470 TKI Ilegal Pulang dari Malaysia dengan Biaya Sendiri

Kompas.com - 20/04/2017, 23:18 WIB
 470 TKI ilegal yang berasal dari beberapa Pusat Tahanan Sementara (PTS) di Malaysia memilih pulang dengan biaya sendiri ke Indonesia melalui Pelabuhan Tunon Taka Nunukan Kamis (20/4/2017). Ratusan TKI illegal tersebut kebanyakan melanggar ketentuan imigrasi Malaysia karena dokumen yang mereka miliki sudah tidak berlaku atau masuk ke Negara Malasia secara ilegal. KOMPAS.com/Sukoco 470 TKI ilegal yang berasal dari beberapa Pusat Tahanan Sementara (PTS) di Malaysia memilih pulang dengan biaya sendiri ke Indonesia melalui Pelabuhan Tunon Taka Nunukan Kamis (20/4/2017). Ratusan TKI illegal tersebut kebanyakan melanggar ketentuan imigrasi Malaysia karena dokumen yang mereka miliki sudah tidak berlaku atau masuk ke Negara Malasia secara ilegal.
|
EditorReni Susanti

NUNUKAN, KOMPAS.com– Sebanyak 470 TKI ilegal di Malaysia memilih pulang ke Indonesia dengan biaya sendiri. Mereka pulang dengan menumpang empat kapal regular jurusan Nunukan-Tawau Malaysia dan tiba di Pelabuhan Tunon Taka, Nunukan, Kalimantan Utara, pukul 18.00 Wita.

Salah satu TKI ilegal asal Lembata Nusa Tenggara Timur (NTT), Jefry Tapo mengatakan, ia dan ratusan TKI lainnya dipulangkan setelah membayar 90 ringgit Malaysia atau setara Rp 300.000 untuk biaya tiket kapal. 

Jefry mengaku sudah 10 tahun bekerja sebagai sopir proyek pembangunan jalan raya di Malaysia. Namun karena masa berlaku paspor miliknya habis, ia pun menjadi ilegal.

“Kena tangkap sebab passpor sudah habis masa berlaku. Saya di tahanan 1 bulan 9 hari. Kalau mau pulang cepat semestinya bayar sendiri dulu 90 ringgit,” ujarnya Kamis (20/04/2017).

(Baca juga: Pemerintah Indonesia Pulangkan 205 TKI Ilegal dari Malaysia)

 

Staff Konsulat RI di Tawau Malaysia Ujo Sujoto yang mendampingi pemulangan TKI ke Nunukan menjelaskan alasan TKI ilegal pulang ke Indonesia dengan biaya sendiri.

Saat ini pemerintah Malaysia sedang memperbaharui kontrak dengan pengelola baru Pelabuhan Tawau Malaysia, tempat pemulangan TKI dari Malaysia. Jika menunggu adanya pemulangan dengan biaya Pemerintah Malaysia, para TKI illegal harus menunggu hingga Juli mendatang.

Sebab, di bulan Juli lah, kontrak dengan pengelola pelabuhan baru Tawau Malaysia baru selesai.

“Kalau TKI ini mau menunggu sampai Pemerintah Malaysia siap membiayai silahkan, kalau yang ingin pulang sendiri ya itu tadi membayar biaya. Jadi bukan Pemerintah Malaysia tidak mau membiayai,” ujarnya.

(Baca juga: Dalam 2 Bulan, 21 TKI Asal NTT Meninggal di Malaysia)

 

Hingga April 2017, Konsulat RI di Tawau Malaysia mencatat lebih dari 500 TKI illegal yang berada di Malaysia memilih pulang dengan biaya sendiri ke Indonesia melalui Pelabuhan Tunon Taka Nunukan.

Sementara lebih dari 200 TKI illegal yang biaya pemulangannya ditanggung pemerintah Indonesia karena sudah terlalu lama menghuni PTS di Malaysia. Sebelum pulang, ratusan TKI ini melalui hukuman tahan satu hingga tiga bulan penjara.

Mereka di penjara di beberapa Pusat Tahanan Sementara seperti PTS Tawau, PTS Papar di Kota Kinabalu dan PTS Sibuga di Sandakan Malaysia.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cek Tol Demak, Ganjar: Desainnya untuk Kendalikan Banjir dan Kelola Air

Cek Tol Demak, Ganjar: Desainnya untuk Kendalikan Banjir dan Kelola Air

Regional
5.400 Vaksin Covid-19 Tiba di Banyuwangi, Diprioritaskan untuk Tenaga Kesehatan

5.400 Vaksin Covid-19 Tiba di Banyuwangi, Diprioritaskan untuk Tenaga Kesehatan

Regional
Diduga Terima Suap untuk Pengadaan Alkes Covid-19, Seorang Dokter Jadi Tersangka

Diduga Terima Suap untuk Pengadaan Alkes Covid-19, Seorang Dokter Jadi Tersangka

Regional
Suliyati Meninggal di Malaysia, Keluarga Malah Terima Jenazah Orang Lain, Ini Ceritanya

Suliyati Meninggal di Malaysia, Keluarga Malah Terima Jenazah Orang Lain, Ini Ceritanya

Regional
Polisi Buru Pasangan Remaja yang Video Mesumnya di Atas Motor Viral di Medsos

Polisi Buru Pasangan Remaja yang Video Mesumnya di Atas Motor Viral di Medsos

Regional
Kabupaten Cianjur Berlakukan PSBB Proporsional

Kabupaten Cianjur Berlakukan PSBB Proporsional

Regional
Cerita Ramisah, Digugat Anak Kandung yang Puluhan Tahun Merantau ke Malaysia

Cerita Ramisah, Digugat Anak Kandung yang Puluhan Tahun Merantau ke Malaysia

Regional
Jadi Tersangka, Pria dan Oknum ASN di Jatim yang Mesum Dalam Mobil Tidak Ditahan, tetapi...

Jadi Tersangka, Pria dan Oknum ASN di Jatim yang Mesum Dalam Mobil Tidak Ditahan, tetapi...

Regional
Tabrak Monyet Menyeberang Jalan, 2 Perempuan Dibawa ke Rumah Sakit

Tabrak Monyet Menyeberang Jalan, 2 Perempuan Dibawa ke Rumah Sakit

Regional
Tes Psikologi untuk Syarat Mengurus SIM Bisa via Aplikasi, Begini Caranya

Tes Psikologi untuk Syarat Mengurus SIM Bisa via Aplikasi, Begini Caranya

Regional
Penyu Hijau Seberat 50 Kilogram Ditemukan Mati di Pantai Congot Kulon Progo

Penyu Hijau Seberat 50 Kilogram Ditemukan Mati di Pantai Congot Kulon Progo

Regional
Pemkot Banjarmasin Terapkan PPKM Transisi Selama 7 Hari

Pemkot Banjarmasin Terapkan PPKM Transisi Selama 7 Hari

Regional
3 Pembakar Kantor Perkebunan Kelapa Sawit di Kalbar Ditetapkan sebagai Tersangka

3 Pembakar Kantor Perkebunan Kelapa Sawit di Kalbar Ditetapkan sebagai Tersangka

Regional
[POPULER NUSANTARA] Siswi Muslim di Padang Wajib Berjilbab | Sopir Perusahaan Jadi Dalang Kasus Perampokan

[POPULER NUSANTARA] Siswi Muslim di Padang Wajib Berjilbab | Sopir Perusahaan Jadi Dalang Kasus Perampokan

Regional
Kadiskominfo Payakumbuh Positif Covid-19

Kadiskominfo Payakumbuh Positif Covid-19

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X