Profil Lengkap Abdul Halim Iskandar, dari Santri hingga Jadi Menteri Desa

Kompas.com - 23/10/2019, 13:27 WIB
Politisi PKB Abdul Halim Iskandar tiba di Kompleks Istana Kepresidenan di Jakarta, Selasa (22/10/2019). (ANTARA FOTO/PUSPA PERWITASARI) KOMPAS.COM/ANTARA FOTO/PUSPA PERWITASARIPolitisi PKB Abdul Halim Iskandar tiba di Kompleks Istana Kepresidenan di Jakarta, Selasa (22/10/2019). (ANTARA FOTO/PUSPA PERWITASARI)

JOMBANG, KOMPAS.com - Abdul Halim Iskandar ditunjuk sebagai Menteri Desa di Kabinet Kerja Jilid 2 untuk masa jabatan periode 2019-2024. 

Pria kelahiran Jombang pada 14 Juli 1962 ini merupakan sosok yang menapaki karir dari lingkungan pesantren.

Pendidikan di masa kecilnya banyak dihabiskan di Pesantren Manbaul Ma'arif Denanyar Jombang, Jawa Timur.

Dia menempuh pendidikan formal di MI, MTs dan MAN Mambaul Ma’arif Denanyar, Jombang.

Selain pendidikan formal, Halim Iskandar tercatat pernah menjadi santri di Pesantren Manbaul Ma'arif Denanyar dari tahun 1968 hingga tahun 1980.

"Pak Halim juga pernah menjadi kepala pondok, sekitar dua tahun," ungkap KH Abdussalam Sohib, pengasuh Pesantren Manbaul Ma'arif Denanyar, saat ditemui Kompas.com, Rabu (23/10/2019).

Baca juga: Abdul Halim Iskandar Dipanggil ke Istana, Ini Profil Singkat Kakak Cak Imin

Pria yang juga merupakan paman dari Halim Iskandar ini mengatakan, setelah lulus dari MAN Manbaul Ma'arif Denanyar, keponakannya itu menempuh pendidikan S1 hingga S2 di luar kota. 

Berdasarkan catatan yang diterima Kompas.com, kakak kandung ketua umum DPP PKB Muhaimin Iskandar itu menempuh pendidikan sarjana di IKIP Yogyakarta pada jurusan Filsafat dan Sosiologi Pendidikan pada tahun 1987.

Setelah lulus S1, bapak 3 anak itu kemudian melanjutkan studi S2 di IKIP Malang pada jurusan Manajemen Pendidikan. Dia berhasil menyelesaikan pendidikan S2-nya pada tahun 1992.

Sebelum terjun ke dunia politik, Halim Iskandar pernah menjadi guru BP di MAN Manbaul Maarif Denanyar Jombang, serta menjadi kepala SMK Sultan Agung Tebuireng. 

Suami dari Lilik Umi Nasriyah tercatat pernah menjadi dosen dan dekan fakultas Tarbiyah di Institut Keislaman Hasyim Asy’ari (IKAHA) Tebuireng. Kampus itu kini berubah menjadi Universitas Hasyim Asy’ari (Unhasy) Tebuireng. 

"Jadi sebelum terjun ke dunia politik, Pak Halim itu mengajar (menjadi guru). Kemudian tahun 1999 mulai terjun ke politik dan fokus ke sana," kata Abdussalam Sohib.

Pria yang akrab disapa Gus Salam ini menjelaskan, dari silsilah keluarga, Halim Iskandar merupakan cicit dari KH Bisri Syamsuri, tokoh pendiri organisasi Nahdlatul Ulama (NU) sekaligus pendiri Pesantren Manbaul Maarif Denanyar. 

Di Jombang, rumah keluarga Abdul Halim Iskandar berada di sebelah utara pintu gerbang Pondok Pesantren Manbaul Maarif Denanyar.

Beberapa tahun lalu, kata Gus Salam, Halim Iskandar dan istrinya pernah tinggal di rumah almarhum KH Abdurrahman Wahid (Gus Dur) yang lokasinya tak jauh dari pondok, sebelum memiliki rumah tinggal sendiri.

Politisi PKB

Abdul Halim Iskandar terjun ke dunia politik sejak tahun 1999. Dia menjadi ketua DPC Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) Jombang sejak tahun 1999 hingga 2011. 

Lalu, pada tahun 2011, Halim menjadi ketua DPW PKB Jawa Timur. Jabatan sebagai ketua DPW PKB Jawa Timur akan disandang Halim Iskandar hingga tahun 2022 mendatang.

Kakak kandung Cak Imin itu menjadi ketua DPRD Kabupaten Jombang dari tahun 1999-2009. Lalu, sejak tahun 2009, Halim Iskandar menjadi pimpinan di DPRD Provinsi Jawa Timur.

Pada periode 2009 - 2014 menjabat sebagai Wakil Ketua DPRD Jatim. Lalu pada periode 2014 - 2019, dia menjadi Ketua DPRD Jawa Timur.

