Pendaki Gunung Rinjani Diminta Bersabar

Kompas.com - 13/04/2019, 19:30 WIB
Goni, salah seorang pendaki Gunung Rinjani asal Lombok Timur, foto diambil sebelum gempa pada tahun 2017 lalu. handoutGoni, salah seorang pendaki Gunung Rinjani asal Lombok Timur, foto diambil sebelum gempa pada tahun 2017 lalu.

MATARAM, KOMPAS.com - Para pendaki Gunung Rinjani diminta bersabar untuk sementara waktu karena jalur pendakian menuju puncak Taman Nasional Gunung Rinjani (TNGR) masih dalam perbaikan sampai saat ini.

Walau diberitakan sebelumnya, pendakian Gunung Rinjani rencana akan dibuka pada pada awal bulan April 2019 ini, hal itu batal akibat gempa susulan yang bermagnitudo 5,8 pada Minggu (17/3/2019).

Kepala Balai Taman Nasional Gunung Rinjani (BTNGR) Sudiyono, menyebutkan, pihaknya telah melakukan survei terhadap lokasi jalur pendakian pada tanggal 16 Maret, dan kondisi jalur pendakian masih rawan terhadap dampak gempa.

"Kami sedang dalam tahap survei, kondisi saat ini masih rawan terhadap dampak gempa," ungkap Sudiyono melalui sambungan telepon, Jumat (12/4/2019).

Dari hasil survei jalur pendakian melalui Sembalun, Lombok Timur, Sudiyono menyebutkan, saat ini pihaknya masih belum menemukan sumber air dan beberapa jalur harus diperbaiki,

"Kondisi sementara saat ini kami belum menemukan sumber air, perbaikan MCK, dan beberapa jalur harus disempurnakan" Kata Sudiyono.

Sementara itu, kondisi jalur pendakian melalui Senaru Lombok Utara, tidak kalah jauhnya dengan kondisi jalur Sembalun.

"Di Senaru, kondisinya hampir sama. Jalurnya masih perlu disempurnakan," ungkap Sudiyono.

Sampai sejauh ini, pendakian melalui jalur Sembalun maupun Senaru hanya bisa sampai Pelawangan (Pos 3).

Sedangkan dua jalur lainnya, yakni jalur Aik Berik yang berada Lombok Tengah dan jalur Tembanun yang berada di Lombok Timur juga masih ditutup dengan alasan pemulihan ekosistem.

"Dua jalur lainnya, Aik Berik dengan Tembanun, masih ditutup untuk menjaga ekosistem," tambah Sudiyono.

Sudiyono menuturkan, kendala yang dihadapi saat saat melakukan perbaikan jalur yaitu, faktor cuaca dan belum adanya tenaga teknis.

"Kendala kami di lapangan, selain faktor cuaca ekstrem, juga keterbatasan tenaga teknis, seperti ahli geologi, fulkanologi dan mitigasi bencana," ungkap Sudiyono.

Sudiyono lalu berpesan kepada pelaku wisata dan calon wisatawan TNGR agar bersabar untuk waktu yang belum bisa ditentukan karena pihaknya saat ini sedang berusaha untuk membuka jalur pendakian dengan mempertimbangkan keamanan dan kenyamanan.

"Kami mohon maaf, saat ini belum bisa membuka jalur pendakian. Kepada wisatawan, agar bersabar dulu karena kami sedang berusaha untuk memperbaiki agar dalam kunjungannya merasa aman dan nyaman," tutur Sudiyono.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kasus Covid-19 di Yogya Melonjak, Sultan HB X Soroti Perilaku Masyarakat

Kasus Covid-19 di Yogya Melonjak, Sultan HB X Soroti Perilaku Masyarakat

Regional
'Tracing' Alumni Asal Kamboja, UGM Temukan 3 Orang Positif Covid-19

"Tracing" Alumni Asal Kamboja, UGM Temukan 3 Orang Positif Covid-19

Regional
Kronologi Dua Bocah Perempuan Hilang di Hutan, Pamit Cari Sagu, Sudah Sepekan Belum Ditemukan

Kronologi Dua Bocah Perempuan Hilang di Hutan, Pamit Cari Sagu, Sudah Sepekan Belum Ditemukan

Regional
10 Pegawai Kantor di Sukabumi Positif Covid-19

10 Pegawai Kantor di Sukabumi Positif Covid-19

Regional
4 Bulan Zona Hijau, Rokan Hilir Masuk Zona Merah Covid-19

4 Bulan Zona Hijau, Rokan Hilir Masuk Zona Merah Covid-19

Regional
Bersiap Kedatangan Jokowi, Babel Akan Pamerkan Keberhasilan Bendungan

Bersiap Kedatangan Jokowi, Babel Akan Pamerkan Keberhasilan Bendungan

Regional
Ini Kontak yang Bisa Dihubungi Korban Fetish Kain Jarik, Kerahasiaan Dijamin

Ini Kontak yang Bisa Dihubungi Korban Fetish Kain Jarik, Kerahasiaan Dijamin

Regional
Terungkap, Gajah Sumatera Ditembak dengan Senjata Laras Panjang

Terungkap, Gajah Sumatera Ditembak dengan Senjata Laras Panjang

Regional
Dapat Dukungan dari Gerindra, Gibran Bakal Sowan ke Prabowo di Jakarta

Dapat Dukungan dari Gerindra, Gibran Bakal Sowan ke Prabowo di Jakarta

Regional
Tepergok Bawa Sabu Pesanan Suami Saat Besuk, Wanita Ini Nekat Lempar Barang Bukti

Tepergok Bawa Sabu Pesanan Suami Saat Besuk, Wanita Ini Nekat Lempar Barang Bukti

Regional
Usaha Karaoke Masih Ditutup, Wali Kota Ambon: Nyanyi Tidak Bisa Pakai Masker

Usaha Karaoke Masih Ditutup, Wali Kota Ambon: Nyanyi Tidak Bisa Pakai Masker

Regional
Kabupaten Pesisir Selatan Protes Disebut Zona Kuning Covid-19

Kabupaten Pesisir Selatan Protes Disebut Zona Kuning Covid-19

Regional
Pamit Cari Sagu, Dua Anak Perempuan Hilang di Dalam Hutan

Pamit Cari Sagu, Dua Anak Perempuan Hilang di Dalam Hutan

Regional
Pasangan Suami Istri Tewas Dibunuh Rekan Bisnis, Pelaku: Korban Menuduh Saya Maling

Pasangan Suami Istri Tewas Dibunuh Rekan Bisnis, Pelaku: Korban Menuduh Saya Maling

Regional
Guru SMP Meninggal Positif Covid-19, Sempat Datangi Sekolah dan Berinteraksi dengan Rekan Kerja

Guru SMP Meninggal Positif Covid-19, Sempat Datangi Sekolah dan Berinteraksi dengan Rekan Kerja

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X