Pemkab Kulon Progo Semakin Perketat Iklan Rokok di Dalam Toko

Kompas.com - 04/12/2018, 11:53 WIB
Display rokok dan iklan rokok berubah wajah di toko Tomira di Kulon Progo. Pemkab Kulon Progo memastikan bahwa ini upaya membatasi iklan dan promosi rokok di wilayahnya yang menerapkan program Kawasan Tanpa Rokok. KOMPAS.com/ DANI JDisplay rokok dan iklan rokok berubah wajah di toko Tomira di Kulon Progo. Pemkab Kulon Progo memastikan bahwa ini upaya membatasi iklan dan promosi rokok di wilayahnya yang menerapkan program Kawasan Tanpa Rokok.

KULON PROGO, KOMPAS.com - Penerapan Kawasan Tanpa Rokok (KTR) berlaku kian ketat di Kabupaten Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY), sejak di-Perda-kan pada 2014. Salah satu pemberlakuan KTR tersebut berupa larangan iklan maupun promosi rokok di mana pun.

Termasuk hingga iklan dan promosi rokok yang ada dalam toko. Imbas dari larangan promosi itu, pemerintah juga membatasi penampilan vulgar rokok sebagai displai jualan dalam toko.

Sebagai langkah awal, Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Kulon Progo terapkan kebijakan ini pada Toko Milik Rakyat (Tomira) di Jalan Kidhori, Wates. Jalan ini merupakan jalur utama bagi kendaraan antar provinsi.

Baca juga: YLKI Akan Gugat KAI jika Iklan Rokok di Stasiun Tak Juga Dicopot

Tomira sendiri adalah toko dengan basis toko modern berjejaring, seperti Indomaret. Pemkab Kulon Progo mewajibkan toko modern menggandeng koperasi lokal sebelum mendirikan toko berjejaring di wilayah Kulon Progo.

Maka, mereka berubah menjadi Tomira. Produk unggulan lokal dapat angin segar untuk ikut memenuhi Tomira.

Tomira di Jalan Kidori menjual aneka produk layaknya Indomaret. Produk rokok juga dijual di sana, lengkap dengan display, beserta promosi gencarnya. Semua memenuhi sebagian besar dinding di balik meja kasir dan tampak menyolok.

Pemkab pun menutup iklan, promosi rokok di sana, bahkan display rokok diganti selubung bertuliskan imbauan sbb.:

Baca juga: Pajang dan Iklan Rokok Dilarang di Toko-toko Ritel di Depok

"Marilah hidup sehat dan sederhana, utamakan kesehatan (bayar BPJS). Cegah stunting (kerdil) dengan membeli makanan bergizi. Capailah cita-cita melalui pendidikan (bayar sekolah). Sedangkan ROKOK BISA DITUNDA"

"Dengan demikian, anak-anak yang sedang berada di kasir tidak akan melihat rokok. Penutupan display sebagai bagian dari pembatasan iklan niaga atau promosi rokok," kata Hasto Wardoyo, Bupati Kulon Progo, Senin (03/12/2018).

Bupati Hasto memastikan langkah ini bukan larangan menjual produk rokok, melainkan langkah untuk membatasi promosi rokok. Ia mengharapkan toko modern, berjejaring, maupun toko lain pun memberlakukan hal serupa dengan lebih memilih memberi imbauan tentang pola hidup sehat dan hal lain yang lebih produktif.

Baca juga: Ini Alasan KPAI Ngotot soal Larangan Iklan Rokok di Media Penyiaran

"Di sini tersedia rokok, tapi promosinya bukan rokok. Lebih baik memikirkan masalah kesehatan dan pendidikan, misalnya buat bayar sekolah anak," kata Hasto.

Penerapan serupa bakal menular ke daerah lain. Kasubid Penyakit Paru Kronis dan Gangguan Imonologi, Kementerian Kesehatan RI, Theresia Sandra Dyah Ratih mengungkapkan langkah ini bisa menjadi contoh bagi daerah lain se-Indonesia, utamanya yang menerapkan program KTR.

"Saat ini banyak masyarakat yang mengeluh tak bisa membayar premi BPJS tapi bisa membeli rokok. Sama halnya ketika untuk membeli buku atau membayar sekolah," kata dia.

