Ayu, Pembatik Difabel yang Pernah Bikin Kagum Presiden SBY...

Kompas.com - 13/08/2018, 20:49 WIB
Kompas TV Batik dibuat dengan ketelitian mulai pembuatan sketsa, pencantingan hingga finishing.

Ayu mengatakan pernah mengikuti pameran batik berskala nasional di Jakarta Covention Center (JCC) pada tahun 2012. Selama mengikuti pameran, Ayu selalu menjadi pusat perhatian pengunjung.

Bahkan, Presiden RI waktu itu, Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) dan Ibu Negara Ani Yudhoyono yang hadir dalam pameran itu juga kagum dengan teknik membatik yang dilakukan Ayu dengan menggunakan kaki kanannya.

"Iya, Pak SBY sama Ibu Ani mampir ke stan saya melihat cara saya membatik menggunakan kaki. Beliau pesan sama saya terus semangat, jangan menyerah dan terus berkarya," kenang Ayu.

Dia menambahkan, batik hasil karyanya itu telah dijual ke berbagai daerah di Indonesia, seperti Jakarta, Bandung dan beberapa daerah di Solo dan sekitarnya melalui sistem pameran maupun online. Harganya bervariasi mulai dari Rp 2 juta hingga Rp 15 juta per lembar kain batik.

"Motif batik yang sering saya kerjakan itu kate mas, batik sejati ati dan bersemi bikinan sendiri. Proses pengerjaan membutuhkan waktu tiga hingga empat bulan untuk satu lembar kain," papar perempuan kelahiran Solo.

Baca juga: Kegigihan Ipda Kukuh Kembalikan Kejayaan Batik Indigo Borobudur

Saat ini, Ayu mempunyai keinginan untuk mendirikan galeri batik dan membuka pelatihan membatik di rumahnya.

Ayu pun optimistis dengan kerja keras dan usaha yang dilakukan, apa yang diharapkannya itu akan terwujud.

"Ke depan saya ingin memiliki galeri batik dan buka pelatihan membatik sendiri di rumah. Impian saya ini adalah semata-mata untuk melestarikan batik sebagai warisan budaya," tutur Ayu.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

19 Daerah di Jatim Jadi Zona Kuning Covid-19, Ini Pesan Khofifah untuk Warganya...

19 Daerah di Jatim Jadi Zona Kuning Covid-19, Ini Pesan Khofifah untuk Warganya...

Regional
Lokasi Budidaya Ganja di Polybag Ternyata Rumah Orangtua Mantan Wali Kota Serang

Lokasi Budidaya Ganja di Polybag Ternyata Rumah Orangtua Mantan Wali Kota Serang

Regional
Menengok Belajar Tatap Muka di Cianjur, Protokol Covid-19 Diberlakukan Ketat

Menengok Belajar Tatap Muka di Cianjur, Protokol Covid-19 Diberlakukan Ketat

Regional
Tips Nyaman Pakai Masker dalam Waktu Lama dan Bebas Bau Mulut

Tips Nyaman Pakai Masker dalam Waktu Lama dan Bebas Bau Mulut

Regional
Budidaya 45 Batang Ganja di Polybag Bertahun-tahun, Pria Ini Berdalih untuk Penelitian

Budidaya 45 Batang Ganja di Polybag Bertahun-tahun, Pria Ini Berdalih untuk Penelitian

Regional
Kebakaran Hanguskan 158 Rumah di Jayapura, Kerugian Ditaksir Capai Rp 20 Miliar

Kebakaran Hanguskan 158 Rumah di Jayapura, Kerugian Ditaksir Capai Rp 20 Miliar

Regional
Banjir dan Longsor di Cianjur, 5 Rumah Terendam, Akses Jalan Tertutup

Banjir dan Longsor di Cianjur, 5 Rumah Terendam, Akses Jalan Tertutup

Regional
2 Pejabat di UNS Meninggal karena Covid-19, Punya Riwayat ke Ubud Bali, Kampus 'Lockdown'

2 Pejabat di UNS Meninggal karena Covid-19, Punya Riwayat ke Ubud Bali, Kampus "Lockdown"

Regional
Sekolah Gratis di Bantaran Kali Gajahwong Yogya, Kurikulumnya Diteliti Mahasiswa Berbagai Negara

Sekolah Gratis di Bantaran Kali Gajahwong Yogya, Kurikulumnya Diteliti Mahasiswa Berbagai Negara

Regional
Nyanyikan Lagu yang Menyinggung Polisi Saat Demo, Seorang Mahasiswa Ditangkap

Nyanyikan Lagu yang Menyinggung Polisi Saat Demo, Seorang Mahasiswa Ditangkap

Regional
'Tak Salah Apa-apa Kena Gas Air Mata, Aku Tuntut Kalian, Polisi'

"Tak Salah Apa-apa Kena Gas Air Mata, Aku Tuntut Kalian, Polisi"

Regional
[POPULER NUSANTARA] Diyakini Meninggal jika Bersatu, Kembar Trena Treni Terpisah 20 Tahun | Pria Tanam Ganja Pakai Polybag di Rumah

[POPULER NUSANTARA] Diyakini Meninggal jika Bersatu, Kembar Trena Treni Terpisah 20 Tahun | Pria Tanam Ganja Pakai Polybag di Rumah

Regional
Perjuangan Hidup WNI Eks Kombatan di Filipina Setelah Keluar dari Penjara

Perjuangan Hidup WNI Eks Kombatan di Filipina Setelah Keluar dari Penjara

Regional
Bawaslu Catat 291 Pertemuan Dilakukan Paslon Pilkada Gunungkidul

Bawaslu Catat 291 Pertemuan Dilakukan Paslon Pilkada Gunungkidul

Regional
Inovatif, Mahasiswa di Semarang Ciptakan Alat Pendeteksi Suhu dan Masker

Inovatif, Mahasiswa di Semarang Ciptakan Alat Pendeteksi Suhu dan Masker

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X