KILAS DAERAH

Kilas Daerah Jawa Tengah

RS Dr Moewardi Surakarta Mampu Produksi APD Sendiri

Kompas.com - 23/03/2020, 12:43 WIB
pengenalan APD buatan Jawa Tengah (Jateng) bersama Gubernur Jateng Ganjar Pranowo di Kantor Dinas Kesehatan Jateng, Senin (23/3/2020) Dok. Pemprov Jatengpengenalan APD buatan Jawa Tengah (Jateng) bersama Gubernur Jateng Ganjar Pranowo di Kantor Dinas Kesehatan Jateng, Senin (23/3/2020)

KOMPAS.com – Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Dr Moewardi Surakarta memiliki inovasi untuk mengatasi minimnya alat pelindung diri (APD) bagi tenaga medis untuk menangani pasien coronavirus disease 2019 (Covid-19).

Inovasi itu adalah memproduksi sendiri APD untuk memenuhi kebutuhan rumah sakit dengan tetap menerapkan standar yang telah disesuaikan.

RSUD Dr Moewardi pun mampu memproduksi 200-250 APD menggunakan bahan standar pabrikan, yakni polypropylene spundbound bagi tenaga medis yang merawat pasien Covid-19.

Menurut Kepala Bidang (Kabid) Pelayanan RSUD Moewardi Bambang S W, inovasi itu dilatarbelakangi sulitnya mencari APD di pabrikan.

Baca juga: 100.000 APD Mulai Didistribusikan ke Daerah di Pulau Jawa dan Bali

“Kami kemudian mencari bahan apa yang digunakan pabrikan untuk membuat APD, ternyata ada. Kemudian kami beli dan kami jahit sendiri. Hasilnya ternyata bagus dan tetap sesuai standar,” kata dia dalam keterangan tertulis.

Pernyataan itu ia sampaikan saat pengenalan APD buatan Jawa Tengah (Jateng) bersama Gubernur Jateng Ganjar Pranowo di Kantor Dinas Kesehatan Jateng, Senin (23/3/2020).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Ia melanjutkan, jika rumah sakit lain membutuhkan, pihaknya siap membantu. Apabila ada yang ingin belajar membuat, pihaknya juga siap mengajari.

Bambang pun menegaskan tetap menerapkan standar dan prosedur keamanan, seperti para penjahit dipastikan sehat, bersih, dan cuci tangan.

Baca juga: Ketua DPR Minta Realokasi Anggaran Covid-19 Prioritaskan APD Tim Medis

Dari segi harga, ADP yang dibuat sendiri hanya berbiaya Rp 50.000. Padahal di pabrikan, harganya sudah mencapai Rp 150.000.

"Selain mahal, juga sulit mencarinya. Maka dengan kami berhasil membuat APD sendiri, ini akan mampu mengatasi persoalan yang ada," ujar Bambang.

Atasi masalah APD

Sementara itu, Ganjar mempersilakan seluruh rumah sakit di Jawa Tengah untuk koordinasi dengan Dinas Kesehatan apabila membutuhkan APD.

“Kalau ada yang ingin membuatnya sendiri bisa belajar langsung. Silakan datang ke Moewardi,” tuturnya.

Menurut dia, APD memang sulit dicari. Bahkan beberapa daerah ada yang sampai memakai mantel.

“Kami kemudian berinovasi mencari bahan seperti yang dibuat pabrikan. RSUD Moewardi berhasil membuat inovasi dan kreatifitas dengan membuat APD sendiri yang hasilnya sama dengan yang dijual pabrikan dan harganya jauh lebih murah," kata Ganjar.

Baca juga: Gugus Tugas Corona: APD Paling Dibutuhkan Saat Ini

Usai persoalan APD teratasi, imbuh dia, pihaknya selanjutnya tengah mencari teroosan baru dalam rangka pemenuhan masker.

Untuk hand sanitizer, saat ini beberapa perusahaan dan pelajar telah menemukan cara membuatnya, sehingga dapat memenuhi kebutuhan.

