Kompas.com - 06/06/2017, 20:42 WIB
|
EditorErlangga Djumena

NIAS UTARA, KOMPAS.comLaut Mati, danau yang berada di wilayah Israel dan Yordania, terkenal dengan keindahan dan  mempunya air dengan kadar garamnya yang tinggi. Saking tingginya, flora dan fauna pun susah untuk hidup di danau ini.

Kadar garam yang tinggi membuat semua benda, termasuk manusia bisa mengapung saat berada di atas air tanpa perlu berenang.

Di Indonesia, ternyata ada daerah yang karakteristiknya mirip dengan Laut Mati. Tepatnya di Pantai Tureloto, Desa Balefadorotuho, Kecamatan Lahewa, Kabupaten Nias Utara, Sumatera Utara.

Pantai ini mempunyai pemandangan yang indah dan air di pantai ini juga mengandung kadar garam yang lumayan tinggi. Sehingga para pengunjung pun bisa mengapung tanpa harus berenang.

Kelebihan lainnya, di kawasan ini pengunjung bisa melakukan menikmati pemandangan ikan dan gugusan karang indah di bawah air. Ya meski, mengandung kadar garam yang cukup tinggi, namun ada kehidupan di perairan Tureloto.

Seperti pengalaman Knutch dan Helga, suami istri asal Jerman yang menceritakan pengalamannya berkunjung ke Pantai Tureloto.

”Air laut terasa hangat dari Laut Baltik dan sangat jauh lebih hangat dari kutub utara, bahkan tak perlu berenang hanya dengan mengapungkan badan saja sudah cukup, dan akan terapung dengan sendirinya,” ucap Knutch, Selasa (6/6/2017).

KOMPAS.com/HENDRIK YANTO HALAWA Helga, wisatawan asal Jerman, sedang mengitari batu-batu terumbu karang yang muncul ke permukaan yang ada di sepanjang Pantai Tureloto, Nias Utara.
Knutch bersama Helga mengeksplorasi keindahan pantai dan taman bawah laut di perairan Tureloto. Pantai ini dapat ditempuh selama dua jam dari Kota Gunungsitoli.

"Pantai Tureloto bagaikan Laut Mati. Sangat menyenangkan. Kita dapat menggunakan perahu nelayan mengelilingi batu-batu karang berbentuk pulau kecil yang berada di depannya," ucap Knutch.

”Ada juga lokasi spot diving yang layak di coba para diver maupun scuba atau hanya sekedar hobi saja,” tambah dia.

Knutch mengaku sangat mengagumi keindahan Pantai Tureloto, terutama keindahan pantai dengan air yang jernih serta karang otak yang ada di perairan ini.

"Kita bisa melihat keseluruhan taman indah di bawah laut di Pantai Tureloto, susunan batu karang berupa atol kecil di tengah lautan luas," sebutnya.

Salah seorang warga setempat, Yanuarman Gulo, yang juga pemilik Tureloto Park, menyebutkan, Pantai Tureloto memang mirip Laut Mati yang ada di Yordania.

Menurut dia, Desa Tureloto memiliki pantai yang tenang tanpa ombak. Di tepi pantai terdapat gugusan karang-karang beragam ukuran seperti otak, dan air lautnya yang biru serta jernih membuat ikan-ikan kecil di karang pun bisa langsung terlihat dari atas.

”Pantai di laut ini bisa di sebut Laut Mati karena kadar garamnya tinggi sekali,”  ujar dia.

KOMPAS.com/HENDRIK YANTO HALAWA Luasnya Pantai Tureloto dapat dilihat dari pantauan foto udara.
Dia mengatakan, pasca gempa 12 tahun lalu, sejumlah karang mengalami kenaikan setinggi satu hingga dua meter.

"Di permukaan dapat melihat karang karang yang kasar. Namun bawah laut, kita dapat menikmati terumbu karang yang indah dengan biota karang yang banyak, dan saat ini sudah mulai banyak terumbu karang yang terlihat mulai tumbuh," katanya.

Sementara untuk makanan, pihaknya menawarkan menu-menu khas laut, mulai dari Rp 50.000 hingga Rp 100.000.

