Mantan Wabup Tersingkat Siap Bantu Patenkan Batik Garutan

Kompas.com - 01/04/2021, 18:02 WIB
Deni Ramdani Sagara (Berkopeah), didampingi H Babay Tamimi tokoh masyarakat Garut membeli Batik Garutan di Gerai Batik Garutan SHD, Kamis (01/04/2021) KOMPAS.COM/ARI MAULANA KARANGDeni Ramdani Sagara (Berkopeah), didampingi H Babay Tamimi tokoh masyarakat Garut membeli Batik Garutan di Gerai Batik Garutan SHD, Kamis (01/04/2021)

GARUT, KOMPAS.com - Mantan Wakil Bupati Tasikmalaya tersingkat, Deni Ramdani Sagara yang hanya menjabat Wakil Bupati Tasikmalaya selama 42 hari, mengaku siap membantu para perajin batik mematenkan corak batik Garutan.

"Saya sudah berkonsultasi dengan pihak Kemenkum HAM kalau memang mau saya bantu sampai selesai, (patenkan batik Garutan)," jelas Deni yang juga Sekretaris Umum (Sekum) Dewan Pimpinan Wilayah (DPW) Partai Amanat Nasional (PAN) Jawa Barat, Kamis (1/12/2021) sore saat mengunjungi gerai batik Garutan SHD.

Deni menuturkan, mematenkan corak batik menjadi satu keharusan bagi para perajin batik tradisional. Sebab, di era perdagangan bebas, semua bisa begitu saja membuat batik dengan kualitas yang tak kalah dan jumlah yang lebih banyak, termasuk batik Garutan. 

Baca juga: Batik Garutan Punya Ratusan Corak, Baru Satu Dipatenkan, Itu Pun oleh Warga

Deni melihat, industri kecil menengah (IKM) seperti kerajinan batik, perlu mendapat perhatian dan upaya pelestarian. Sebab ini bukan hanya tentang industri melainkan ada nilai-nilai budaya yang harus dilestarikan.

Karenanya, Deni tertarik membantu perajin batik Garutan mematenkan corak batiknya setelah mengetahui belum satu pun corak batik Garutan dipatenkan.

"Kerajinan batik ini harus dilestarikan, karena bukan hanya soal industrinya, tapi ini juga nilai-nilai luhur budaya bangsa," katanya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Deni sendiri menyarankan, para perajin batik tidak hanya menjual kain batiknya, tetapi juga bisa menjual nilai-nilai filosofis dari setiap corak batik dengan cara membuatkan narasi.

"Harus ada narasinya, buat tulisan yang isinya nilai-nilai filosofis agar konsumen tahu dan bisa menjelaskan nilai filosofis batik yang dipakainya," kata Deni. 

Agus Sugiarto, perajin batik Garutan yang menjadi pemilik batik Garutan bermerk SHD (Saha Deui) mengakui, para perajin batik tulis saat ini memang masih memproduksi batik tulis secara tradisional. Bahkan, untuk membuat satu batik tulis saja, waktunya bisa sampai dua bulan."

"Batik tulis memang lama dan sulit membuatnya, jadi kalau harus bersaing dengan batik print pasti sulit," katanya.

Namun, menurut Agus, batik yang ditetapkan menjadi warisan budaya oleh Unesco sendiri hanya batik tulis dan cap, tidak termasuk batik print.

"Beda yang paling terlihat antara batik tulis dan print adalah jumlah warnanya, batik tulis paling banyak empat warna, batik print bisa lebih," katanya.

Baca juga: Sejarah dan Ragam Motif Batik Jawa Barat, dari Cirebonan hingga Iron Man

Agus mengapresiasi niat Deni yang sengaja datang ke gerainya untuk membantu mematenkan corak batik Garutan. 



