Teringat Anaknya Belum Bebas, Mantan Sandera Abu Sayyaf Belum Bisa Tersenyum

Kompas.com - 27/12/2019, 16:02 WIB
Dua orang korban sandera Abu Sayyaf, Samiun Maneu (coklat) dan Maharudin Lunani (biru), telah berkumpul kembali bersama keluarganya di Kota Baubau, Sulawesi Tenggara, Jumat (27/12/2019). DEFRIATNO NEKEDua orang korban sandera Abu Sayyaf, Samiun Maneu (coklat) dan Maharudin Lunani (biru), telah berkumpul kembali bersama keluarganya di Kota Baubau, Sulawesi Tenggara, Jumat (27/12/2019).

BAUBAU, KOMPAS.com – Maharudin Lunani (48) belum bisa tersenyum lepas, meski sudah bebas dari penyanderaan oleh kelompok Abu Sayyaf.

Saat disambut keluarganya di Bandara Betoambari Baubau, Sulawesi Tenggara, Maharudin lebih banyak diam.

Laki-laki asal Wakatobi itu hanya sesekali melontarkan kata dengan bahasa daerahnya.

Murungnya Maharudin yang baru bebas dari penyanderaan selama 90 hari bukan tanpa sebab.

Dia teringat dengan anaknya, Muhamad Farhan (27), yang masih dalam penyanderaan kelompok Abu Sayyaf.

Baca juga: Menlu Retno: Menhan Filipina Janji Bekerja Sekeras Mungkin Bebaskan 1 WNI yang Disandera Abu Sayyaf

Perasaan yang sama juga dirasakan Samiun Maneu (27). Laki-laki yang bebas dari penyanderaan bersama Maharudin ikut merasakan sedih walau sudah bisa berkumpul kembali dengan keluarganya.

“Pastinya bahagia dan gembira bisa bertemu, berkumpul dengan keluarga lagi. Tapi ada sedih juga, masih ada satu yang tertinggal di sana (Kelompok Abu Sayyaf),” kata Samiun Maneu, kepada sejumlah media, Jumat (27/12/2019).

Maharudin dan Samiun tidak bisa berbuat banyak soal Farhan yang masih dalam penyanderaan.

Mereka hanya pasrah sembari menunggu bantuan pemerintah untuk memulangkan Farhan.

“Kita serahkan ke Kemenlu saja, dan pemerintah Indonesia, biar cepat diurus masalah (sandera) ini,” ucap Samiun.

Baca juga: Masih Sandera Satu WNI, Kelompok Abu Sayyaf Diburu

Terkait pembebasan Farhan, Menteri Luar Negeri Retno Marsudi mengatakan pemerintah sedang mengupayakannya bersama dengan Pemerintah Filipina.

"Menteri pertahanan Filipina mengatakan akan bekerja sekeras mungkin untuk pembebasan tersebut," kata Retno Marsudi ujar Retno Marsudi di Gedung Pancasila Kementerian Luar Negeri, Jakarta, Kamis (26/12/2019).

Farhan, Maharudin, dan Samiun diculik kelompok Abu Sayyaf mencari ikan di perairan Lahad Datu, Malaysia, pada September 2019.

Penyanderaan ketiganya diketahui melalui rekaman video di laman Facebook. Dalam penculikan itu, penyandera meminta tebusan sebesar Rp 8 miliar.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ibu Rumah Tangga Histeris Minta Tolong Saat Diterkam dan Diseret Buaya

Ibu Rumah Tangga Histeris Minta Tolong Saat Diterkam dan Diseret Buaya

Regional
Tak Cuma Online, Pelajar SD dan SMP di Surabaya Bisa Belajar lewat Televisi

Tak Cuma Online, Pelajar SD dan SMP di Surabaya Bisa Belajar lewat Televisi

Regional
Bayi Usia 8 Hari di Kudus Meninggal, Terkonfirmasi Positif Covid-19

Bayi Usia 8 Hari di Kudus Meninggal, Terkonfirmasi Positif Covid-19

Regional
4 Orang Tertimbun Longsor di Sibolga, 2 Tewas

4 Orang Tertimbun Longsor di Sibolga, 2 Tewas

Regional
Rekor Baru Penambahan Kasus Covid-19 di Riau

Rekor Baru Penambahan Kasus Covid-19 di Riau

Regional
Kapolda Maluku Menyuapi Sejumlah Taruna Akpol, Ingatkan Jangan Serakah

Kapolda Maluku Menyuapi Sejumlah Taruna Akpol, Ingatkan Jangan Serakah

Regional
Pengunjung Pulau Komodo Dibatasi Maksimal 50.000 Orang Setahun

Pengunjung Pulau Komodo Dibatasi Maksimal 50.000 Orang Setahun

Regional
Satu Penumpang Positif Corona, Lion Air: Bukan Kesalahan dan Kesengajaan Maskapai

Satu Penumpang Positif Corona, Lion Air: Bukan Kesalahan dan Kesengajaan Maskapai

Regional
Erick Thohir: Bio Farma Siap Produksi 250 Juta Dosis Vaksin Covid-19, Tersedia Mulai Desember 2020

Erick Thohir: Bio Farma Siap Produksi 250 Juta Dosis Vaksin Covid-19, Tersedia Mulai Desember 2020

Regional
Masuk Zona Hijau Covid-19, Pemkot Kupang Pertimbangkan Buka Sekolah

Masuk Zona Hijau Covid-19, Pemkot Kupang Pertimbangkan Buka Sekolah

Regional
Kronologi Lengkap Temuan Kerangka Wanita Berjaket Merah Wonogiri, Hilang Jejak Usai Jual Motor

Kronologi Lengkap Temuan Kerangka Wanita Berjaket Merah Wonogiri, Hilang Jejak Usai Jual Motor

Regional
Soal Klaim Risma Surabaya Jadi Hijau, Kadis: Yang Berubah Bukan Zona, tapi Reproduksi Efektif

Soal Klaim Risma Surabaya Jadi Hijau, Kadis: Yang Berubah Bukan Zona, tapi Reproduksi Efektif

Regional
Anggota DPRD Maluku Positif Covid-19: Sebelum Swab, Saya Ikut Rapat di Kantor

Anggota DPRD Maluku Positif Covid-19: Sebelum Swab, Saya Ikut Rapat di Kantor

Regional
Mahasiswa Unnes Adukan Mendikbud Nadiem Makarim ke Komnas HAM

Mahasiswa Unnes Adukan Mendikbud Nadiem Makarim ke Komnas HAM

Regional
Pegunungan Menoreh Akan Dilengkapi Kereta Gantung

Pegunungan Menoreh Akan Dilengkapi Kereta Gantung

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X