Terus Didampingi, Korban Banjir Sentani Masih Trauma

Kompas.com - 05/04/2019, 18:24 WIB
Masyarakat di Kampung Ayapo, Distrik Sentani Timur, Kabupaten Jayapura, Papua, yang sedang mengungsi di Gereja GKI Elim Ayapo. Kampung mereka terendam air Danau Sentani yang meluap hingga 2 meter KOMPAS.com/Dhias SuwandiMasyarakat di Kampung Ayapo, Distrik Sentani Timur, Kabupaten Jayapura, Papua, yang sedang mengungsi di Gereja GKI Elim Ayapo. Kampung mereka terendam air Danau Sentani yang meluap hingga 2 meter

JAYAPURA, KOMPAS.com - Memasuki minggu ketiga pascabencana banjir Sentani, Kabupaten Jayapura, Papua, para korban yang masih mengungsi terus mendapat pendampingan psikologis dari berbagai pihak.

Bagi para remaja hingga orang tua, pendampingan dilakukan oleh Tim Trauma Healing Sinode GKI Tanah Papua.

"Pengungsi masih trauma karena banjir bandang begitu tiba-tiba dan kehilangannya banyak sekali. Karena itu seminggu dua kali kami melakukan kunjungan untuk bisa menolong dan memberikan kekuatan kepada korban," ujar Pendeta Dora Balubun, Kordinator Keadilan, Perdamaian dan Keutuhan Ciptaan (KPKC) Sinode GKI Tanah Papua, di Sentani, Jumat (5/4/2019).

Baca juga: Langkah Pemerintah untuk Meminimalisir Risiko Banjir Bandang Susulan di Jayapura

Untuk mengembalikan psikologis pengungsi, terang Dora, harus dilakukan secara perlahan.

Menurut dia, setidaknya butuh waktu tiga bulan untuk dapat memulihkan kondisi kejiwaan para korban bencana.

Para relawan dari Sinode GKI Tanah Papua turun ke semua posko pengungsian karena warga jemaat mereka yang paling banyak menjadi korban bencana banjr bandang pada 16 Maret 2019.

"Karena itu pendeta-pendeta turun untuk tidak hanya menolong, tetapi juga melakukan percakapan pastoral untuk trauma healing. Seharusnya setiap hari kita ada dengan mereka untuk melihat perkembangan psikologis korban dan supaya mereka bisa menerima situasi yang ada," tuturnya.

Pendeta Dora menyebut relawan dari Sinode GKI akan fokus memberikan pendampingan selama tiga sampai enam bulan walau para korban sudah di relokasi. Hal ini dilakukan untuk memberikan mereka penguatan.

"Untungnya GKI punya tim trauma healing dan kini kami sedang memberikan pelatihan kepada para pendeta agar mereka bisa lebih intens memberikan pendampingan," katanya.

Baca juga: Pemerintah Tanggung Kebutuhan Korban Banjir Jayapura di Pengungsian

Kondisi berbeda ditunjukan oleh anak-anak korban banjir Sentani yang ada di pengungsian dan biasa diberikan pendampingan trauma healing oleh relawan dari Wahana Visi Indonesia.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pelaku Beli Alat untuk Membunuh Saat Bersama Korbannya, Polisi: Korban Tak Tahu

Pelaku Beli Alat untuk Membunuh Saat Bersama Korbannya, Polisi: Korban Tak Tahu

Regional
Dalam Dua Hari, Kota Tegal Temukan 64 Kasus Baru Positif Covid-19

Dalam Dua Hari, Kota Tegal Temukan 64 Kasus Baru Positif Covid-19

Regional
Dedi Mulyadi: Jangan Sampai Pulau Komodo Berubah Jadi Pulau Mang Dodo

Dedi Mulyadi: Jangan Sampai Pulau Komodo Berubah Jadi Pulau Mang Dodo

Regional
Mengolah Cacing Merah Jadi Pundi-pundi Rupiah, Kisah Petani Desa Rejosari Riau (2)

Mengolah Cacing Merah Jadi Pundi-pundi Rupiah, Kisah Petani Desa Rejosari Riau (2)

Regional
Ganjar Sebut Pertemuan dengan Ridwan Kamil Bahas Kegiatan Pramuka

Ganjar Sebut Pertemuan dengan Ridwan Kamil Bahas Kegiatan Pramuka

Regional
Mengolah Cacing Merah Jadi Pundi-pundi Rupiah, Kisah Petani Desa Rejosari Riau (1)

Mengolah Cacing Merah Jadi Pundi-pundi Rupiah, Kisah Petani Desa Rejosari Riau (1)

Regional
Kisah di Balik Balita yang Kerap Bilang 'Maaf', Orangtua Dipenjara, Trauma Dianiaya Paman dan Bibi

Kisah di Balik Balita yang Kerap Bilang "Maaf", Orangtua Dipenjara, Trauma Dianiaya Paman dan Bibi

Regional
Hari Pertama Operasi Zebra Lodaya 2020 di Cianjur, Sasar Warga yang Tak Pakai Masker

Hari Pertama Operasi Zebra Lodaya 2020 di Cianjur, Sasar Warga yang Tak Pakai Masker

Regional
Wali Kota Madiun Izinkan SD, SMP dan SMA Gelar KBM Tatap Muka

Wali Kota Madiun Izinkan SD, SMP dan SMA Gelar KBM Tatap Muka

Regional
Libur Panjang, Pemeriksaan Kendaraan di Puncak Akan Diperketat

Libur Panjang, Pemeriksaan Kendaraan di Puncak Akan Diperketat

Regional
Sensasi Berkeliling Danau Laut Tawar di Dataran Tinggi Aceh Tengah

Sensasi Berkeliling Danau Laut Tawar di Dataran Tinggi Aceh Tengah

Regional
Kurang dari 7 Jam, Pembunuh Pedagang Pakaian di Kudus Berhasil Ditangkap

Kurang dari 7 Jam, Pembunuh Pedagang Pakaian di Kudus Berhasil Ditangkap

Regional
Pengakuan Pemandu Karaoke yang Pingsan Dipukuli Usai Menolak Diantar Pulang Tamu: Kami Baru Kenal

Pengakuan Pemandu Karaoke yang Pingsan Dipukuli Usai Menolak Diantar Pulang Tamu: Kami Baru Kenal

Regional
[POPULER NUSANTARA] Pernikahan Siswi SMP di Lombok | Puluhan Rumah Rusak akibat Gempa M 5,9 Pangandaran

[POPULER NUSANTARA] Pernikahan Siswi SMP di Lombok | Puluhan Rumah Rusak akibat Gempa M 5,9 Pangandaran

Regional
Debat Pilgub Jambi, Walhi Sebut Semua Cagub Beri Karpet Merah untuk Investor Tambang

Debat Pilgub Jambi, Walhi Sebut Semua Cagub Beri Karpet Merah untuk Investor Tambang

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X