BrandzView
Konten ini merupakan kerja sama Kompas.com dengan Direktorat Jenderal Informasi dan Komunikasi Publik, Kementerian Komunikasi dan Informatika

Bikin Motif Asian Games, Perajin Batik Bondowoso Banjir Pesanan

Kompas.com - 05/08/2018, 09:06 WIB
Inilah Batik Tulis Abstrak Bermotif Asian Games Yang Dibuat Andriyanto, Pemilik Sanggar Ijen Batik Desa Kemirian, Kecamatan Tamanan, Kabupaten Bondowoso, Jawa Timur. KOMPAS.com/ Ahmad WinarnoInilah Batik Tulis Abstrak Bermotif Asian Games Yang Dibuat Andriyanto, Pemilik Sanggar Ijen Batik Desa Kemirian, Kecamatan Tamanan, Kabupaten Bondowoso, Jawa Timur.

BONDOWOSO, KOMPAS.com - Menjelang pelaksanaan acara Asian Games 2018, seorang perajin batik, Andriyanto, warga Desa Kemirian, Kecamatan Tamanan, Kabupaten Bondowoso, Jawa Timur, mendesain batik tulis absrak bermotif logo Asian Games lengkap dengan maskotnya.

Desain batik tulis abstrak motif Asian Games tersebut terlihat sangat elegan dipadukan dengan motif khas batik Bondowoso, yakni kopi dan singkong.

Begitu motif Asian Games itu diluncurkan, Andriyanto mulai banjir pesanan. Bahkan, Menteri Pemuda dan Olahraga Imam Nahrawi memesan 55 potong batik motif Asian Games tersebut.

“Alhamdulillah, karya kami sangat diapresiasi Pak Menpora, bahkan batik yang kami kirimkan sudah sering beliau gunakan di setiap kegiatan beliau, saya sangat bangga dengan apresiasi tersebut,” kata Andriyanto kepada Kompas.com, Minggu (5/8/2018).

Untuk membuat satu potong kain batik motif Asian Games diperlukan waktu sekitar tujuh hari. Sebab, prosesnya dikerjakan tanpa menggunakan mesin.

“Semuanya dikerjakan dengan tangan, dan prosesnya pun harus dilakukan dengan detail, terutama untuk pewarnaan, karena ini batik tulis abstrak,” katanya.

Baca juga: Ketegangan Anggota Paskhas, Tembus Terpaan Angin Kencang demi Api Asian Games

Untuk melayani banyaknya pesanan tersebut, di sanggar batiknya, Andriyanto mempekerjakan 15 orang karyawan. Masing- masing karyawan memiliki tugas yang berbeda.

“Ada yang menggambar, ada yang mewarna, ada yang mencanting, jadi bisa efektif waktunya,” tambahnya.

Satu potong kain batik motif Asian Games tersebut dibanderol harga Rp 500.000.

“Alhamdulillah, semenjak di-upload di Instagran pribadi Pak Imam Nahrawi, kami banjir pesanan. Baik dari dalam kota Bondowoso maupun luar kota,” terangnya.

Sementara itu, Bupati Bondowoso Amin Said Husni sangat mengapresiasi kreatifitas para perajin batik di Bondowoso.

“Jadi di Kecamatan Tamanan itu banyak perajin batik, dan Andriyanto ini salah satu anak muda Bondowoso, yang punya sanggar batik di Tamanan,” katanya.

Baca juga: Berkah Asian Games 2018, Toni Dapat Pesanan 1.000 Kopiah dari Menpora

Amin mengaku bangga dengan banyaknya karya anak muda Bondowoso mulai menasional.

“Dengan begini, saya tidak kawatir lagi, ke depan anak-anak muda Bondowoso akan mampu bersaing dengan pemuda dari kota lain,” katanya.


