Kompas.com - 16/07/2013, 11:53 WIB
Kapolda Papua Irjen Pol Tito Karnavian. Kompas.com/ Alfian KartonoKapolda Papua Irjen Pol Tito Karnavian.
EditorFarid Assifa

JAYAPURA, KOMPAS.com — Kapolda Papua Irjen (Pol) Tito Karnavian menegaskan, tragedi GOR Nabire yang menewaskan 17 orang bukan akibat kerusuhan, melainkan karena ketakutan para penonton hingga berupaya keluar dengan berdesakan.
  
"Mereka tewas bukan karena dianiaya, melainkan terimpit dan terinjak-injak saat hendak keluar dari GOR," tegas Kapolda Papua, menjawab pertanyaan Antara melalui telepon selulernya di Jayapura, Selasa (16/7/2013).
   
Irjen (Pol) Tito Karnavian mengatakan, dari hasil penyelidikan sementara, terungkap kasus yang menewaskan belasan orang itu akibat berdesakan di pintu utama sehingga terimpit dan terinjak-injak, sementara penonton lainnya yang berada di dalam gedung tidak mengalami cedera.
      
Selain karena berdesakan saat hendak keluar GOR Nabire, kapasitas gedung juga tidak mampu menampung jumlah penonton yang diperkirakan hanya sekitar 500 orang.

"Saat insiden terjadi, sekitar 1.500 orang memadati GOR yang berlokasi di Kota Lama Nabire sehingga memang sudah tidak memadai hingga para korban selain mengalami luka-luka juga sesak napas," kata Kapolda Papua yang saat ini masih berada di Nabire.

Menurut dia, dari laporan sementara, terungkap juga faktor membeludaknya penonton karena saat Bupati Nabire Izaias Douw masuk GOR, masyarakat yang berada di luar GOR meminta untuk diperbolehkan masuk sehingga Bupati Nabire kemudian mengizinkan masyarakat masuk tanpa membeli karcis.

Kebijakan itu, menurut Tito, mengakibatkan masyarakat berduyun-duyun memasuki GOR hingga melebihi daya tampung.

Menurut Kapolda, seusai final antara Yulianus Pigome melawan Alfius Rumkorem yang dimenangkan Alfius, para pendukung Pigome tidak terima dengan hasil tersebut sehingga terjadi keributan dan saling lempar, seperti melempar kursi dan botol air minum.

"Kalau akibat lemparan, baik kursi maupun botol air, tidak akan separah itu," ungkap Kapolda Papua.

Ditambahkan, dari 17 korban yang meninggal, tiga di antaranya sudah dimakamkan dan diharapkan korban yang belum dimakamkan segera dimakamkan.

Sementara itu, yang dirawat di RSUD Nabire saat ini tercatat 20 orang.

Baca tentang


Sumber Antara
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Batasi Akses Keluar Masuk Medan, Walkot Bobby Tinjau Lokasi Penyekatan

Batasi Akses Keluar Masuk Medan, Walkot Bobby Tinjau Lokasi Penyekatan

Regional
Kabel Optik Telkom Sarmi-Biak Terputus, Pemprov Papua Tetap Upayakan Layanan E-Government

Kabel Optik Telkom Sarmi-Biak Terputus, Pemprov Papua Tetap Upayakan Layanan E-Government

Regional
Warga Kampung Nelayan Keluhkan Banjir, Walkot Bobby Instruksikan Bangun Tanggul

Warga Kampung Nelayan Keluhkan Banjir, Walkot Bobby Instruksikan Bangun Tanggul

Regional
Ridwan Kamil Lelang 4 Paket Premium Produk Kolaborasi Bersama Merek Lokal

Ridwan Kamil Lelang 4 Paket Premium Produk Kolaborasi Bersama Merek Lokal

Regional
Jelang PON XX 2021, Pemprov Papua Buat Tim Kecil untuk Koordinasi

Jelang PON XX 2021, Pemprov Papua Buat Tim Kecil untuk Koordinasi

Regional
Polemik Karantina WNI, Bobby Sesalkan Informasi Tidak Benar dari Pemprov Sumut

Polemik Karantina WNI, Bobby Sesalkan Informasi Tidak Benar dari Pemprov Sumut

Regional
Jelang Lebaran, Dompet Dhuafa Fasilitasi Pernikahan Santri Muallaf di Tangsel

Jelang Lebaran, Dompet Dhuafa Fasilitasi Pernikahan Santri Muallaf di Tangsel

Regional
Ganjar Yakin Masjid Agung Purwokerto Bakal Jadi 'Landscape' Menarik

Ganjar Yakin Masjid Agung Purwokerto Bakal Jadi "Landscape" Menarik

Regional
Soal Kisruh Lokasi Karantina dengan Gubernur Sumut, Bobby: Pemkot Medan Ingin Kejelasan

Soal Kisruh Lokasi Karantina dengan Gubernur Sumut, Bobby: Pemkot Medan Ingin Kejelasan

Regional
Bangun SDM Wonogiri, Bupati Jekek Tuangkan Program Besarnya pada RPJMD 2021-2026

Bangun SDM Wonogiri, Bupati Jekek Tuangkan Program Besarnya pada RPJMD 2021-2026

Regional
Hampir Rampung, Pembangunan Venue PON XX di Mimika Sudah 90 Persen

Hampir Rampung, Pembangunan Venue PON XX di Mimika Sudah 90 Persen

Regional
Beberapa Tempat di Medan Dijadikan Lokasi Isolasi, Walkot Bobby Protes Keras Gubernur Sumut

Beberapa Tempat di Medan Dijadikan Lokasi Isolasi, Walkot Bobby Protes Keras Gubernur Sumut

Regional
Kesawan City Walk Ditutup Sementara, Begini Penjelasannya

Kesawan City Walk Ditutup Sementara, Begini Penjelasannya

Regional
Ingin Warga'Survive' di Masa Pandemi, Dompet Dhuafa Kembangkan Budidaya Ikan Nila

Ingin Warga"Survive" di Masa Pandemi, Dompet Dhuafa Kembangkan Budidaya Ikan Nila

Regional
6 Kali Raih WTP, Pemkab Wonogiri Catat Penurunan Rekomendasi dalam LHP

6 Kali Raih WTP, Pemkab Wonogiri Catat Penurunan Rekomendasi dalam LHP

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X