"Kalau bisa pemerintah daerah membantu pusat, jangan hanya membebani pusat. Harus kreatif dan inovatif untuk memecahkan masalah sendiri. Yakinlah, dengan doa, ketekunan, dan kemauan, semua pasti ada jalan," ujar Ganjar.

Baca tentang

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Putus Mata Rantai Penularan Covid-19, Bupati Jekek: Harus Ada Kebijakan Terintegrasi

Putus Mata Rantai Penularan Covid-19, Bupati Jekek: Harus Ada Kebijakan Terintegrasi

Regional
Antisipasi Penyebaran Hoaks, Pemprov Papua Perkuat Peran Bakohumas

Antisipasi Penyebaran Hoaks, Pemprov Papua Perkuat Peran Bakohumas

Regional
Persentase BOR di Semarang Tinggi, Wali Kota Hendi Tambah 390 Tempat Tidur Pasien Covid-19

Persentase BOR di Semarang Tinggi, Wali Kota Hendi Tambah 390 Tempat Tidur Pasien Covid-19

Regional
Mobilitas Jadi Penyebab Kerumunan, Ganjar Ajak Masyarakat Tetap di Rumah

Mobilitas Jadi Penyebab Kerumunan, Ganjar Ajak Masyarakat Tetap di Rumah

Regional
BERITA FOTO: Tenaga Pikul Beristirahat di Atas Makam Usai Kuburkan Jenazah Pasien Covid-19

BERITA FOTO: Tenaga Pikul Beristirahat di Atas Makam Usai Kuburkan Jenazah Pasien Covid-19

Berita Foto
Kasus Covid-19 di Semarang Naik 700 Persen, Walkot Hendi Berlakukan PKM

Kasus Covid-19 di Semarang Naik 700 Persen, Walkot Hendi Berlakukan PKM

Regional
Kasus Covid-19 di Semarang Naik, Walkot Hendi Resmikan RS Darurat

Kasus Covid-19 di Semarang Naik, Walkot Hendi Resmikan RS Darurat

Regional
Akses ke Faskes Sulit, Dompet Dhuafa Sumbangkan Ambulans untuk Warga Desa Tanjung Raya

Akses ke Faskes Sulit, Dompet Dhuafa Sumbangkan Ambulans untuk Warga Desa Tanjung Raya

Regional
Peringati HUT Ke-103 Kota Madiun, Wali Kota Maidi Fokus Stop Covid-19 dan Genjot Ekonomi

Peringati HUT Ke-103 Kota Madiun, Wali Kota Maidi Fokus Stop Covid-19 dan Genjot Ekonomi

Regional
Hendi Terus Bergerak Cepat Sediakan Tempat Tidur untuk Pasien Covid-19 di Semarang

Hendi Terus Bergerak Cepat Sediakan Tempat Tidur untuk Pasien Covid-19 di Semarang

Regional
Hadiri Deklarasi Pilkades Damai, Bupati Luwu Utara Minta Cakades Tegakkan Protokol Kesehatan

Hadiri Deklarasi Pilkades Damai, Bupati Luwu Utara Minta Cakades Tegakkan Protokol Kesehatan

Regional
Bupati IDP Resmikan Program Pamsimas, Kini Warga Desa Dodolo Nikmati Air Bersih

Bupati IDP Resmikan Program Pamsimas, Kini Warga Desa Dodolo Nikmati Air Bersih

Regional
Gandeng KPK, Hendi Tegaskan Komitmen Cegah dan Berantas Korupsi

Gandeng KPK, Hendi Tegaskan Komitmen Cegah dan Berantas Korupsi

Regional
25 Persen Warga Sudah Divaksin, Menkes Tambah Jatah Vaksin Kota Madiun

25 Persen Warga Sudah Divaksin, Menkes Tambah Jatah Vaksin Kota Madiun

Regional
Kasus Covid-19 di Semarang Semakin Tinggi, Walkot Hendi Tutup 8 Ruas Jalan

Kasus Covid-19 di Semarang Semakin Tinggi, Walkot Hendi Tutup 8 Ruas Jalan

Regional
komentar di artikel lainnya