Bulog Pekalongan Targetkan Serap 49.500 Ton Beras di Tengah Rencana Impor

Kompas.com - 23/03/2021, 08:43 WIB
Kepala Bulog Cabang Pekalongan Heriswan KOMPAS.com/Tresno SetiadiKepala Bulog Cabang Pekalongan Heriswan

TEGAL, KOMPAS.com - Perum Bulog Cabang Pekalongan, Jawa Tengah, menargetkan menyerap 49.500 ton beras petani lokal di tengah rencana impor beras 1 juta ton.

Kepala Bulog Cabang Pekalongan Heriswan mengatakan, saat panen raya dimulai Maret ini telah menyerap 7.000 ton beras di tujuh kabupaten/kota.

"Ini baru awal sudah menyerap 7.000 ton setara beras. Penyerapan masih berlangsung target tahun ini 49.500 ton," kata Heriswan, di kantornya di Jalan Kolonel Sugiono Kota Tegal, Senin (22/3/2021).

Baca juga: Keluh Kesah Petani Tegal: Panen Raya Harga Sedang Anjlok, Pemerintah Kenapa Impor Beras

Dia mengatakan, saat ini stok beras di enam gudang mencapai 18.000 ton.

Selain 7.000 ton hasil serapan terbaru, lainnya merupakan stok serapan 2019 dan 2020.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Kita menunggu arahan kantor pusat beras disalurkan kemana. Sebelumnya beras dirawat terus menerus kita punya semacam teknik perawatan," katanya.

Menurut dia, dengan stok 18.000 ton cukup untuk kebutuhan pangan warga di tujuh kabupaten/kota di eks karesidenan Pekalongan untuk setahun ke depan.

"Kalau untuk wilayah kerja saya kebutuhan sekitar 5.000 ton untuk 5 bulan ke depan. Dengan stok 18.000 ton artinya masih sangat cukup untuk sampai akhir tahun," terangnya.

Baca juga: Ganjar soal Rencana Pemerintah Impor Beras: Nanti Saja Lah, Terlalu Dini

Dengan melihat stok yang melimpah di tengah penyerapan hasil panen raya, kata Heriswan, rencana impor beras tidak perlu dilakukan pemerintah pusat.

"Kalau kami jawab (perlu impor atau tidak) ya tidak perlu impor. Namun kan ini (keputusan) pemerintah, kita tidak tahu. Bulog kan hanya penugasan," ujar Heriswan

Dalam menyerap beras atau gabah milik petani, pihaknya menggandeng kemitraan, salah satunya dengan gabungan kelompok tani (Gapoktan).

"Kita membuka satker kerja dari Bulog untuk bisa membeli langsung ke petani. Kalau ada Gapoktan yang mau langsung ke Bulog kami persilakan," pungkasnya



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

UPDATE Covid-19 di Kalteng, Kaltim, Kaltara, Gorontalo, Sulbar, Sulsel, dan Sultra 25 Juli 2021

UPDATE Covid-19 di Kalteng, Kaltim, Kaltara, Gorontalo, Sulbar, Sulsel, dan Sultra 25 Juli 2021

Regional
Kapolda NTT Ingatkan Anggotanya Tak Arogan Selama PPKM

Kapolda NTT Ingatkan Anggotanya Tak Arogan Selama PPKM

Regional
138 Warga Klaten Isoman di Rumah Dipindahkan ke Asrama Haji Donohudan

138 Warga Klaten Isoman di Rumah Dipindahkan ke Asrama Haji Donohudan

Regional
Mulai Besok, Ada 5.000 Paket Antigen Gratis untuk Sopir Logistik di Pelabuhan Banyuwangi

Mulai Besok, Ada 5.000 Paket Antigen Gratis untuk Sopir Logistik di Pelabuhan Banyuwangi

Regional
Karhutla di Rokan Hilir Riau, Sudah Lima Hari Api Belum Padam

Karhutla di Rokan Hilir Riau, Sudah Lima Hari Api Belum Padam

Regional
Tambah 502, Sulut Kembali Catat Rekor Kasus Baru Covid-19 Sepanjang Pandemi

Tambah 502, Sulut Kembali Catat Rekor Kasus Baru Covid-19 Sepanjang Pandemi

Regional
Polisi: Video Viral Makan Nasi Liwet di Jalan Ternyata Syukuran PKL, Sambut PPKM Berakhir

Polisi: Video Viral Makan Nasi Liwet di Jalan Ternyata Syukuran PKL, Sambut PPKM Berakhir

Regional
Ikuti PPKM, Penutupan Bromo Tengger Semeru Diperpanjang

Ikuti PPKM, Penutupan Bromo Tengger Semeru Diperpanjang

Regional
Balita Tewas Dianiaya Ayahnya gara-gara Merengek Ingin Pipis, Saksi: Watak Pelaku Kasar, Sering Pukul Anak

Balita Tewas Dianiaya Ayahnya gara-gara Merengek Ingin Pipis, Saksi: Watak Pelaku Kasar, Sering Pukul Anak

Regional
Sopir Angkot Cabuli Anak Jurangan, Pelaku Ancam Aniaya Orangtua Korban

Sopir Angkot Cabuli Anak Jurangan, Pelaku Ancam Aniaya Orangtua Korban

Regional
Viral Video Warga Ambil Jenazah Pasien Covid-19 dari Puskesmas, Dibawa Pakai Pikap

Viral Video Warga Ambil Jenazah Pasien Covid-19 dari Puskesmas, Dibawa Pakai Pikap

Regional
Viral, Video Warga 'Ngaliwet' Bareng Tanpa Masker di Jalanan Saat PPKM Level 4, Polisi Turun Tangan

Viral, Video Warga "Ngaliwet" Bareng Tanpa Masker di Jalanan Saat PPKM Level 4, Polisi Turun Tangan

Regional
Ratusan Ribu Batang Rokok Ilegal Diangkut Ambulans, Digagalkan Petugas Bea Cukai

Ratusan Ribu Batang Rokok Ilegal Diangkut Ambulans, Digagalkan Petugas Bea Cukai

Regional
Salatiga, Kota Terindah Jawa Tengah Era Hindia Belanda, Peringati Hari Jadi ke-1271

Salatiga, Kota Terindah Jawa Tengah Era Hindia Belanda, Peringati Hari Jadi ke-1271

Regional
Kasus Video Mata Ditusuk, Mantan Wakil Ketua DPRD Tapanuli Tengah Diperiksa

Kasus Video Mata Ditusuk, Mantan Wakil Ketua DPRD Tapanuli Tengah Diperiksa

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X