Penyakit Antraks Serang Ternak dan Warga di Malimpung

Kompas.com - 12/03/2016, 13:19 WIB
Warga di Desa Malimpung, Kecamatan Duampanua, Pinrang, Sulawesi Selatan, mengalami gejala penyakit antraks. Adi, salah satu warga Malimpung kini dirawat intensif di RSUD Lasindrang karena penyakit tersebut. KOMPAS.com/DJUNAEDIWarga di Desa Malimpung, Kecamatan Duampanua, Pinrang, Sulawesi Selatan, mengalami gejala penyakit antraks. Adi, salah satu warga Malimpung kini dirawat intensif di RSUD Lasindrang karena penyakit tersebut.
|
EditorLaksono Hari Wiwoho

PINRANG, KOMPAS.com - Setelah menyerang 43 ekor sapi dan kerbau hingga mati mendadak di Desa Malimpung, Kecamatan Patampanua Pinrang, Sulawesi Selatan, sejak pertengahan Februari lalu, penyakit antraks juga menyerang sejumlah warga di sejumlah lokasi.

Adi, warga Dusun Pelita, Desa Malimpung, Kecamatan Duampanua, dibawa ke rumah sakit karena menderita gejala penyakit antraks seperti yang menyerang sapi warga di sekitar rumahnya.

Selain mengalami demam tinggi, pusing, mual-mual, dan muntah-muntah, di sekujur tubuh Adi juga muncul sejumlah luka yang mirip gejala antraks. Ia merasakan sakit sejak Sabtu pekan lalu.

Adi sempat dibawa ke puskemas. Namun, karena kondisinya tak kunjung membaik dan luka di tubuhnya makin banyak, ia ke RSUD Lasindrang Pinrang.

Adi menuturkan bahwa ia pernah terlibat kontak langsung dengan darah bangkai sapi yang positif terjangkit antraks.

"Saya sempat membantu tetangga mengangkat dan menyembelih hewan yang terserang antraks sebelum bangkainya dibuang," kata Adi saat ditemui di Ruang Instalasi Gawat Darurat RSUD Lasinrang, Pinrang, Jumat (11/3/2016) kemarin.

Zainuddin, tetangga Adi, mengalami kematian ternak cukup banyak. Adi terpanggil untuk membantu mengangkat dan membuang bangkai sapi tersebut. Sebelum dibuang, sapi-sapi yang sedang sekarat ini disembelih oleh pemiliknya.

Petugas Kesehatan IGD RUD Lasinrang Pinrang Agussalim mengatakan, kondisi Adi hampir dipastikan menderita penyakit antraks. Kini tim medis tengah meneliti dan memeriksa kondisi Adi untuk memastikan penyakit itu akibat penularan bakteri Bacillus anthracis.

"Gejala-gejala yang ada pada pasien tersebut, sama dengan gejala-gejala penyakit antraks. Adi juga memiliki riwayat kontak fisik dengan sapi yang terserang antraks," kata Agussalim.

Menurut Agussalim, RSUD Lasinrang juga pernah menerima dua pasien lain yang diduga mengalami gejala serupa. Selain mengalami demam tinggi, mual-mual, muntah serta kepala pusing, pasien juga mengalami luka-luka yang timbul di badannya.

Bagian kaki pasien yang saat itu terkontaminasi langsung dengan darah bangkai yang terjangkit antraks juga terlihat memiliki bintik-bintik hitam.

Petugas Kesehatan Hewan I Gede Adhika Priyamanaya mengatakan, antraks dapat menular kepada manusia yang berkontak langsung dengan bangkai hewan yang terserang penyakit antraks.

Gejala penyakit antraks juga bisa menular kepada manusia yang telah mengonsumsi daging mengandung penyakit antraks, di antaranya diare dan muntah-muntah beberapa saat setelah makan daging tersebut.

Kini Adi mendapat perawatan intensif di RS dan berharap dapat segera pulih.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Nelayan Temukan 10 Peluru Senjata AK-47 Saat Menyelam di Bali

Nelayan Temukan 10 Peluru Senjata AK-47 Saat Menyelam di Bali

Regional
Balita Ditemukan Tanpa Kepala, Dokter Forensik: Penyebab Kematian Tak Dapat Dinilai

Balita Ditemukan Tanpa Kepala, Dokter Forensik: Penyebab Kematian Tak Dapat Dinilai

Regional
Pulang Malam Hari, Remaja Wanita di Makassar Dibius 6 Pria, Disekap 3 Hari Tanpa Makan

Pulang Malam Hari, Remaja Wanita di Makassar Dibius 6 Pria, Disekap 3 Hari Tanpa Makan

Regional
Cerita Kegigihan Tukang Kebun Sekolah yang Punya 15 Anak, Jual Cacing Sebagai Sampingan

Cerita Kegigihan Tukang Kebun Sekolah yang Punya 15 Anak, Jual Cacing Sebagai Sampingan

Regional
Bocah 11 Tahun yang Tewas Digigit Ular Weling Tangkapannya Ditemukan Ibunya dengan Mulut Berbusa

Bocah 11 Tahun yang Tewas Digigit Ular Weling Tangkapannya Ditemukan Ibunya dengan Mulut Berbusa

Regional
Kapal Pengangkut TKI ke Malaysia Tenggelam di Riau, 10 Orang Hilang

Kapal Pengangkut TKI ke Malaysia Tenggelam di Riau, 10 Orang Hilang

Regional
Tahun Depan, Ganjar Targetkan Semua Daerah di Jateng Miliki Mal Pelayanan Publik

Tahun Depan, Ganjar Targetkan Semua Daerah di Jateng Miliki Mal Pelayanan Publik

Regional
Tenaga Honorer Akan Dihapus Bertahap

Tenaga Honorer Akan Dihapus Bertahap

Regional
Hari Kelima Pencarian, Tim SAR Tak Juga Temukan Kapal Panji Saputra

Hari Kelima Pencarian, Tim SAR Tak Juga Temukan Kapal Panji Saputra

Regional
Perusahaan Kapal China Tanggung Hak Finansial ABK yang Jenazahnya Dibuang ke Laut

Perusahaan Kapal China Tanggung Hak Finansial ABK yang Jenazahnya Dibuang ke Laut

Regional
Ini Permintaan Siswi SD di Wakatobi pada Jokowi, “Bapak Presiden Tolong Bantu Saya Ikut Ujian'

Ini Permintaan Siswi SD di Wakatobi pada Jokowi, “Bapak Presiden Tolong Bantu Saya Ikut Ujian"

Regional
Pelajar yang Bunuh Begal Divonis 1 Tahun, Pengacara: Kami Pikir-pikir

Pelajar yang Bunuh Begal Divonis 1 Tahun, Pengacara: Kami Pikir-pikir

Regional
Ini Motif Pelaku Pembunuhan Pelajar SMA yang 2 Bulan lalu Menghilang dan Ditemukan Tinggal Tengkorak Kepala

Ini Motif Pelaku Pembunuhan Pelajar SMA yang 2 Bulan lalu Menghilang dan Ditemukan Tinggal Tengkorak Kepala

Regional
Bea Cukai Palembang Gagalkan Penyelundupan Ribuan Baby Lobster Senilai Rp 2,5 Miliar ke Singapura

Bea Cukai Palembang Gagalkan Penyelundupan Ribuan Baby Lobster Senilai Rp 2,5 Miliar ke Singapura

Regional
Raja Keraton Agung Sejagat Masih Mengelak soal Motif Penarikan Uang ke Pengikutnya

Raja Keraton Agung Sejagat Masih Mengelak soal Motif Penarikan Uang ke Pengikutnya

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X