Gelar Pameran Buku Tanpa Izin, Jemaah Ahmadiyah Dipanggil Aparat

Kompas.com - 05/09/2017, 21:15 WIB
Salah satu pengurus Jemaah Ahmadiyah Madiun menyampaikan aspirasinya dalam dialog yang digelar Kantor Kementerian Agama Kota Madiun bersama aparat keamanan, Selasa (5/9/2017) . KOMPAS.com/Muhlis Al AlawiSalah satu pengurus Jemaah Ahmadiyah Madiun menyampaikan aspirasinya dalam dialog yang digelar Kantor Kementerian Agama Kota Madiun bersama aparat keamanan, Selasa (5/9/2017) .
|
EditorReni Susanti

MADIUN, KOMPAS.com — Sejumlah pengurus Jemaah Ahmadiyah dipanggil ke Kantor Kementerian Agama Kota Madiun menyusul digelarnya acara pameran buku berisikan ajaran Ahmadiyah di Lapangan Gulun, Selasa ( 5/9/2017).

"Sejak Tanggal 20 Agustus 2017 mereka menggelar pameran di Lapangan Gulun. Di sana otomatis menjual buku dan menyebarkan ajaran. Padahal SKB tiga menteri dan peraturan gubernur sudah melarang. Untuk itu mereka (pengurus Ahmadiyah) kami panggil," kata Kepala Kantor Kementerian Agama Kota Madiun, Amir Sholehudin.

Pantuan Kompas.com, selain dihadiri pihak Kemenag, forum itu dihadiri perwakilan Polres Madiun Kota, Kejari Kota Madiun, Kodim 0803 Madiun, Forum Kerukunan Umat Beragama (FKUB), Majelis Ulama Indonesia (MUI), dan Kesbangpol Kota Madiun.

Amir mengatakan, pihaknya memilih memberikan peringatan dengan memanggil pengurus Ahmadiyah. Ini dilakukan agar tidak terjadi gejolak dan situasi tetap kondusif.

(Baca juga: Warga Ahmadiyah Manislor Alami Kekerasan dan Diskriminasi Berlapis)

 

Untuk itu ia bersama anggota forum mengajak diskusi dan meminta pengurus Ahmadiyah segera menutup pameran buku tak berizin tersebut.

"Ini merupakan langkah kami memperingatkan kalau ada pelanggaran, kami dengan sopan ajak diskusi dan diingatkan dengan baik. Kalau sudah menerima ya sudah dan yang penting tidak diulangi lagi. Kalau terjadi lagi maka aparat kepolisian yang akan bertindak," ujar Amir.

Ia menegaskan, pameran buku yang digelar Ahmadiyah tidak berizin. Untuk itulah ia memanggil pengurus Ahmadiyah dan meminta segera menutup pameran tersebut.

"Kalau sudah diperingatkan sudah menerima dan berjanji tidak mengulang saya kira sudah sanksi moril," ujarnya.

Juru Bicara Ahmadiyah, Sajid Ahmad Sutikno menyatakan, pameran buku yang digelar hanya kecil-kecilan. Pameran itu digelar tidak setiap hari di Lapangan Gulun Kota Madiun.

"Kami menggelar pameran buku itu hanya kecil-kecilan seperti jualan pecel di Lapangan Gulun seminggu sekali. Kadang-kadang seminggu sekali dan kadang absen," ujar Sajid.

(Baca juga: Komnas HAM: Pemerintah Lalai Memenuhi Hak Asasi Warga Ahmadiyah)

 

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Peringati Sumpah Pemuda, Keraton Yogyakarta Luncurkan Gendhing Gathi Taruna dan Bhinneka

Peringati Sumpah Pemuda, Keraton Yogyakarta Luncurkan Gendhing Gathi Taruna dan Bhinneka

Regional
Libur Panjang, Ribuan Pendaki Padati Gunung Bawakaraeng

Libur Panjang, Ribuan Pendaki Padati Gunung Bawakaraeng

Regional
Kronologi Raibnya Dana Rp 1 Miliar Milik Nasabah BPR di Salatiga, Tidak Tercatat di Sistem

Kronologi Raibnya Dana Rp 1 Miliar Milik Nasabah BPR di Salatiga, Tidak Tercatat di Sistem

Regional
Penumpang Pesawat Membeludak di Bandara Makassar, AP 1 Kerahkan Tim Penertiban Protokol Kesehatan

Penumpang Pesawat Membeludak di Bandara Makassar, AP 1 Kerahkan Tim Penertiban Protokol Kesehatan

Regional
Ini Penjelasan AWK Terkait Tudingan Lecehkan Kepercayaan Warga Bali

Ini Penjelasan AWK Terkait Tudingan Lecehkan Kepercayaan Warga Bali

Regional
Hari Sumpah Pemuda, Kelompok Influencer Deklarasi 'Surabaya Berenerji'

Hari Sumpah Pemuda, Kelompok Influencer Deklarasi "Surabaya Berenerji"

Regional
Pengacara Korban Penganiayaan Kaget Bahar bin Smith Jadi Tersangka

Pengacara Korban Penganiayaan Kaget Bahar bin Smith Jadi Tersangka

Regional
Jadi Zona Kuning Penularan Covid-19, Bupati Gresik Berharap Tak Ada Klaster Baru

Jadi Zona Kuning Penularan Covid-19, Bupati Gresik Berharap Tak Ada Klaster Baru

Regional
Polisi Periksa 2 Saksi Terkait Ditemukannya Mayat Pria dengan Tangan Terikat ke Belakang di TPA Punggur Batam

Polisi Periksa 2 Saksi Terkait Ditemukannya Mayat Pria dengan Tangan Terikat ke Belakang di TPA Punggur Batam

Regional
Murung dan Menangis di Sekolah, Siswi Keterbelakangan Mental Ternyata Diperkosa Tetangganya

Murung dan Menangis di Sekolah, Siswi Keterbelakangan Mental Ternyata Diperkosa Tetangganya

Regional
Libur Panjang, Penumpang di Terminal Tirtonadi Solo Meningkat 20 Persen

Libur Panjang, Penumpang di Terminal Tirtonadi Solo Meningkat 20 Persen

Regional
Operasi Zebra Kedua di Bandung, Ini yang Disasar Polisi

Operasi Zebra Kedua di Bandung, Ini yang Disasar Polisi

Regional
Pesan Risma pada Hari Sumpah Pemuda: Dengan Berbeda, Kita Akan Semakin Kaya

Pesan Risma pada Hari Sumpah Pemuda: Dengan Berbeda, Kita Akan Semakin Kaya

Regional
Jasa Marga: Kepadatan Kendaraan di Kilometer 48 Tol Japek

Jasa Marga: Kepadatan Kendaraan di Kilometer 48 Tol Japek

Regional
Rancang Penyelundupan Warga Rohingya ke Aceh, 5 Orang Ditangkap, 2 di Antaranya Nelayan

Rancang Penyelundupan Warga Rohingya ke Aceh, 5 Orang Ditangkap, 2 di Antaranya Nelayan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X