Sakit Hati Sering Dimaki, Pria Ini Bunuh Istri Siri, Jasadnya Dibuang ke Semak

Kompas.com - 24/09/2020, 18:40 WIB
Kapolrestabes Medan, Kombes Pol Riko Sunarko (tengah) didampingi Kasatreskrim Polrestabes Medan, Kompol Martuasah Tobing (kiri) dan Kapolsek Percut Sei Tuan AKP Ricky Pripurna Atmaja (kanan) memaparkan pengungkapan kasus pembunuhan terhadap Fitri Yanti (45) yang jasadnya ditemukan di semak-semak di Jalan Mahoni, Desa Bandar Klippa, Kecamatan Percut Sei Tuan. Korban sempat diajak makan malam oleh suami sirinya, Fery Pasaribu (kaos oranye) sebelum akhirnya dibunuh. KOMPAS.COM/DEWANTOROKapolrestabes Medan, Kombes Pol Riko Sunarko (tengah) didampingi Kasatreskrim Polrestabes Medan, Kompol Martuasah Tobing (kiri) dan Kapolsek Percut Sei Tuan AKP Ricky Pripurna Atmaja (kanan) memaparkan pengungkapan kasus pembunuhan terhadap Fitri Yanti (45) yang jasadnya ditemukan di semak-semak di Jalan Mahoni, Desa Bandar Klippa, Kecamatan Percut Sei Tuan. Korban sempat diajak makan malam oleh suami sirinya, Fery Pasaribu (kaos oranye) sebelum akhirnya dibunuh.

MEDAN, KOMPAS.com – Motif pembunuhan terhadap seorang perempuan bernama Fitri Yanti yang jasadnya ditemukan di semak-semak di Jalan Mahoni, Desa Bandar Klippa, Kecamatan Percut Sei Tuan, Deli Serdang pada Minggu (30/8/2020) akhirnya terungkap.

Tersangka bernama Fery Pasaribu (55) mengaku sakit hati karena dimaki-maki dan terus diminta rumah oleh korban.

Sebelum dibunuh, korban diajak makan malam oleh pelaku. 

Kapolrestabes Medan, Kombes Pol Riko Sunarko mengatakannya saat konferensi pers di Mapolrestabes Medan pada Kamis (24/9/2020) sore.

Dikatakannya, pembunuhan itu terjadi pada Sabtu (29/8/2020) malam.

“Dari keterangan awal, tersangka menyampaikan motifnya sakit hati karena sering dimaki-maki oleh korban. Pengakuan tersangka, korban minta dibelikan ruma dan tersangka belum bisa menyanggupi,” katanya.

Baca juga: Mayat Wanita Berhelm Ditemukan di Semak-semak, Ini Ciri-cirinya 

Sempat ajak makan malam

Dijelaskannya, pada saat itu, sekitar pukul 19.00 WIB, tersangka menghubungi korban untuk bertemu dan mengajak makan malam.

Tersangka dan korban berboncengan hingga pada saat berada di sebuah perumahan, korban melihat ada benda yang menonjol di depan pakaian tersangka.

Saat itu, lanjut Riko, korban menanyakannya, dan tersangka menjawab bahwa benda tersebut adalah pisau.  

“Setelah dijawab itu pisau, korban mengatakan bunuh saja saya. Biar aku gak minta nafkah lagi sama kau. Ini keterangan tersangka. Seketika itu juga kemudian tersangka langsung menggorok leher korban. Itu di pinggir jalan,” katanya.

Baca juga: Ibu Dibunuh dan Jasadnya Dibuang ke Semak, Anak Menangis Ceritakan Perjuangan Korban Cari Nafkah  

Riko menambahkan, tersangka menikah secara siri dengan korban sejak 4 tahun yang lalu. Riko membenarkan bahwa tersangka sering mengancam akan membunuh melalui telepon.

Dari pemeriksaan, lanjut Riko, tersangka sudah merencanakan pembunuhan tersebut sejak seminggu sebelumnya.

“Karena itu tersangka dikenakan pasal 340 dan atau 338 KUHPIdana, ancamannya hukuman mati,” ungkapnya.

Baca juga: Diduga Korban Pembunuhan, Mayat Wanita Berhelm Ditemukan di Semak-semak

 

Sempat lari ke Tebingtinggi dan Riau

Riko menjelaskan, dalam kasus ini pihaknya sudah berhasil mengungkap kasus ini 2 hari setelah ditemukannya jenazah dengan leher terluka sayatan.

Namun, tersangka baru tertangkap sekitar 3 minggu setelahnya karena terus lari. Tersangka sempat melarikan diri ke Tebing (Tebingtinggi) dan ditangkap di Riau.

“Di Riau, dia ketemu kawan kerjanya. Seminggu terakhir dia di Riau,” ujarnya.

Dalam kasus ini, pihaknya menyita sejumlah barang bukti seperti pisau yang digunakan untuk melakukan pembunuhan, pakaian korban, sendal korban, serta 2 unit sepeda motor milik korban dan pelaku.

