Derita 4.146 Warga Sukajaya Bogor Bertaruh Nyawa ke Tempat Pengungsian

Kompas.com - 05/01/2020, 13:46 WIB
Ribuan korban bencana alam harus mengungsikan diri ke beberapa lokasi seperti, kantor desa, sekolah SD, musholla, masjid, pesantren dan rumah-rumah warga di Desa Pasir Madang, Kecamatan Sukajaya, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Minggu (5/1/2020) KOMPAS.COM/AFDHALUL IKHSANRibuan korban bencana alam harus mengungsikan diri ke beberapa lokasi seperti, kantor desa, sekolah SD, musholla, masjid, pesantren dan rumah-rumah warga di Desa Pasir Madang, Kecamatan Sukajaya, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Minggu (5/1/2020)

KABUPATEN BOGOR, KOMPAS.com - Sebanyak 10 desa di Kecamatan Sukajaya, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, luluh lantak diterjang banjir dan tanah longsor pasca diguyur hujan deras sejak Selasa (31/12/2019) hingga Rabu (1/1/2020).

Bencana alam ini membuat 4.146 warga mengungsikan diri ke kantor desa, sekolah SD, musala, masjid, pesantren dan rumah-rumah warga.

Tempat tinggal yang selama ini telah mereka naungi habis disapu bersih banjir dan tanah longsor akibat meluapnya Sungai Cidurian.

Selain rumah, sedikitnya ada tujuh titik longsoran menutupi ruas jalan utama sehingga terdapat beberapa desa yang terisolasi.

Warga yang berhasil selamat dari bencana itu memilih mengungsi ke tempat yang lebih aman.

Baca juga: Viral Video Banjir Bandang di Cipanas, Puncak Bogor, BNPB Sebut Hoaks

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Meski demikian, mereka butuh perjuangan ekstra keras hingga bertaruh nyawa.

Jalanan terjal di kawasan perbukitan harus mereka lintasi selama berjam-jam.

Bahkan, hutan, sungai, kuburan dan perkebunan terpaksa dilalui demi sampai ke lokasi pengungsian.

Tak jarang dari mereka harus beristirahat sejenak karena kelelahan membawa barang bawaan.

Tepat satu hari setelah kejadian, Kompas.com menyempatkan diri menyaksikan perjuangan para korban yang mengungsi.

"Ya Allah, kita (keluarga) muter cari jalan (perbukitan) sambil hujan-hujanan, lewatin kuburan, kebon, pokoknya saya terobosin biar ada jalan kebetulan saya bawa bayi 10 bulan dan harus ditutupi pakai selimut," ucap Neneng sambil tersedu-sedu mengelap keringat bercampur lumpur.

Ibu tiga anak itu ini tak patah arang berusaha mencari jalan keluar dari lokasi bencana di Kampung Sinar Harapan, Desa Harkat Jaya, Kecamatan Sukajaya, Kabupaten Bogor, Jawa Barat.

Baca juga: Korban Banjir di Tanjung Barat Minta Perlengkapan Sekolah ke Wali Kota

Perempuan berusia 33 tahun ini mengaku bersyukur bisa selamat dari bencana yang terjadi di desanya.

Desa tersebut adalah salah satu yang terparah dihantam banjir dan longsor.

Ribuan korban bencana alam harus mengungsikan diri ke beberapa lokasi seperti, kantor desa, sekolah SD, musholla, masjid, pesantren dan rumah-rumah warga di Desa Pasir Madang, Kecamatan Sukajaya, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Minggu (5/1/2020)KOMPAS.COM/AFDHALUL IKHSAN Ribuan korban bencana alam harus mengungsikan diri ke beberapa lokasi seperti, kantor desa, sekolah SD, musholla, masjid, pesantren dan rumah-rumah warga di Desa Pasir Madang, Kecamatan Sukajaya, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Minggu (5/1/2020)

Para korban bencana di desa tersebut mengeluhkan kekurangan makanan dan obat-obatan.

Selain itu, mereka juga sangat membutuhkan pakaian, selimut, terpal, tikar, terutama makanan bayi dan air mineral.

