Kisah Lansia yang Jadi Penyemangat di Panti Jompo hingga Mengagumi Sosok Risma

Kompas.com - 20/08/2019, 11:08 WIB
Yuli Herowati (67), lansia penghuni UPTD Griya Werdha mengisi aktivitasnya dengan membaca buku di Pojok Baca Griya Werdha, Minggu (18/8/2019). Griya Werdha merupakan salah satu panti jompo milik Pemerintah Kota Surabaya yang berada di kawasan Jambangan, Surabaya. KOMPAS.COM/GHINAN SALMANYuli Herowati (67), lansia penghuni UPTD Griya Werdha mengisi aktivitasnya dengan membaca buku di Pojok Baca Griya Werdha, Minggu (18/8/2019). Griya Werdha merupakan salah satu panti jompo milik Pemerintah Kota Surabaya yang berada di kawasan Jambangan, Surabaya.

SURABAYA, KOMPAS.com - Lagu kebangsaan Indonesia Raya terdengar menggema di halaman Gedung Unit Pelaksana Teknis Dinas (UPTD) Griya Werdha, salah satu panti jompo di kawasan Jambangan yang dikelola Pemerintah Kota Surabaya, Jawa Timur.

Sore itu, Minggu (18/8/2019), ratusan orang yang sudah lanjut usia ( lansia) dengan suara lantangnya turut menyanyikan lagu ciptaan Wage Rudolf Soepratman secara bersamaan.

Di panti itu, pengelola membuat bazar dengan aneka menu makanan untuk memperingati Hari Ulang Tahun (HUT) ke-74 Republik Indonesia.

Di balik kemeriahan itu, ada satu kisah menarik yang datang dari salah seorang lansia.

Meski usianya sudah renta, ia tanpa kenal lelah selalu berusaha memberdayakan dirinya sendiri dan sesama lansia di sana.

Kendati ada banyak anggapan bahwa panti jompo adalah tempat "pembuangan", ia menolak bersedih hati dengan hanya meratapi nasib hidupnya yang kelam.

Adalah Yuli Herowati (67), perempuan yang memiliki semangat tinggi dan selalu ingin produktif di usia senja.

Ia memaklumi bahwa masih banyak lansia lainnya yang sudah tidak memiliki semangat untuk hidup.

Menurut dia, dunia para lansia memang berbeda dengan orang-orang yang berusia jauh lebih muda.

"Tapi kita harus punya semangat, karena kehidupan mesti jalan terus. Dalam hatinya harus yakin, aku bisa, aku mampu. Kita hidup harus bersosialisasi, bukan malah menutup diri, banyak melamun. Itu justru membuat sakit itu meningkat," kata Yuli, mengawali perbincangan dengan Kompas.com.

Ia menyampaikan, orang seusianya memang cenderung merasa tidak punya teman dan ditinggalkan keluarga. Namun, tidak demikian dengan Yuli.

Ia lebih memilih mengisi kehidupan sehari-harinya untuk kegiatan-kegiatan positif dan bermanfaat.

Yuli pun bercerita bahwa dia senang bila ada beberapa komunitas yang datang memberikan pelatihan, seperti belajar merajut dan pelatihan lainnya.

Karena semangatnya itu, Yuli bahkan dipercaya menjadi kader untuk membantu para lansia di Posyandu Lansia hingga membimbing anak-anak Pendidikan Anak Sekolah Dini (PAUD), yang letaknya bersebelahan dengan UPTD Griya Werdha.

"Di posyandu saya membantu mbah-mbahnya (para lansia) nimbang. Membantu sesama teman-teman lansia. Kadang ada yang enggak bisa jalan. Kadang ada juga mbah yang tertutup, itu seharusnya tidak membuat kita terpuruk. Tapi karena Beliaunya sendiri yang merasa begitu, ya akhirnya beneran," ujar Yuli.

Kegiatan selama di PAUD dia isi dengan membantu para guru di sana, dengan membimbing anak-anak PAUD yang berjumlah 25 orang.

Bantuan yang ia berikan disesuaikan dengan kemampuannya.

Misalnya, membantu menempelkan gambar, mewarnai, hingga mendongengkan cerita.

Yuli pun merasa senang dan tidak lagi kesepian, meski hidup seorang diri.