“Keterangan yang kita dapat, pelakunya tunggal,” katanya.

Keluarga emosi

Rinaldi, mewakili keluarga korban  yang hadir dalam konferensi pers tersebut mengatakan terima kasih kepada Polda Sumut, Polda Riau, Polrestabes Medan, Polsek Percut Sei Tuan yang berhasil mengungkap kasus ini.

“Ini semua sudah takdir dari Allah. Ini hanya penyebab kematian adik kami dan kita semua akan menjalani kematian. Mudah-mudahan dengancara ini Allah menebus dosa-dosanya. Terima kasih kepada semuanya,” katanya.

Usai pemaparan, tersangka pun digiring menuju sel tahanan di Mapolrestabes Medan. Untuk kedua kalinya, tersangka mendapat pelampiasan kemarahan keluarganya.

Seorang pria yang merupakan adik kandung korban terus mencoba untuk mendekati tersangka namun dihalau oleh petugas. Sempat terjadi ketegangan antara keluarga korban dengan petugas.

Diberitakan sebelumnya, pada Minggu (30/8/2020), sesosok mayat ditemukan di semak-semak di Jalan Mahoni, Desa Bandar Klippa, Kecamatan Percut Sei Tuan, Deli Serdang. Diketahui kemudian, korban bernama Fitri Yanti, warga Jalan Bromo, Medan.

Korban ditemukan dalam keadaan telungkup dan terdapat luka sayatan di lehernya.

“Diduga penyebab kematiannya dari lehernya, saluran pernafasannya putus,” ujar Kapolsek Percut Sei Tuan, AKP Ricky Pripurna Atmaja. 



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dua Paket Diduga Sabu Ditemukan di Lapas Kelas II A Ambon

Dua Paket Diduga Sabu Ditemukan di Lapas Kelas II A Ambon

Regional
Laju Pertumbuhan Kubah Lava Gunung Merapi 8.500 Meter Kubik Per Hari

Laju Pertumbuhan Kubah Lava Gunung Merapi 8.500 Meter Kubik Per Hari

Regional
Sepekan Terakhir, Gunung Merapi Keluarkan 128 Kali Guguran Lava Pijar

Sepekan Terakhir, Gunung Merapi Keluarkan 128 Kali Guguran Lava Pijar

Regional
Diperkosa Kenalan Facebook, Seorang Siswi SMP Ditinggalkan Dalam Kebun

Diperkosa Kenalan Facebook, Seorang Siswi SMP Ditinggalkan Dalam Kebun

Regional
Melanggar Jam Malam, Kafe dan Rumah Makan di Kota Malang Dikenai Sanksi

Melanggar Jam Malam, Kafe dan Rumah Makan di Kota Malang Dikenai Sanksi

Regional
Viral di Medsos, Fenomena Awan Arcus Terlihat di Langit Bandara YIA Kulon Progo

Viral di Medsos, Fenomena Awan Arcus Terlihat di Langit Bandara YIA Kulon Progo

Regional
Hari Ke-7 Pencarian Sriwijaya Air SJ 182, Keluarga Pilot Afwan: Kami Ikhlas

Hari Ke-7 Pencarian Sriwijaya Air SJ 182, Keluarga Pilot Afwan: Kami Ikhlas

Regional
Gubernur Sulsel Siapkan Rumah Sakit untuk Rawat Korban Gempa Sulbar

Gubernur Sulsel Siapkan Rumah Sakit untuk Rawat Korban Gempa Sulbar

Regional
Tenaga Kesehatan di Daerah 3T di Maluku Dibolehkan Gunakan Dana Kesehatan untuk Urusan Vaksinasi

Tenaga Kesehatan di Daerah 3T di Maluku Dibolehkan Gunakan Dana Kesehatan untuk Urusan Vaksinasi

Regional
Seorang Mahasiswi Diperkosa lalu Ditinggal di Arena MTQ Tengah Malam

Seorang Mahasiswi Diperkosa lalu Ditinggal di Arena MTQ Tengah Malam

Regional
Gerebek 2 Pabrik Miras di Banyumas, Polisi Amankan 365 Liter Tuak

Gerebek 2 Pabrik Miras di Banyumas, Polisi Amankan 365 Liter Tuak

Regional
Wali Kota Palembang usai Disuntik Vaksin Covid-19: Saya Jadi Lebih Sehat

Wali Kota Palembang usai Disuntik Vaksin Covid-19: Saya Jadi Lebih Sehat

Regional
Terlibat Penipuan Rp 100 Juta dan Jadi Buronan, Wanita Ini Ditangkap

Terlibat Penipuan Rp 100 Juta dan Jadi Buronan, Wanita Ini Ditangkap

Regional
Mengenang Masa Kecil Bagian I: Nangis Pingin Dibeliin Sepeda dan Domba

Mengenang Masa Kecil Bagian I: Nangis Pingin Dibeliin Sepeda dan Domba

Regional
60.000 Warga Terima BST Rp 300.000 Selama PPKM di Badung

60.000 Warga Terima BST Rp 300.000 Selama PPKM di Badung

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X