Kebijakan pembatasan iklan dan promosi, menurut Ratih, juga sudah berlangsung di banyak negara lain. Upaya itu dirasa cukup berhasil, di mana daya beli rokok jadi semakin rendah. Pengendalian tembakau dan penyakit menular lain juga dirasa semakin menunjukkan hasil.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pembuangan Limbah Pabrik di Jalanan Cianjur Berpotensi Mencemari DAS Citarum

Pembuangan Limbah Pabrik di Jalanan Cianjur Berpotensi Mencemari DAS Citarum

Regional
Wali Kota Hendi Pastikan Jokowi Akan Tinjau Vaksinasi Tahap 2 di Kota Semarang

Wali Kota Hendi Pastikan Jokowi Akan Tinjau Vaksinasi Tahap 2 di Kota Semarang

Regional
Kasus Covid-19 di Jateng Melandai, Ganjar Minta Upaya 3T Terus Digenjot

Kasus Covid-19 di Jateng Melandai, Ganjar Minta Upaya 3T Terus Digenjot

Regional
Resmikan Tempat Fisioterapi, Wali Kota Hendi Motivasi Penderita Cerebral Palsy

Resmikan Tempat Fisioterapi, Wali Kota Hendi Motivasi Penderita Cerebral Palsy

Regional
KM Fajar Baru 8 Terbakar Saat Bersandar di Pelabuhan Rakyat Sorong, Korban Jiwa Nihil

KM Fajar Baru 8 Terbakar Saat Bersandar di Pelabuhan Rakyat Sorong, Korban Jiwa Nihil

Regional
Kacang Tak Lupa Kulit, Ganjar Sempatkan Diri Sowan ke Rumah Indekos Semasa Kuliah

Kacang Tak Lupa Kulit, Ganjar Sempatkan Diri Sowan ke Rumah Indekos Semasa Kuliah

Regional
'Herlis Memang Pulang Kampung, Tapi Sudah Jadi Mayat'

"Herlis Memang Pulang Kampung, Tapi Sudah Jadi Mayat"

Regional
Kebijakan Wali Kota Hendi Antar Semarang Jadi Pilot Project Pendataan Keluarga

Kebijakan Wali Kota Hendi Antar Semarang Jadi Pilot Project Pendataan Keluarga

Regional
Rehabilitasi Anak-anak Tuli di Purbalingga, Dompet Dhuafa Salurkan Bantuan ABD

Rehabilitasi Anak-anak Tuli di Purbalingga, Dompet Dhuafa Salurkan Bantuan ABD

Regional
Pedagang Pasar di Surakarta Antusias Divaksin, Ganjar OptimistisPercepat Vaksinasi Pedagang Pasar

Pedagang Pasar di Surakarta Antusias Divaksin, Ganjar OptimistisPercepat Vaksinasi Pedagang Pasar

Regional
Kronologi Pria Mabuk Tembak Dada Bocah 8 Tahun yang Sedang Main, Bermula Omongannya Diacuhkan

Kronologi Pria Mabuk Tembak Dada Bocah 8 Tahun yang Sedang Main, Bermula Omongannya Diacuhkan

Regional
Bocah 8 Tahun Diterkam Buaya di Depan Sang Ayah, Jasad Ditemukan Utuh di Dalam Perut Buaya

Bocah 8 Tahun Diterkam Buaya di Depan Sang Ayah, Jasad Ditemukan Utuh di Dalam Perut Buaya

Regional
Wali Kota Tegal Abaikan Saran Gubernur untuk Cabut Laporan, Ganjar: Padahal, Saya Ajak Bicara Sudah 'Siap, Pak'

Wali Kota Tegal Abaikan Saran Gubernur untuk Cabut Laporan, Ganjar: Padahal, Saya Ajak Bicara Sudah "Siap, Pak"

Regional
Ibu yang Dilaporkan Anak ke Polisi: Saya Ketakutan, Saya Mengandung Dia 9 Bulan Tak Pernah Minta Balasan

Ibu yang Dilaporkan Anak ke Polisi: Saya Ketakutan, Saya Mengandung Dia 9 Bulan Tak Pernah Minta Balasan

Regional
[POPULER NUSANTARA] Kajari Gadungan Menginap 2 Bulan di Hotel Tanpa Bayar | Pelajar SMP Daftar Nikah di KUA

[POPULER NUSANTARA] Kajari Gadungan Menginap 2 Bulan di Hotel Tanpa Bayar | Pelajar SMP Daftar Nikah di KUA

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X