"Aku di PAUD seminggu cuma tiga kali, Selasa, Kamis dan Jumat. Kita merasa ada sedikit hiburan, jadi katakanlah anak-anak itu cucu buat kita, dan mereka itu masih perlu pendekatan," kata Yuli.

Di PAUD tersebut, Yuli ditemani dua lansia lainnya. Yuli mengaku memang diminta oleh pihak panti untuk ikut membantu dan membimbing mereka.

"Bahwa kita atau mbah-mbah itu juga bisa memberikan sedikit pembelajaran," kata Yuli.

Cara pendekatan Yuli kepada anak-anak PAUD itu dilakukan memberikan apa pun yang disukai anak-anak.

Dengan begitu, anak-anak menjadi dekat dan tidak canggung dengan orang tua seperti dirinya.

Sebagai contoh, sebelum makan, anak-anak PAUD itu dipandu oleh Yuli untuk berdoa terlebih dahulu. Kemudian, Yuli dengan semangat juga mengajari anak-anak itu mewarnai.

Kesukaan Yuli pada anak kecil membuat ia dengan sukarela memberikan bentuk perhatian kepada anak-anak tersebut.

"Dari segi itu kita tahu bahwa anak-anak memang perlu diperhatikan dengan betul. Kasihan kalau besok-besok tidak tahu apa-apa. Karena ada tipe orang, 'ah, sudah biarkan  main-main sendiri'. Saya bilang jangan seperti itu, kasihan. Kita orang tua, harus merasa bertanggung jawab," kata dia.

Selama membantu membimbing anak-anak PAUD hingga memberdayakan sesama lansia di Posyandu Lansia, Yuli pun sempat dibukakan rekening bank.

Meski begitu, ia tidak punya niat mendapat bayaran apa pun. Kegiatan yang ia lakukan selama di PAUD dan Posyandu Lansia datang atas rasa kepedulian dengan sesama.

"Kita juga tidak meminta dana, justru kalau bisa kita itu produktif dan kita masih mampu membuatkan sabun cuci tangan, bros, dan lain-lain," tutur Yuli.

Selama di panti jompo itu, Yuli juga cukup aktif membantu sesama lansia lainnya dengan menyiapkan makanan, lantaran jumlah petugas di Griya Werdha terbatas.

Ia pun dengan sigap menyiapkan makanan agar para lansia lainnya tetap bisa makan tepat waktu dan tidak sampai terlambat makan.

Kepedulian untuk sesama lansia

Hal yang mendorong Yuli tetap memiliki semangat hidup dilatarbelakangi ketika dirinya melihat banyak lansia yang cenderung tertutup dan tidak tahu apa yang harus dikerjakan.

Terkadang ada lansia yang ingin mengerjakan sesuatu, namun tidak tahu harus memulai dari mana. Bahkan, ada lansia yang suka melamun dan tidak memiliki gairah hidup sampai kesurupan.

"Banyak yang merasa hidup tertekan. Tapi dari sini lah saya selalu memberikan semangat dan gairah pada orang-orang yang seperti itu. Misalkan ketika tidak pernah dijenguk keluarga atau jarang dijenguk, langsung down. Tapi selalu saya beri semangat terus," ucap Yuli.

Ia mengaku tidak selalu mengobrol dengan setiap orang. Tetapi, saat melihat lansia lain dirundung masalah, ia langsung memberikannya semangat.

Menurut dia, ada beberapa orang yang sering merasa diri sudah tidak dianggap lagi lantaran tak pernah dijenguk sama sekali oleh keluarganya.

Yuli memahami dan ikut merasakan hal itu. Sebab, kesedihan yang dialami para lansia itu juga ia alami. Namun, ia berusaha menghilangkan perasaan sedih itu dengan kegiatan-kegiatan positif.

"Tapi terkadang orangnya, mbah-mbah itu tidak mau ikut seperti itu (berkegiatan). Memang membangunkan semangat dan gairah agar kita tidak selalu merasa terpuruk dan sendiri itu susah," kata dia.

Terbiasa mandiri

Alasan lain yang membuat Yuli tetap semangat adalah ia terbiasa hidup sendiri. Meski pada usianya yang sudah menginjak hampir kepala tujuh itu, ia belum pernah menikah.

Ia pun merasa hidup seorang diri telah menjadi kebiasaan. Yang ia pikirkan hanya bekerja, bekerja, dan bekerja, sehingga ia mendapatkan apa yang ia mau, termasuk semangat hidup.

