Kompas.com - 11/03/2021, 16:50 WIB
Warga Menunjukan Nisan Kayu di Makam Piyaman, Wonosari, Gunungkidul Rabu (11/3/2021) KOMPAS.COM/MARKUS YUWONOWarga Menunjukan Nisan Kayu di Makam Piyaman, Wonosari, Gunungkidul Rabu (11/3/2021)

YOGYAKARTA,KOMPAS.com-Aksi pencurian cukup unik terjadi di pemakaman umum Demang Wonopawiro, Padukuhan Piyaman I, Kalurahan Piyaman, Kapanewon Wonosari, Gunungkidul, DI Yogyakarta.

Pencuri mengambil 13 tumpuk kayu nisan makam tua milik almarhum Merto Karyo dan istrinya.

Dari pengamatan, makam umum tersebut tepat di pinggir jalan. Tak jauh ada pasar desa dan pemukiman cukup padat. Rumah kecil menutup makam keluarga tersebut dari panas dan hujan. Tumpukan kayu makam suami istri itupun tinggal dua susun.

Salah seorang saksi Sugito mengatakan, peristiwa hilangnya nisan diketahui penjaga makam atau juru kunci makam bernama Sumarwan (64) yang akan mematikan lampu yang terpasang di dalam rumah kecil, Rabu (10/3/2021) pagi.

 Baca juga: Istri dan 2 Anak Hilang Setelah Naik Travel Gelap, Suami: Ternyata Mobil Tak Terdaftar

Saat itu, juru kunci makam kaget karena lampu sudah mati dan tumpukan kayu nisan sudah hilang.

Sugito yang sedang lewat dan dicegat oleh Sumarwan terkait hilangnya nisan kayu. 

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Hilangnya mungkin dini hari ya, kalau malam di sini ramai," kata Sugito saat ditemui di komplek makam Kamis (11/3/2021)

Masyarakat pun langsung menghubungi ahli waris makam terkait hilangnya nisan milik keluarganya. Di sekitar jalan makam terdapat jejak ban diduga milik sekelompok orang yang melakukan aksi pencurian.

"Ada bekas ban mobil di sini. Gak mungkin kalau cuma dibawa dua orang ya," ucap Sugito.

Sementara salah seorang ahli waris Merto Karyo, Supardiyono (58) mengatakan, makam Kyai Merto Karyo memiliki 9 tumpukan kayu dan makam istrinya 8 tumpukan. Saat ini masing-masing makam hanya tersisa dua tumpukan kayu, sehingga yang diambil mencapai 13 buah.

Dirinya pun tidak bisa mengingat kapan makam itu diberi nisan kayu, karena sejak kecil makam tersebut modelnya sudah seperti itu.

"Kalau dihitung-hitung, harga kayunya sekarang bisa sekitar Rp 23 juta secara keseluruhan," ucap Supardiyono

"Seingat saya hanya dirombak cungkupnya saja, kalau nisannya sama sekali tidak dirubah," kata dia.

Baca juga: Pamit Mudik, Istri dan Dua Anak Pria Ini Dilaporkan Hilang Usai Naik Travel Gelap

Pihak keluarga belum ada kesepakatan untuk mengganti kayu yang hilang. Mereka saat ini berharap pelakunya ditemukan. Sebab, kayu jati berusia tua seperti itu akan sulit dicari penggantinya.

Diakuinya, makam Merto Karyo ini berbeda dengan makam lainnya karena dulu ketika masih hidup merupakan salah satu tokoh di Kalurahan Piyaman.

"Kalau bisa ya kayunya dikembalikan lagi ke tempatnya semula," ucap dia.

Supardiyono menceritakan jika makam ayah dari Merto Karyo yang bernama Riwut dulu juga sempat dicuri, namun dikembalikan lagi oleh pencurinya.

Saat ini nisan kayu makam tersebut masih utuh terpasang di makam yang sama.  Untuk pencurian kali ini, pihaknya menduga nisan dicuri kolektor.

