Berkat Jagung Warna-Warni, Petani Cianjur Jalin Kerja Sama dengan Malaysia

Kompas.com - 10/10/2019, 12:37 WIB
Penandatanganan MoU kebun jagung pelangi Cianjur, Jawa Barat, dengan sebuah lembaga pendidikan asal Selangor Malaysia, dalam rencana pengembangan jagung warna-warni di Malaysia. IstimewaPenandatanganan MoU kebun jagung pelangi Cianjur, Jawa Barat, dengan sebuah lembaga pendidikan asal Selangor Malaysia, dalam rencana pengembangan jagung warna-warni di Malaysia.

CIANJUR, KOMPAS.com – Kebun jagung pelangi di Cianjur, Jawa Barat, menjalin kerja sama dengan sebuah lembaga pendidikan asal Selangor, Malaysia.

Penandatangan nota kesepahaman dilaksanakan di kebun jagung pelangi di Kampung Lebak Saat, Desa Cirumput, Kabupaten Cianjur, Jawa Barat, Rabu (9/10/2019).

Usai penandatanganan, rombongan dari Malaysia berkesempatan berkeliling kebun untuk melihat jagung warna-warni yang sempat viral di media sosial dan media massa tersebut.

Baca juga: Jagung Warna-warni Bawa Petani Cianjur Jadi Pembicara di Depan Para Profesor Malaysia

Pemilik kebun, Luki Lukmanulhakim mengatakan, kerja sama ini berkaitan dengan rencana twin program dalam bidang pertanian modern dan lestari.

Hal itu melingkupi teknologi pembuatan pupuk organik, pestisida nabati dan asap cair, plant breeding serta agrowisata dan ekowisata.

“Termasuk pengembangan budidaya jagung warna-warni di Malaysia nanti,” kata Luki kepada Kompas.com, Kamis (10/10/2019).

Luki menyebutkan, kerja sama ini bermula dari kunjungan lembaga pendidikan asal Malaysia ke kebunnya beberapa waktu lalu.

Saat itu, mereka penasaran dan ingin melihat langsung jagung warna-warni di Cianjur. 

“Setelah kita berdiskusi panjang, mereka ternyata tak hanya tertarik soal jagung, namun juga dengan konsep kebun ini hingga ditindaklanjuti dengan kerja sama ini,” ujar Luki.

Jagung warna-warni di kebun Canari Farm Cianjur, Jawa Barat, Sabtu (22/6/2019). Varian Jagung yang sedang menjadi tren di Eropa dan Amerika Latin ini memiliki harga yang cukup tinggi, di tingkat petani harganya mencapai Rp 8.000 hingga Rp 9.000 per kilogram.KOMPAS.com/FIRMAN TAUFIQURRAHMAN Jagung warna-warni di kebun Canari Farm Cianjur, Jawa Barat, Sabtu (22/6/2019). Varian Jagung yang sedang menjadi tren di Eropa dan Amerika Latin ini memiliki harga yang cukup tinggi, di tingkat petani harganya mencapai Rp 8.000 hingga Rp 9.000 per kilogram.
Sebelumnya, Luki juga sempat diundang ke Terengganu, Malaysia, oleh sebuah perusahaan yang bergerak di bidang agribisnis.

Di sana, Luki didapuk sebagai ahli dan diminta berbagi pengalaman di bidang pertanian di hadapan pejabat kementerian pertanian, pejabat otoritas setempat, serta para doktor dan profesor dari universitas setempat.

Selain itu, Luki juga diminta berbagi pengalaman soal konsep biodynamic, ekowisata, inovasi pertanian dan penerapan teknologi yang selama ini diterapkan di kebunnya.

Jagung pelangi atau dikenal dengan istilah glas gem corn merupakan jagung asli asal Amerika yang pertama kali dikembangkan seorang petani setempat keturunan suku Indian.

Jagung yang punya banyak varian warna ini kembali banyak diperbincangkan, setelah seorang petani asal Cianjur, Jawa Barat, Luki Lukmanulhakim sukses membudidayakannya.

Dari empat warna benih yang dibelinya secara online itu, jagung yang ditanam Luki mampu menghasilkan 12 hingga 20 varian warna baru.

Jagung-jagung tersebut mulai dari warna kuning corak kehitam-hitaman, biru tua, berwarna seperti mutiara, biru tua, hingga mirip motif batik.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Masa Tenang Pilkada, Kepala Daerah di Jateng Diminta Tak Politisasi Program Pemerintah

Masa Tenang Pilkada, Kepala Daerah di Jateng Diminta Tak Politisasi Program Pemerintah

Regional
Suami Pulang Mabuk, Wanita Ini Aniaya dengan Kapak hingga Tewas

Suami Pulang Mabuk, Wanita Ini Aniaya dengan Kapak hingga Tewas

Regional
Perjuangan Dokter Ririn Rawat Pasien Covid-19: Lihat Pasien Sembuh, Itu Sebuah Kepuasan...

Perjuangan Dokter Ririn Rawat Pasien Covid-19: Lihat Pasien Sembuh, Itu Sebuah Kepuasan...

Regional
Ada 74 Klaster Keluarga di Sleman Selama 2 Bulan Terakhir

Ada 74 Klaster Keluarga di Sleman Selama 2 Bulan Terakhir

Regional
Respons Pemkab Gresik Usai Video Keranda Jenazah Dihanyutkan Menyeberangi Sungai Viral

Respons Pemkab Gresik Usai Video Keranda Jenazah Dihanyutkan Menyeberangi Sungai Viral

Regional
Ada Siswa Positif Covid-19, Rencana Sekolah Tatap Muka di Jateng Terancam Ditunda

Ada Siswa Positif Covid-19, Rencana Sekolah Tatap Muka di Jateng Terancam Ditunda

Regional
Mobil Milik Seorang Dokter Tiba-tiba Terbakar di Parkiran RS Pekanbaru

Mobil Milik Seorang Dokter Tiba-tiba Terbakar di Parkiran RS Pekanbaru

Regional
Dirilis KPK sebagai Calon Wakil Kepala Daerah Terkaya, Muhidin: Alhamdulillah

Dirilis KPK sebagai Calon Wakil Kepala Daerah Terkaya, Muhidin: Alhamdulillah

Regional
Tertular dari Dosen, 48 Anak dan Pengurus Panti Asuhan Positif Covid-19

Tertular dari Dosen, 48 Anak dan Pengurus Panti Asuhan Positif Covid-19

Regional
Keluarga Mengamuk dan Tolak Pemakaman Pasien Corona Sesuai Prosedur Covid-19

Keluarga Mengamuk dan Tolak Pemakaman Pasien Corona Sesuai Prosedur Covid-19

Regional
Pengemudi 'Speedboat' yang Tabrakan di Musi Banyuasin Ditemukan Tewas

Pengemudi "Speedboat" yang Tabrakan di Musi Banyuasin Ditemukan Tewas

Regional
15 ASN Pemkab Ponorogo Positif Covid-19

15 ASN Pemkab Ponorogo Positif Covid-19

Regional
Intensitas Kegempaan Gunung Merapi Minggu Ini Lebih Rendah

Intensitas Kegempaan Gunung Merapi Minggu Ini Lebih Rendah

Regional
Video Hoaks Aliran Lahar Dingin Gunung Semeru Beredar di Medsos

Video Hoaks Aliran Lahar Dingin Gunung Semeru Beredar di Medsos

Regional
Tambah 3 Orang, Kini Ada 5 Anggota DPRD Lamongan Positif Covid-19

Tambah 3 Orang, Kini Ada 5 Anggota DPRD Lamongan Positif Covid-19

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X