Pada Pemilu 2019, perolehan kursi PKB kalah dengan PDI-P. Halim pun akhirnya duduk sebagai wakil ketua DPRD Jatim.

Pada Rabu, Abdul Halim Iskandar resmi ditunjuk sebagai Menteri Desa di Kabinet Kerja Jilid 2 untuk masa jabatan periode 2019-2024.

Baca juga: Pernah Diperiksa KPK, Calon Menteri Abdul Halim Iskandar Nyatakan Dirinya Clear

Atas penunjukan sebagai Menteri Desa, keluarga besar Pesantren Manbaul Ma'arif Denanyar Jombang berharap agar Halim Iskandar bisa menjaga dan menjalankan amanah tersebut dengan baik.

"Kami meyakini bahwa beliau bisa menjalankan amanah sebagai Menteri Desa, beliau dari desa dan sangat paham soal desa. Harapan kami, beliau tetap menjaga kejujuran, komitmen dan bertanggung jawab," kata Gus Salam.

Selain itu, tambah Gus Salam, dalam menjalankan tugasnya sebagai menteri, Halim Iskandar diharapkan tetap menjaga dan memegang nilai-nilai kesantriannya.

"Karena sebagai seorang santri, amanah menjadi seorang pejabat itu adalah sebagai lahan untuk mengabdi ke masyarakat, yang berarti ibadah," ujar dia.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Belum Dapat Bantuan, Warga Kampar Arungi Banjir untuk Pergi Beli Makanan

Belum Dapat Bantuan, Warga Kampar Arungi Banjir untuk Pergi Beli Makanan

Regional
Skywalker Via Ferrata Mount Parang Angkat Bicara Soal Kecelakaan yang Tewaskan AKPB Andi Nurwandy

Skywalker Via Ferrata Mount Parang Angkat Bicara Soal Kecelakaan yang Tewaskan AKPB Andi Nurwandy

Regional
Tiga Hari Terombang-Ambing di Laut, KM Lady Nathalia Berhasil di Temukan

Tiga Hari Terombang-Ambing di Laut, KM Lady Nathalia Berhasil di Temukan

Regional
Bocah 10 Tahun Asal Bandung Tewas Tenggelam di Pemandian Darajat Pass

Bocah 10 Tahun Asal Bandung Tewas Tenggelam di Pemandian Darajat Pass

Regional
Tiga Bayi Orangutan Ditemukan dalam Kardus di Pekanbaru, Diserahkan ke BBKSDA Riau

Tiga Bayi Orangutan Ditemukan dalam Kardus di Pekanbaru, Diserahkan ke BBKSDA Riau

Regional
Bandara APT Pranoto Samarinda Kembali Operasi Senin, Tim Verifikasi Beri 2 Catatan

Bandara APT Pranoto Samarinda Kembali Operasi Senin, Tim Verifikasi Beri 2 Catatan

Regional
Pasutri Pemilik Biro Umrah Juga Pengelola Ponpes, Janjikan Umrah Gratis ke Puluhan Orang

Pasutri Pemilik Biro Umrah Juga Pengelola Ponpes, Janjikan Umrah Gratis ke Puluhan Orang

Regional
Tipu Ratusan Korban, Keberadaan Suami Istri Pengelola Biro Umrah di Banyumas Masih Misterius

Tipu Ratusan Korban, Keberadaan Suami Istri Pengelola Biro Umrah di Banyumas Masih Misterius

Regional
Bus Rombongan Peziarah Asal Bogor Terbakar di Jalur Cirebon-Ciamis

Bus Rombongan Peziarah Asal Bogor Terbakar di Jalur Cirebon-Ciamis

Regional
4 Fakta Banjir di Dharmasraya: Satu Tewas, Korban Menyelamatkan Diri di Atas Pohon

4 Fakta Banjir di Dharmasraya: Satu Tewas, Korban Menyelamatkan Diri di Atas Pohon

Regional
4 Kejadian Ambruknya Atap Sekolah di Berbagai Daerah: 2 Tewas, Siswa Terpaksa Belajar di Mushala

4 Kejadian Ambruknya Atap Sekolah di Berbagai Daerah: 2 Tewas, Siswa Terpaksa Belajar di Mushala

Regional
94 Warga Diduga Keracunan Makanan Usai Acara Muludan di Sukabumi

94 Warga Diduga Keracunan Makanan Usai Acara Muludan di Sukabumi

Regional
Fakta Baru Hilangnya Bocah di PAUD, Keluarga Temukan Kejanggalan

Fakta Baru Hilangnya Bocah di PAUD, Keluarga Temukan Kejanggalan

Regional
BMKG Selidiki Penyebab Gempa di Talaud

BMKG Selidiki Penyebab Gempa di Talaud

Regional
Jatuh dari Tebing, Jenazah AKBP Andi Nurwandi Dimakamkan Pagi Ini

Jatuh dari Tebing, Jenazah AKBP Andi Nurwandi Dimakamkan Pagi Ini

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X