Biasanya Pantai Tureloto ramai dikunjungi pada bulan Februari hingga September, kala itu air laut tenang dan pancaran matahari tidak begitu terik namun bersinar dengan indahnya.

Baca juga: Tureloto, Pantai Eksotis di Nias Utara

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tingkatkan Digitalisasi Pelaku UMKM di Medan, Walkot Bobby Jalin Kerja Sama dengan Paper.id

Tingkatkan Digitalisasi Pelaku UMKM di Medan, Walkot Bobby Jalin Kerja Sama dengan Paper.id

Regional
Hadirkan Kartu Kredit Pemda Pertama di Indonesia, Bobby Nasution: Kami Ingin Akselerasi Penyerapan Anggaran

Hadirkan Kartu Kredit Pemda Pertama di Indonesia, Bobby Nasution: Kami Ingin Akselerasi Penyerapan Anggaran

Regional
Pemprov Jateng Raih Predikat A Reformasi Birokrasi, Ganjar Siap Kejar Target Predikat AA

Pemprov Jateng Raih Predikat A Reformasi Birokrasi, Ganjar Siap Kejar Target Predikat AA

Regional
DPMPTSP Riau Raih Peringkat Pertama UPP Kategori Prima 2022, Gubri: Jadi Motivasi Bekerja Keras

DPMPTSP Riau Raih Peringkat Pertama UPP Kategori Prima 2022, Gubri: Jadi Motivasi Bekerja Keras

Regional
Bagaimana Akhir Kejahatan Sistemik Mas Bechi?

Bagaimana Akhir Kejahatan Sistemik Mas Bechi?

Regional
Tingkatkan Pelayanan Kesehatan di Medan, Wali Kota Bobby Luncurkan UHC JKMB

Tingkatkan Pelayanan Kesehatan di Medan, Wali Kota Bobby Luncurkan UHC JKMB

Regional
Hadirkan Medan Street Art Festival Mural dan Graffiti, Walkot Bobby Dapat Apresiasi dari Penggiat Seni Mural

Hadirkan Medan Street Art Festival Mural dan Graffiti, Walkot Bobby Dapat Apresiasi dari Penggiat Seni Mural

Regional
Telur Busuk

Telur Busuk

Regional
Cegah Kriminalitas, Wali Kota Medan Luncurkan Satgas Medan Kondusif

Cegah Kriminalitas, Wali Kota Medan Luncurkan Satgas Medan Kondusif

Regional
Kereta Api Makassar Segmen Barru-Maros Diresmikan, Gubernur Sulsel Harapkan Dorong Perekonomian dan Pariwisata

Kereta Api Makassar Segmen Barru-Maros Diresmikan, Gubernur Sulsel Harapkan Dorong Perekonomian dan Pariwisata

Regional
Agendakan Jumat Bersih, OPD Kolaka Timur dan Berbagai Pihak Kompak Bersihkan Kelurahan Rate-rate

Agendakan Jumat Bersih, OPD Kolaka Timur dan Berbagai Pihak Kompak Bersihkan Kelurahan Rate-rate

Regional
Pemkab Banyuwangi Bakal Rekonstruksi 36 Jembatan pada 2023, Bupati Ipuk Minta Warga Dilibatkan

Pemkab Banyuwangi Bakal Rekonstruksi 36 Jembatan pada 2023, Bupati Ipuk Minta Warga Dilibatkan

Regional
NTP Riau Naik 5,64 Persen Per November 2022, Gubri: Semoga Terus Meningkat

NTP Riau Naik 5,64 Persen Per November 2022, Gubri: Semoga Terus Meningkat

Regional
Targetkan Stunting di Bawah 14 Persen pada 2024, Bupati Ipuk Sambangi Pelosok-pelosok Desa

Targetkan Stunting di Bawah 14 Persen pada 2024, Bupati Ipuk Sambangi Pelosok-pelosok Desa

Regional
Dapat Suntikan Dana dari Pemprov Sulsel, Bandara Arung Palakka Kembali Beroperasi untuk Masyarakat Bone

Dapat Suntikan Dana dari Pemprov Sulsel, Bandara Arung Palakka Kembali Beroperasi untuk Masyarakat Bone

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.