Rusak Kursi Bergambar Caleg, Kades Dilaporkan ke Polisi

Kompas.com - 14/01/2019, 19:07 WIB
Warga Desa Jatiayu, Kecamatan Karangmojo, Gunungkidul, Yogyakarta, Mendatangi Mapolres Gunungkidul untuk melaporkan Kades Jatiayu, Giyono, terkait perusakan Kursi, Senin (14/1/2019) siangKOMPAS.com/MARKUS YUWONO Warga Desa Jatiayu, Kecamatan Karangmojo, Gunungkidul, Yogyakarta, Mendatangi Mapolres Gunungkidul untuk melaporkan Kades Jatiayu, Giyono, terkait perusakan Kursi, Senin (14/1/2019) siang


YOGYAKARTA,KOMPAS.com-Adanya perusakan gambar caleg pada kursi milik Rukun Tetangga (RT) oleh Kepala Desa Jatiayu, Kecamatan Karangmojo, Kabupaten Gunungkidul, Yogyakarta, akhir tahun lalu dilaporkan ke pihak kepolisian Senin (14/1/2019).

Ketua RT 01 Desa Jatiayu Sulardiono mengatakan, dirinya bersama beberapa orang warga melaporkan perusakan yang dilakukan Kades Jatiayu, Giyono pada Minggu (29/12/2018) lalu, ke Polres Gunungkidul.

Menurut dia, saat itu kursi milik RT digunakan oleh salah seorang warga yang menggelar hajatan.

Saat itu, kursi belum lama disewa oleh warga lainnya untuk acara di salah satu caleg DPRD DIY dan terdapat stiker caleg.

Diduga merasa tidak suka, Giyono mencopot gambar itu menggunakan pisau dan membanting kursi di hadapan warga.

"Kursinya kan tidak harus dirusak, kursi dibanting hingga rusak dan ada bekas sayatan-sayatan pisau di bagian yang tertempel gambar caleg," katanya di Mapolres Gunungkidul, Senin.

Atas laporannya ini, ia menyerahkan sepenuhnya kasus ini kepada pihak kepolisian.

"Mudah-mudahan diproses dengan adil," ucap Sulardiono.

Baca juga: Bawaslu Terima Laporan Dugaan Perusakan Alat Peraga Kampanye Tina Toon

Dihubungi terpisah, Caleg DPRD DIY dari Partai Gerindra Purwanto menambahkan, pihaknya juga melaporkan kasus ini ke Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) Gunungkidul.

Sebab, dirinya sudah mencoba mengklarifikasi terkait pencopotan bahan kampanye secara tidak hormat dan di depan umum.

"Sebenarnya kami sudah mencoba mengklarifikasi, namun malah ditantang agar melaporkan kasus ini. Intinya pelaku merasa tidak bersalah atas perusakan tersebut," ujar anggota DPRD Gunungkidul ini.

Selain itu, lanjut dia, dirinya tidak mengetahui siapa yang memasang stiker dirinya.

"Mungkin pada acara tanggal 8 Desember, yaitu acara konsolidasi Partai Gerindra yang dihadiri ratusan kader, mungkin pada acara tersebut ditempeli. Karena saat itu kami hanya sewa tempat dan pemilik tempat meminjam kursi ke RT 01, Dusun Sawahan 13," katanya.

Kepala Desa Jatiayu Giyono mengaku tidak mempermasalahkan laporan ke pihak kepolisian dan Bawaslu. Dirinya pun siap untuk mengklarifikasi, karena sebagai fasilitas umum tidak seharusnya ada gambar calon.

"Warga bersepakat untuk mencopot stiker. Namun ada satu kursi yang stikernya sulit dicopot sehingga harus dikerik menggunakan pisau," katanya.


Terkini Lainnya


Close Ads X