Terkait peristiwa ini, pihaknya sudah berkoodinasi dengan Polsek Wonosari. Aparat pun disebutnya sudah datang ke lokasi kemarin untuk melakukan pengecekan.

Sejumlah wartawan menghubungi pihak kepolisian belum bisa mendapatkan keterangan terkait pencurian ini. 



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

2 Siswa SMP Positif Covid-19, PTM Terbatas di Wonogiri Resmi Ditunda

2 Siswa SMP Positif Covid-19, PTM Terbatas di Wonogiri Resmi Ditunda

Regional
Pasar Wage Baru Masuk Nominasi 7 Pasar Pangan Aman Tingkat Nasional, Pemkab Nganjuk Diganjar Penghargaan

Pasar Wage Baru Masuk Nominasi 7 Pasar Pangan Aman Tingkat Nasional, Pemkab Nganjuk Diganjar Penghargaan

Regional
Negatif Covid-19, Ibu dan Bayi Laki-laki yang Dilahirkan di RSLI Surabaya Dijemput Keluarga

Negatif Covid-19, Ibu dan Bayi Laki-laki yang Dilahirkan di RSLI Surabaya Dijemput Keluarga

Regional
5 Warga Curi 2 Ton Kentang Food Estate, lalu Dijual ke Pasar, Ini Kronologinya

5 Warga Curi 2 Ton Kentang Food Estate, lalu Dijual ke Pasar, Ini Kronologinya

Regional
Longsor Membuat Akses Jalan Padang-Solok Lumpuh Total

Longsor Membuat Akses Jalan Padang-Solok Lumpuh Total

Regional
6 Hari Menghilang di Gunung Guntur, Begini Kondisi Ghibran

6 Hari Menghilang di Gunung Guntur, Begini Kondisi Ghibran

Regional
Pengakuan Pembentang Poster Saat Kunker Jokowi ke Cilacap: Saya Tidak Ditangkap

Pengakuan Pembentang Poster Saat Kunker Jokowi ke Cilacap: Saya Tidak Ditangkap

Regional
Kolaborasi Kompas Gramedia dan Kalbe Farma Hadirkan Vaksinasi untuk Warga

Kolaborasi Kompas Gramedia dan Kalbe Farma Hadirkan Vaksinasi untuk Warga

Regional
Buntut Penolakan Waduk Lambo, Masyarakat Adat Menutup Kantor Desa

Buntut Penolakan Waduk Lambo, Masyarakat Adat Menutup Kantor Desa

Regional
As Roda Patah, Suzuki Carry Tabrak Isuzu Panther di Ngawi, 6 Orang Terluka

As Roda Patah, Suzuki Carry Tabrak Isuzu Panther di Ngawi, 6 Orang Terluka

Regional
Capaian Vaksinasi Covid-19 Dosis Pertama di Kota Tegal di Atas 90 Persen

Capaian Vaksinasi Covid-19 Dosis Pertama di Kota Tegal di Atas 90 Persen

Regional
Mantri Hewan Ditemukan Tewas Mengenaskan di Sumsel

Mantri Hewan Ditemukan Tewas Mengenaskan di Sumsel

Regional
Tepergok Akan Mencuri, Pria di Banyumas Jatuh ke Jurang Saat Dikejar Warga

Tepergok Akan Mencuri, Pria di Banyumas Jatuh ke Jurang Saat Dikejar Warga

Regional
Usai Menabrak Polisi hingga Tewas, Sopir Truk Menyerahkan Diri

Usai Menabrak Polisi hingga Tewas, Sopir Truk Menyerahkan Diri

Regional
2 Jurnalis Bojonegoro Dipanggil Polisi, Jadi Saksi Perseteruan antara Bupati Anna dan Wakilnya

2 Jurnalis Bojonegoro Dipanggil Polisi, Jadi Saksi Perseteruan antara Bupati Anna dan Wakilnya

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.