13 Siswa Korban Robohnya Aula SMKN 1 Miri Sragen Masih Dirawat di RS

Kompas.com - 21/11/2019, 15:22 WIB
Kepala SMKN 1 Miri Sragen, Sarno ditemui di Sragen, Jawa Tengah, Rabu (20/11/2019). KOMPAS.com/LABIB ZAMANIKepala SMKN 1 Miri Sragen, Sarno ditemui di Sragen, Jawa Tengah, Rabu (20/11/2019).

SRAGEN, KOMPAS.com - Sebanyak 13 siswa SMKN 1 Miri, Sragen, Jawa Tengah, korban robohnya aula sekolah masih dirawat di rumah sakit.

Hal tersebut disampaikan Kepala SMKN 1 Miri, Sarno dihubungi Kompas.com, Kamis (21/11/2019).

Sarno mengatakan, dari jumlah itu, tiga siswa dirawat di RSK Karima Utama, dua orang di RS PKU Muhammadiyah Surakarta, satu orang di RSUD dr Moewardi dan tujuh orang siswa di RSUD Sragen.

Baca juga: Fakta Atap Aula SMKN di Sragen Roboh Diterjang Angin dan Hujan, 22 Siswa Jadi Korban hingga Sempat Diingatkan Guru


Mereka yang dirawat di rumah sakit sebagian besar merupakan siswa kelas X. Ada siswa dari kelas XI dan XII masing-masing satu orang.

"Nanti kita berikan santunan keluarga (siswa) yang jadi korban robohnya aula kemarin. Intinya kita menumbuhkan kepedulian teman-temannya," kata Sarno.

Sarno mengatakan, semua biaya pengobatan siswa di rumah sakit ditanggung oleh Pemkab Sragen dan Provinsi Jateng.

Ada pun aula sekolah yang roboh diterjang angin kencang telah dibersihkan secara gotong-royong para relawan dan sekolah.

Sebelumnya diberitakan, Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Sragen akan memberikan bantuan pengobatan kepada siswa yang menjadi korban robohnya aula SMKN 1 Miri, Sragen, Jawa Tengah, Rabu (20/11/2019) sore.

Hal tersebut disampaikan Wakil Bupati Sragen, Dedy Endriyatno ditemui saat meninjau robohnya aula sekolah setempat.

"Tentu Pemkab akan memberikan bantuan pengobatan kepada siswa," kata Dedy.

Untuk memberikan bantuan pengobatan tersebut, pihaknya akan berkoordinasi dengan Pemerintah Provinsi (Pemprov) Jawa Tengah. Pasalnya, pengelolaan SMK sekarang di bawah pemerintah provinsi.

Baca juga: 5 Fakta Robohnya Aula SMKN di Sragen, Dibangun Tahun 2015 dan 22 Siswa Tertimbun Saat Berteduh

Dedy juga menjelaskan, pemberian bantuan pengobatan itu agar para orangtua siswa tidak terbebani oleh biaya.

"Harapan kita bisa membantu korban ini dalam pengobatannya," jelasnya.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X