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Eks TKI Alami Gangguan Jiwa, Hidup dengan 4 Anaknya yang Kurang Gizi, Popok Sampai Berulat

Eks TKI Alami Gangguan Jiwa, Hidup dengan 4 Anaknya yang Kurang Gizi, Popok Sampai Berulat

Regional
Perahu Wisata Terbalik di Bendungan Cikoncang, Banten, 3 Orang Tewas

Perahu Wisata Terbalik di Bendungan Cikoncang, Banten, 3 Orang Tewas

Regional
Oknum Polisi yang Todongkan Pistol ke Pengunjung Saat Ribut di Warung Tuak Diperiksa Propam

Oknum Polisi yang Todongkan Pistol ke Pengunjung Saat Ribut di Warung Tuak Diperiksa Propam

Regional
Perwira Polisi Bawa 16 Kg Sabu, Kapolda: Kita Harap Hakim Beri Hukuman Layak ke Pengkhianat Bangsa Ini

Perwira Polisi Bawa 16 Kg Sabu, Kapolda: Kita Harap Hakim Beri Hukuman Layak ke Pengkhianat Bangsa Ini

Regional
'Fun Bike' Diwarnai Joget, Ada Peserta Tak Bermasker, Polisi: Acara Tak Berizin, Kami Minta Bubarkan Diri

"Fun Bike" Diwarnai Joget, Ada Peserta Tak Bermasker, Polisi: Acara Tak Berizin, Kami Minta Bubarkan Diri

Regional
Adu Jotos di Warung Tuak, Polisi Todongkan Pistol ke Pengunjung, Ini Kronologinya

Adu Jotos di Warung Tuak, Polisi Todongkan Pistol ke Pengunjung, Ini Kronologinya

Regional
Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 24 Oktober 2020

Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 24 Oktober 2020

Regional
UPDATE Covid-19 di Jabar, Jateng, Banten, Sumsel, Babel, dan Lampung 25 Oktober 2020

UPDATE Covid-19 di Jabar, Jateng, Banten, Sumsel, Babel, dan Lampung 25 Oktober 2020

Regional
Kronologi 2 Satpam Divonis Bersalah atas Kasus Pembunuhan, Gegara Membela Diri Saat Diserang dengan Sajam

Kronologi 2 Satpam Divonis Bersalah atas Kasus Pembunuhan, Gegara Membela Diri Saat Diserang dengan Sajam

Regional
UPDATE Covid-19 di Kalteng, Kaltim, Kaltara, Gorontalo, Sulbar, Sulsel, dan Sultra 25 Oktober 2020

UPDATE Covid-19 di Kalteng, Kaltim, Kaltara, Gorontalo, Sulbar, Sulsel, dan Sultra 25 Oktober 2020

Regional
UPDATE Covid-19 di Sulteng, Sultra, Maluku, Malut, Papua, dan Papua Barat 25 Oktober 2020

UPDATE Covid-19 di Sulteng, Sultra, Maluku, Malut, Papua, dan Papua Barat 25 Oktober 2020

Regional
Terlibat Perjudian, Oknum Kades di Grobogan Terancam 10 Tahun Penjara

Terlibat Perjudian, Oknum Kades di Grobogan Terancam 10 Tahun Penjara

Regional
Gerakan 'Rakyat Bantu Rakyat' di Yogyakarta, Siapkan Makanan untuk Buruh Gendong di Masa Pandemi

Gerakan "Rakyat Bantu Rakyat" di Yogyakarta, Siapkan Makanan untuk Buruh Gendong di Masa Pandemi

Regional
UPDATE Covid-19 di Jatim, DIY, Bali, NTT, NTB, Kalbar dan Kalsel 25 Oktober 2020

UPDATE Covid-19 di Jatim, DIY, Bali, NTT, NTB, Kalbar dan Kalsel 25 Oktober 2020

Regional
Dampak Gempa Pangandaran, 15 Rumah di Ciamis dan Garut Rusak

Dampak Gempa Pangandaran, 15 Rumah di Ciamis dan Garut Rusak

Regional
komentar di artikel lainnya