Terlebih, banyak balita dan anak-anak yang kini mulai terserang penyakit.

Nasib korban yang masih terkatung-katung membuat banyak pihak terdorong untuk turun tangan membantu para korban.

Sementara itu, tim gabungan dari jajaran personel Polres Bogor, TIM SAR, Brimob dan TNI juga terus mencari para korban yang masih belum ditemukan dan mencatat sejumlah desa yang terisolasi.

Baca juga: Korban Banjir di Bintaro Butuh Handuk dan Pakaian Dalam

Data sementara jumlah desa yang terdampak adalah Desa Cisarua, Cileuksa, Desa Kiarasari, Kiarapandak, Harakat Jaya, Pasir Madang, Jayarahara, Sukamulih, Sipayung, dan Desa Urug.

Ribuan korban bencana alam harus mengungsikan diri ke beberapa lokasi seperti, kantor desa, sekolah SD, musholla, masjid, pesantren dan rumah-rumah warga di Desa Pasir Madang, Kecamatan Sukajaya, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Minggu (5/1/2020)KOMPAS.COM/AFDHALUL IKHSAN Ribuan korban bencana alam harus mengungsikan diri ke beberapa lokasi seperti, kantor desa, sekolah SD, musholla, masjid, pesantren dan rumah-rumah warga di Desa Pasir Madang, Kecamatan Sukajaya, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Minggu (5/1/2020)

Kemudian, untuk rincian rumah yang mengalami kerusakan yaitu, 460 rumah rusak berat, 234 rusak ringan dan 72 rusak sedang.

Kapolres Bogor AKBP Muhammad Joni mengatakan, jumlah tersebut merupakan kalkulasi dari semua data yang dikumpulkan dari posko bencana di Kantor Kecamatan Sukajaya.

"Iya data sementara itu tercatat 4.146 korban yang mengungsi dari total 766 rumah rusak, baik sedang, ringan dan berat," ujar Joni saat dikonfirmasi, Minggu (5/1/2020).

Dia menyebut, enam orang korban meninggal dunia, tiga orang hilang, dan 34 orang terluka.

"Tiga orang warga atas nama Amri (65), Maesaroh (25), Cici (10), belum diketahui keberadaannya dan masih dilakukan pencarian. Tim Gabungan bencana TNI, Polri dan BPBD masih kesulitan menembus akses lokasi," ujarnya.

Joni mengatakan, pencarian para korban dan proses evakuasi masih terus berlanjut hingga hari ini.

 

Posko bencana terpadu yang terletak di Kantor Kecamatan Sukajaya terus menerus menerima bantuan logistik dan obat-obatan yang disebar di beberapa desa secara bertahap.

"Sebagian korban ada yang dirujuk ke rumah sakit dan puskesmas," ujarnya.

Sementara tiga desa lain yang terdampak bencana, yakni Desa Kiara Sari, Desa Cileuksa dan Desa Pasir Madang belum terdata mengenai kerusakan rumah.

"Ketiga desa itu belum terdata kerusakan rumah karena Tim Gabungan masih kesulitan menembus akses lokasi," ujarnya.

Berikut rincian data jumlah kerusakan rumah dan pengungsi akibat banjir dan longsor di Kabupaten Bogor:

- Desa Harakat Jaya, Kampung Sinar Harapan, 19 rumah rusak berat dan 1.308 warga mengungsi

- Desa Kiara Pandak, 255 rumah rusak berat dan 600 warga mengungsi

- Desa Sukamulih, 86 rumah rusak ringan, 72 rumah rusak sedang,19 rumah rusak berat dan 50 warga mengungsi

- Desa Jaya Raharja, 32 rumah rusak berat dan 136 warga mengungsi di rumah-rumah warga 

- Desa Cisarua, 50 rumah rusak ringan, 37 rumah rusak berat dan 97 warga mengungsi

- Desa Cileuksa 824 warga mengungsi di rumah-rumah warga

- Desa Kiarasari 365 warga mengungsi di rumah-rumah warga

- Desa Urug 298 warga mengungsi di rumah-rumah warga

- Desa Pasir Madang 450 warga menungsi di Kantor Kecamatan, Kantor Desa, Mesjid, Pesantren dan rumah-rumah warga 

