Pemudik Korban Selamat Kecelakaan di Bali Alami Trauma dan Menangis

Kompas.com - 18/06/2017, 23:33 WIB
Taufik Hidayat (Tengah Berpeci), Warga Desa Kemiri, Kecamatan Panti, Jember, Jawa Timur, Merupakan Salah Satu Korban Selamat Kejadian Kecelakaan Maut di Jalur Mudik Gilimanuk, Kabupaten Jembrana, Bali. KOMPAS.com/ Ahmad WinarnoTaufik Hidayat (Tengah Berpeci), Warga Desa Kemiri, Kecamatan Panti, Jember, Jawa Timur, Merupakan Salah Satu Korban Selamat Kejadian Kecelakaan Maut di Jalur Mudik Gilimanuk, Kabupaten Jembrana, Bali.
|
EditorFarid Assifa

JEMBER, KOMPAS.com - Taufik Hidayat, salah satu korban selamat dari kecelakaan maut di jalur mudik Gilimanuk, Kabupaten Jembrana, Bali, terlihat masih shock dan trauma atas kejadian yang menimpa dirinya bersama korban lainnya.

Warga Desa Kemiri, Kecamatan Panti, Jember, Jawa Timur, ini tiba di rumahnya bersama dengan delapan korban meninggal, Minggu (18/6/2017).

Baca juga: Delapan Pemudik Tewas akibat Kecelakaan Maut di Jembrana Bali

Raut wajahnya masih terlihat pucat, bahkan dia terus menangis saat ditanya tentang kecelakaan maut tersebut.

Begitu tiba di rumahnya, Taufik langsung dipeluk dan disambut isak tangis kedua orangtuanya.

"Ya Allah nak, Ya Allah nak," kata Sunarsih, ibu Taufik.

Sambil terbata-bata, Sunarsih menceritakan kejadian yang dialami putranya itu.

"Sebelum berangkat, anak saya telepon kalau akan berangkat pukul 4 sore waktu Bali. Saya waktu itu bilang, kok nggak pulang setelah buka puasa saja, kan sudah nanggung maghrib," katanya.

Saat itu, Taufik mengaku akan berangkat bersama-sama seluruh rekan-rekannya.

"Waktu itu saya sebenarnya sudah tidak enak perasaan, karena pulangnya sore, kan nanggung maghrib. Tetapi saya bilang pada dia, semoga selamat perjalanan, dan jangan lupa membaca Al Quran di perjalanan," kata Sunarsih.

Barulah kemudian, sekitar pukul 21.00 WIB, Taufik menelepon dirinya, dan mengabarkan bahwa dia mengalami kecelakaan hebat di wilayah Gilimanuk.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pelaku Vandalisme di Tangerang Lakukan Aksi Perusakan di 2 Mushala

Pelaku Vandalisme di Tangerang Lakukan Aksi Perusakan di 2 Mushala

Regional
Kasus Pemerkosaan Mahasiswi di Makassar, 4 Saksi Dikenakan Wajib Lapor

Kasus Pemerkosaan Mahasiswi di Makassar, 4 Saksi Dikenakan Wajib Lapor

Regional
Kasus Anak yang Mengaku Disiksa Pakai Tang, Ini Hasil Pemeriksaan Polisi

Kasus Anak yang Mengaku Disiksa Pakai Tang, Ini Hasil Pemeriksaan Polisi

Regional
Kota Malang Berubah Jadi Zona Oranye dari Merah, Angka Kematian Masih Tinggi

Kota Malang Berubah Jadi Zona Oranye dari Merah, Angka Kematian Masih Tinggi

Regional
Bawaslu Temukan Ribuan Pemilih Ganda di DPS Pilkada Demak

Bawaslu Temukan Ribuan Pemilih Ganda di DPS Pilkada Demak

Regional
Polisi Masih Dalami Motif Pelaku Coret Dinding dan Sobek Al Quran di Mushala Tangerang

Polisi Masih Dalami Motif Pelaku Coret Dinding dan Sobek Al Quran di Mushala Tangerang

Regional
Driver Ojol Bawa Lari Tas Berisi Pistol Milik Polisi Korban Kecelakaan yang Terluka dan Tak Berdaya

Driver Ojol Bawa Lari Tas Berisi Pistol Milik Polisi Korban Kecelakaan yang Terluka dan Tak Berdaya

Regional
Acara Hiburan Pesta Pernikahan Dibubarkan oleh Polisi, Tuan Rumah Sempat Menolak

Acara Hiburan Pesta Pernikahan Dibubarkan oleh Polisi, Tuan Rumah Sempat Menolak

Regional
Terkait Dugaan Korupsi, Polisi Geledah Kantor Dinas PUPR Kalbar

Terkait Dugaan Korupsi, Polisi Geledah Kantor Dinas PUPR Kalbar

Regional
Pengiriman 301 Kilogram Ganja ke Bogor Terungkap, Begini Modus Pelaku

Pengiriman 301 Kilogram Ganja ke Bogor Terungkap, Begini Modus Pelaku

Regional
Wagub Kalbar Positif Covid-19: Kemungkinan Saya Terpapar di Lingkungan Kantor

Wagub Kalbar Positif Covid-19: Kemungkinan Saya Terpapar di Lingkungan Kantor

Regional
Dinilai Tak Sesuai Syariat Islam, Pemakaman Jenazah dengan Protokol Covid-19 Ditolak Warga

Dinilai Tak Sesuai Syariat Islam, Pemakaman Jenazah dengan Protokol Covid-19 Ditolak Warga

Regional
PSBB Kabupaten Bogor Diperpanjang, Ini Pertimbangannya

PSBB Kabupaten Bogor Diperpanjang, Ini Pertimbangannya

Regional
Tambah 16 Orang, Total 32 Tenaga Medis RSUD Soedono Madiun Positif Covid-19

Tambah 16 Orang, Total 32 Tenaga Medis RSUD Soedono Madiun Positif Covid-19

Regional
Alami Gejala Diare, Wagub Kalbar Ternyata Positif Covid-19

Alami Gejala Diare, Wagub Kalbar Ternyata Positif Covid-19

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X