Sebelum berada di UPTD Griya Werdha, ia pernah dititipkan oleh saudara dan keponakannya yang berada di Sidoarjo, di salah satu panti jompo di Malang, Jawa Timur.

Namun, karena rasa sungkan, ia akhirnya pindah ke Griya Werdha pada tahun 2016 lalu. Sebab, keponakannya sampai harus urunan setiap bulan, untuk membayar uang bulanan senilai Rp 2 juta ke pihak panti jompo di Malang tersebut.

Bahkan, keluarga dan saudaranya saat ini tidak tahu keberadaan dirinya sampai sekarang. Itu sebabnya, ia tidak pernah dijenguk sanak keluarga selama berada di Griya Werdha.

"Saya orangnya tidak mau nggandoli, enggak mau merepotkan orang lain," tutur Yuli.

Yuli Herowati (67), lansia penghuni UPTD Griya Werdha mengisi aktivitasnya dengan membaca buku di Pojok Baca Griya Werdha, Minggu (18/8/2019). Griya Werdha merupakan salah satu panti jompo milik Pemerintah Kota Surabaya yang berada di kawasan Jambangan, Surabaya.KOMPAS.COM/GHINAN SALMAN Yuli Herowati (67), lansia penghuni UPTD Griya Werdha mengisi aktivitasnya dengan membaca buku di Pojok Baca Griya Werdha, Minggu (18/8/2019). Griya Werdha merupakan salah satu panti jompo milik Pemerintah Kota Surabaya yang berada di kawasan Jambangan, Surabaya.
Kagumi sosok Risma

Di balik kepeduliannya terhadap sesama lansia itu, Yuli ternyata mengagumi sosok Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini yang dinilai punya kepedulian terhadap lansia.

Sosok Risma yang dikenal sebagai pekerja keras itu telah membentuk karakter Yuli menjadi seperti saat ini.

Meski hidup seorang diri dan tinggal di panti jompo, ia tetap memikirkan teman sesama lansia untuk tetap memiliki semangat.

"Saya merasa hidup itu seperti itu harus tegar. Kan (Ibu Risma) tidak pernah Beliau itu malas-malasan. Kayaknya waktunya itu untuk bekerja. Kita kalau bisa seperti itu lah, kita jangan sedikit-sedikit mengeluh. Kita harus membuat semuanya itu hidup gitu loh," kata Yuli.

Menurut Yuli, apabila hidup hanya diisi dengan bermalas-malasan, orang hanya akan sekadar hidup dan tidak bisa memaknai arti kehidupan.

Hobi baca tulis

Selain aktif membantu membimbing anak-anak PAUD dan menjadi kader Posyandu Lansia, aktivitas lain yang selalu dijalani Yuli adalah membaca buku.

Ia pun rutin mendatangi ruang Pojok Baca Griya Werdha yang disediakan pihak pengelola panti jompo tersebut.

Ruang baca itu juga sekaligus menjadi tempat kebaktian bagi penghuni lansia yang beragama Nasrani.

"Saya suka membaca, dengan membaca itu saya bisa tahu banyak hal," kata Yuli.

Yuli bahkan memiliki beberapa koleksi buku bacaan anak. Buku-buku tersebut akan ia kumpulkan dan akan dibawa untuk anak-anak PAUD.

Ia ingin anak-anak PAUD tersebut memiliki hobi membaca, dengan harapan bisa membentuk karakter anak-anak tersebut dengan baik.

"Biar mereka itu suka baca. Soalnya saya pernah ketemu orang yang serba bisa. Apa yang dia lakukan saat kecil hingga dewasa, ternyata banyak baca buku," tuturnya.

Yuli bercerita bahwa panti jompo tersebut pernah didatangi beberapa mahasiswa dari sejumlah perguruan tinggi ternama di Jawa Timur.

Ia pun sempat diwawancarai tentang kehidupannya di panti jompo tersebut.

Setelah melayani wawancara, ia merasa senang ketika mahasiswa tersebut memberinya buku bacaan.

Saat bertemu mahasiswa itu, Yuli juga diminta mahasiswa membacakan puisi. Dengan senang hati, ia pun membacakannya di hadapan mahasiswa itu.

Sampai akhirnya, Yuli membuat tulisan dan ia berikan kepada sejumlah mahasiswa tersebut.