- Desa Sipayung 18 warga mengungsi di rumah-rumah warga



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Masjid Az Zahra di Lampung Utara Resmi Dibangun, Dompet Dhuafa Gelar Peletakan Batu Pertama

Masjid Az Zahra di Lampung Utara Resmi Dibangun, Dompet Dhuafa Gelar Peletakan Batu Pertama

Regional
Kejar Herd Immunity, Bupati IDP Optimistis Vaksinasi di Luwu Utara Capai 90 Persen

Kejar Herd Immunity, Bupati IDP Optimistis Vaksinasi di Luwu Utara Capai 90 Persen

Regional
Dongkrak Perekonomian Kota Madiun, PKL Akan Dapat Pembinaan Khusus

Dongkrak Perekonomian Kota Madiun, PKL Akan Dapat Pembinaan Khusus

Regional
Lewat Kepiting Bakau, Pembudidaya di Konawe Raih Cuan hingga Rp 352 Juta

Lewat Kepiting Bakau, Pembudidaya di Konawe Raih Cuan hingga Rp 352 Juta

Regional
Berkat Proyek Investasi Pabrik Minyak Goreng Sawit, Luwu Utara Raih Juara 2 SSIC 2021

Berkat Proyek Investasi Pabrik Minyak Goreng Sawit, Luwu Utara Raih Juara 2 SSIC 2021

Regional
Upaya Berau Coal Sinarmas Atasi Pandemi, dari Bakti Sosial hingga Dukung Vaksinasi

Upaya Berau Coal Sinarmas Atasi Pandemi, dari Bakti Sosial hingga Dukung Vaksinasi

Regional
Selain Dana Sponsor Rp 5 Miliar, PLN Investasi Rp 300 Miliar untuk Dukung PON XX Papua

Selain Dana Sponsor Rp 5 Miliar, PLN Investasi Rp 300 Miliar untuk Dukung PON XX Papua

Regional
Gerakkan Masyarakat untuk Tangani Pandemi, BNPB Gelar Pelatihan 1.000 Relawan Covid-19 di DIY

Gerakkan Masyarakat untuk Tangani Pandemi, BNPB Gelar Pelatihan 1.000 Relawan Covid-19 di DIY

Regional
Entaskan Pandemi di Samarinda, Satgas Covid-19 Gelar Pelatihan 1.000 Relawan

Entaskan Pandemi di Samarinda, Satgas Covid-19 Gelar Pelatihan 1.000 Relawan

Regional
Kendalikan Pandemi di Riau, Gubernur Syamsuar Harap Relawan Covid-19 Lakukan Ini

Kendalikan Pandemi di Riau, Gubernur Syamsuar Harap Relawan Covid-19 Lakukan Ini

Regional
Pemkab Dharmasraya Targetkan Vaksinasi Pelajar Selesai September, Jokowi Berikan Apresiasi

Pemkab Dharmasraya Targetkan Vaksinasi Pelajar Selesai September, Jokowi Berikan Apresiasi

Regional
Ekspor Pertanian Meningkat Rp 8,3 Triliun, Jateng Raih Penghargaan Abdi Bakti Tani

Ekspor Pertanian Meningkat Rp 8,3 Triliun, Jateng Raih Penghargaan Abdi Bakti Tani

Regional
TNI, Polri, dan IPDN Gelar Vaksinasi Massal Jelang PON XX 2021 di Papua

TNI, Polri, dan IPDN Gelar Vaksinasi Massal Jelang PON XX 2021 di Papua

Regional
Mendadak Jadi Penyiar Radio, Gubernur Ganjar Dapat Curhatan dari Pendengar

Mendadak Jadi Penyiar Radio, Gubernur Ganjar Dapat Curhatan dari Pendengar

Regional
Gelar Tes Rapid Antigen Gratis, Pemkot Madiun Targetkan PPKM Level 1

Gelar Tes Rapid Antigen Gratis, Pemkot Madiun Targetkan PPKM Level 1

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.