Dianggap Sudah Bersih dari Limbah, Warga Pungut Ikan di Bengawan Solo

Kompas.com - 20/12/2019, 18:02 WIB
Warga Desa Jrebeng saat mencari ikan di aliran Bengawan Solo dalam agenda kumbohan, Jumat (20/12/2019). KOMPAS.COM/HAMZAH ARFAHWarga Desa Jrebeng saat mencari ikan di aliran Bengawan Solo dalam agenda kumbohan, Jumat (20/12/2019).

GRESIK, KOMPAS.com - Warga Gresik, Jawa Timur, memungut ikan di aliran Sungai Bengawan Solo. Padahal beberapa waktu lalu sungai itu sempat tercemar dengan limbah industri hingga airnya jadi kehitaman.

Kegiatan memungut ikan di aliran Bengawan Solo merupakan tradisi tahunan masyarakat Gresik. Tradisi itu bernama Pesta Kumbohan.

Salah satu tempat yang melakukan Pesta Kumbohan adalah Desa Jrebeng,Kecamatan Dukun, Gresik.

Mulai Jumat (20/12/2019) pagi, warga Desa Jrebeng mulai mencari ikan tepian Bengawan Solo dengan jaring, tombak ikan, hingga jala.

"Mulai tadi pagi, kami semua di sini mencari ikan-ikan yang munggut (mabuk) di pinggir Bengawan Solo. Lumayan buat lauk makan," ujar Sutrisno, seorang warga yang turut mencari ikan.

Baca juga: Upaya Dinas Lingkungan Hidup Gresik Atasi Pencemaran Air Bengawan Solo

Sutrisno menjelaskan, tradisi ini rutin dilakukan oleh warga yang tinggal di bantaran Bengawan Solo setiap tahun.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Tepatnya pada saat hujan deras pertama kali turun, khususnya di daerah yang ada di bagian hulu sungai.

"Tradisi seperti ini rutin kok mas tiap tahun, setiap kali hujan turun pertama kali. Jadi banyak ikan-ikan yang mulai munggut (mabuk), setelah kemarin Bengawan Solo sempat surut dan sekarang mulai kembali banyak airnya," tutur dia.

Warga berlomba untuk mendapatkan bermacam ikan mulai dari bandeng, mujair, udang, hingga patin.

Baca juga: Sungai Bengawan Solo di Gresik Juga Tercemar, Warnanya Kehitaman

Mereka mengaku, biasa mengonsumsi sendiri ikan yang didapat dari Pesta Kumbohan untuk lauk makan bersama keluarga. 

"Seminggu lalu, ikan-ikan di Bengawan Solo juga banyak yang mati di pinggir sungai. Tapi warga sudah saya imbau dan saya larang supaya tidak mengkonsumsinya. Tapi untuk yang sekarang berbeda," ucap Kepala Desa Jrebeng, Suja'i. 

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kendalikan Laju Pertumbuhan Penduduk, Wali Kota Madiun Terima Penghargaan MKK 2021

Kendalikan Laju Pertumbuhan Penduduk, Wali Kota Madiun Terima Penghargaan MKK 2021

Regional
Sapa Warga Subang dan Purwakarta, Ridwan Kamil Bagikan Sembako dan Tinjau Vaksinasi

Sapa Warga Subang dan Purwakarta, Ridwan Kamil Bagikan Sembako dan Tinjau Vaksinasi

Regional
Mahasiswa Bantu Penanganan Covid-19, Ganjar Pranowo Berikan Apresiasi

Mahasiswa Bantu Penanganan Covid-19, Ganjar Pranowo Berikan Apresiasi

Regional
Wujudkan Ketahanan Pangan, Inovasi 'Getar Dilan' Luwu Utara Masuk Top 45 KIPP

Wujudkan Ketahanan Pangan, Inovasi "Getar Dilan" Luwu Utara Masuk Top 45 KIPP

Regional
Jabar Optimistis Desa Wisatanya Akan Menang di Ajang ADWI 2021

Jabar Optimistis Desa Wisatanya Akan Menang di Ajang ADWI 2021

Regional
Bocah 2 Tahun Meninggal Usai Makan Singkong Bakar, Ini Kronologinya

Bocah 2 Tahun Meninggal Usai Makan Singkong Bakar, Ini Kronologinya

Regional
Kolaborasi Jadi Kunci Kudus Terlepas dari Status Zona Merah Covid-19

Kolaborasi Jadi Kunci Kudus Terlepas dari Status Zona Merah Covid-19

Regional
Ganjar Pranowo Disambangi Aktivis Mahasiswa Malam-malam, Ada Apa?

Ganjar Pranowo Disambangi Aktivis Mahasiswa Malam-malam, Ada Apa?

Regional
KRI Dr Soeharso-990 Bantu Pasokan Oksigen Jateng, Ganjar: Kami Prioritaskan untuk RS di Semarang Raya

KRI Dr Soeharso-990 Bantu Pasokan Oksigen Jateng, Ganjar: Kami Prioritaskan untuk RS di Semarang Raya

Regional
Kasus Covid-19 di Luwu Utara Tinggi, Bupati Indah Instruksikan Kepala Wilayah Jadi Pemimpin Lapangan

Kasus Covid-19 di Luwu Utara Tinggi, Bupati Indah Instruksikan Kepala Wilayah Jadi Pemimpin Lapangan

Regional
Walkot Benyamin Pastikan Tangsel Tangani Pandemi di Hulu dan Hilir Secara Serampak

Walkot Benyamin Pastikan Tangsel Tangani Pandemi di Hulu dan Hilir Secara Serampak

Regional
Tinjau Vaksinasi di Karawang dan Bekasi, Wagub Uu Optimistis Herd Immunity Akan Tercapai

Tinjau Vaksinasi di Karawang dan Bekasi, Wagub Uu Optimistis Herd Immunity Akan Tercapai

Regional
Melalui Fintech, Kang Emil Minta Bank BJB Adaptasi Sistem Keuangan Masa Depan

Melalui Fintech, Kang Emil Minta Bank BJB Adaptasi Sistem Keuangan Masa Depan

Regional
Dompet Dhuafa Salurkan 106 Ekor Hewan Kurban di Pedalaman Riau

Dompet Dhuafa Salurkan 106 Ekor Hewan Kurban di Pedalaman Riau

Regional
Terkait PPKM Level 4 di Semarang, Walkot Hendi Longgarkan 3 Aturan Ini

Terkait PPKM Level 4 di Semarang, Walkot Hendi Longgarkan 3 Aturan Ini

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X