Berikut catatan tulisan tangan Yuli untuk sejumlah mahasiswa itu:

Cucu-cucuku, masih terlintas wajah-wajah imut penuh dengan senyum. Kakek dan nenek hanya bisa mendoakan supaya kamu bisa menggapai cita-citamu.

Melangkah ke depan jadi dambaan orang tua.

Jadikan hidup itu untuk membuat bangga orangtua, untuk almamatermu.

Dekatlah dengan Tuhanmu, maka kamu akan mendapatkan yang ingin kamu dapatkan...

Baca tentang


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ganjar Soal Konser Dangdut di Tegal: Kebangetan, Apalagi Dilakukan Pemimpin

Ganjar Soal Konser Dangdut di Tegal: Kebangetan, Apalagi Dilakukan Pemimpin

Regional
Kalap, Pria Ini Tusuk Selingkuhan Istrinya dengan Badik hingga Tewas

Kalap, Pria Ini Tusuk Selingkuhan Istrinya dengan Badik hingga Tewas

Regional
Cerita Pria yang Dituduh Mencuri, Ditahan dan Disiksa hingga Dihukum Secara Tidak Adil

Cerita Pria yang Dituduh Mencuri, Ditahan dan Disiksa hingga Dihukum Secara Tidak Adil

Regional
TKI Parti Liyani Menang Lawan Bos Bandara Changi, Keluarga: Kami Bersyukur kepada Allah

TKI Parti Liyani Menang Lawan Bos Bandara Changi, Keluarga: Kami Bersyukur kepada Allah

Regional
Fakta Meninggalnya Suami Bupati Bogor, Pengobatan Kanker Terhambat karena Pandemi Covid-19

Fakta Meninggalnya Suami Bupati Bogor, Pengobatan Kanker Terhambat karena Pandemi Covid-19

Regional
Bupati dan Wakilnya Sama-sama Ikut Pilkada Rembang, Ini Nomor Urutnya

Bupati dan Wakilnya Sama-sama Ikut Pilkada Rembang, Ini Nomor Urutnya

Regional
Sederet Fakta Konser Dangdut Hajatan Wakil Ketua DPRD Tegal, Ilegal dan Polisi Tak Berani Bubarkan

Sederet Fakta Konser Dangdut Hajatan Wakil Ketua DPRD Tegal, Ilegal dan Polisi Tak Berani Bubarkan

Regional
KontraS Tagih Janji Gubernur Sumut soal Penyelesaian Konflik Agraria

KontraS Tagih Janji Gubernur Sumut soal Penyelesaian Konflik Agraria

Regional
Pertamina Hulu Kaltim Klaster Baru Covid-19 di Balikpapan, 109 Pekerja Positif Corona

Pertamina Hulu Kaltim Klaster Baru Covid-19 di Balikpapan, 109 Pekerja Positif Corona

Regional
9 Mahasiswa Peserta Aksi Hari Tani Nasional di Makassar Ditahan, Ini Alasan Polisi

9 Mahasiswa Peserta Aksi Hari Tani Nasional di Makassar Ditahan, Ini Alasan Polisi

Regional
[POPULER NUSANTARA] Polisi Relawan Meninggal karena Corana | Jefri Dibunuh gara-gara Judi Game Online

[POPULER NUSANTARA] Polisi Relawan Meninggal karena Corana | Jefri Dibunuh gara-gara Judi Game Online

Regional
Ajakan Makan Malam, Berakhir dengan Pembunuhan...

Ajakan Makan Malam, Berakhir dengan Pembunuhan...

Regional
Tertipu di Malaysia, Syamsuddin 8 Hari Jalan Kaki Menyusuri Hutan Krayan, Berbekal Air, Garam, Vetsin

Tertipu di Malaysia, Syamsuddin 8 Hari Jalan Kaki Menyusuri Hutan Krayan, Berbekal Air, Garam, Vetsin

Regional
Sesaat Sebelum Tewas Dibunuh, Ibu Ini Menelepon Anaknya, Ternyata Dibunuh Oleh Suami Siri

Sesaat Sebelum Tewas Dibunuh, Ibu Ini Menelepon Anaknya, Ternyata Dibunuh Oleh Suami Siri

Regional
Adik Parti Liyani: Dia Pernah Telepon Mengabari Sedang Punya Kasus dan Minta Doa

Adik Parti Liyani: Dia Pernah Telepon Mengabari Sedang Punya Kasus dan Minta Doa

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X