25th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

45 Tahun Berkarya, PT Timah Diminta Lebih Ramah Lingkungan dan Berpihak ke Rakyat

45 Tahun Berkarya, PT Timah Diminta Lebih Ramah Lingkungan dan Berpihak ke Rakyat

Regional
Buat Status WhatsApp Tuding RSUD Memperjualbelikan Oksigen, Pria di Probolinggo Ditangkap

Buat Status WhatsApp Tuding RSUD Memperjualbelikan Oksigen, Pria di Probolinggo Ditangkap

Regional
Kekurangan Tabung Oksigen, Pemprov Jambi akan Datangkan dari Malaysia

Kekurangan Tabung Oksigen, Pemprov Jambi akan Datangkan dari Malaysia

Regional
Seluruh Ruas Jalan yang Sempat Ditutup di Kota Semarang Dibuka Serentak Selasa Sore

Seluruh Ruas Jalan yang Sempat Ditutup di Kota Semarang Dibuka Serentak Selasa Sore

Regional
Perpanjangan PPKM Level 4 di Medan, Walkot Bobby: Penyekatan Dalam Kota Dikurangi

Perpanjangan PPKM Level 4 di Medan, Walkot Bobby: Penyekatan Dalam Kota Dikurangi

Regional
Cerita Warga Rela Antre Vaksinasi Massal, Berdesakan, hingga Pingsan: Demi Sertifikat Vaksin, agar Bisa ke Luar Kota

Cerita Warga Rela Antre Vaksinasi Massal, Berdesakan, hingga Pingsan: Demi Sertifikat Vaksin, agar Bisa ke Luar Kota

Regional
Penyebaran Covid-19 Belum Terkendali, Ini Daerah Berstatus Zona Merah di Provinsi Lampung

Penyebaran Covid-19 Belum Terkendali, Ini Daerah Berstatus Zona Merah di Provinsi Lampung

Regional
Wali Kota Malang: Vaksin Covid-19 Tersisa 30.000 Dosis, 3 Hari Lagi Habis

Wali Kota Malang: Vaksin Covid-19 Tersisa 30.000 Dosis, 3 Hari Lagi Habis

Regional
Jateng Dapat Jatah 11.000 Vial Vaksin Moderna, Prioritas Hanya untuk Nakes

Jateng Dapat Jatah 11.000 Vial Vaksin Moderna, Prioritas Hanya untuk Nakes

Regional
Realisasi Vaksinasi di Kaltim Baru 17 Persen dari Target 2 Juta Penerima, Sekprov: Vaksin Kurang

Realisasi Vaksinasi di Kaltim Baru 17 Persen dari Target 2 Juta Penerima, Sekprov: Vaksin Kurang

Regional
Satgas Covid-19 Maluku Khawatir Muncul Klaster Baru akibat Pemakaman Bupati Yasin Payapo

Satgas Covid-19 Maluku Khawatir Muncul Klaster Baru akibat Pemakaman Bupati Yasin Payapo

Regional
Soal Janji Sumbangan Rp 2 Triliun, Polisi: Anak Akidi Tio Masih Berstatus Saksi

Soal Janji Sumbangan Rp 2 Triliun, Polisi: Anak Akidi Tio Masih Berstatus Saksi

Regional
Buntut Janji Bantuan Rp 2 Triliun Akidi Tio Batal Cair karena Saldo Tak Cukup, Heriyanti Berstatus Saksi, Kapolda Sumsel Jarang Tampil

Buntut Janji Bantuan Rp 2 Triliun Akidi Tio Batal Cair karena Saldo Tak Cukup, Heriyanti Berstatus Saksi, Kapolda Sumsel Jarang Tampil

Regional
Heboh Air Warna Merah di Pantai Banyuwangi, Diduga Fenomena 'Ride Tide', Dipicu dari Plankton yang Mati

Heboh Air Warna Merah di Pantai Banyuwangi, Diduga Fenomena "Ride Tide", Dipicu dari Plankton yang Mati

Regional
Kabupaten Tasikmalaya Satu-satunya di Jawa yang PPKM Level 2, Bersiap Buka Sekolah Tatap Muka

Kabupaten Tasikmalaya Satu-satunya di Jawa yang PPKM Level 2, Bersiap Buka Sekolah Tatap Muka

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X