Petugas Pelayanan PMI Dites Covid-19

Regional
[POPULER NUSANTARA] Kecelakaan Maut di Rapak Balikpapan | Kebakaran di AEON Mall Sentul City

[POPULER NUSANTARA] Kecelakaan Maut di Rapak Balikpapan | Kebakaran di AEON Mall Sentul City

Regional
Hakim Itong dan 'Upeti' Rp 13 Miliar

Hakim Itong dan "Upeti" Rp 13 Miliar

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.