NEWS
Salin Artikel

Tak Sengaja Pegang Tempat Lampu Dalam Kondisi Basah, Remaja di Blitar Tewas Tersengat Listrik

BLITAR, KOMPAS.com - Dua orang meninggal akibat tersengat aliran listrik di dua lokasi berbeda di Kabupaten Blitar, Jawa Timur, Jumat (12/11/2021).

Kejadian pertama dilaporkan oleh Polsek Panggungrejo terkait tewasnya remaja 14 tahun bernama Ridho DA, warga Desa Kalitengah di wilayah Kabupaten Blitar bagian selatan.

Kepala Seksi Humas Polres Blitar Iptu Udiyono mengatakan, Ridho tersengat aliran listrik lantaran tidak sengaja memegang pitingan (fiting) atau tempat lampu beraliran listrik di kandang ternak di belakang rumahnya.

Peristiwa itu terjadi sekitar pukul 10.30 WIB siang tadi. 

Dalam keadaan badan dan baju yang basah karena sedang mencuci sepeda motor, kata Udiyono, Ridho pergi ke belakang rumah guna mengambil boks kayu kandang burung puyuh yang hendak dipinjam tetangganya.

"Saat meraih boks dengan tangan kanannya,  korban tak sengaja memegang pitingan lampu yang beraliran listrik," ujar Udiyono, Jumat.

Menurut Udiyono, korban sempat berteriak "setrum" ketika tangan kirinya tiba-tiba seperti lengket pada pitingan kosong tanpa lampu itu.

Beberapa saat kemudian, tetangga Ridho yang hendak meminjam boks kayu itu berhasil menemukan saklar guna memutus aliran listrik ke pitingan tersebut.

"Ketika aliran listrik berhasil dimatikan, korban roboh ke belakang. Korban dilarikan ke Puskesmas terdekat namun nyawanya tidak tertolong," ujar Udiyono.

Tersengat bor listrik 

Peristiwa kedua terjadi di Desa Sidorejo, Kecamatan Ponggok, wilayah Kabupaten Blitar bagian utara yang menimpa seorang tukang kayu, Galih NP (23), sekitar pukul 14.30 WIB, Jumat.

Kepala Seksi Humas Polres Blitar Kota Iptu Ahmad Rochan mengatakan, korban tersengat listrik saat mengebor kayu menggunakan bor listrik.

"Korban tersengat listrik pada telapak tangannya kanannya yang memegang bor listrik yang sedang dia gunakan," ujar Rochan.

Tetangga yang menemani korban, kata Rochan, segera mematikan listrik pada boks meteran di rumah korban dan membawanya ke ruang tamu untuk diberi minum air putih.

Selanjutnya pihak keluarga melarikan korban ke Klinik Prima Husada.

Namun Klinik Prima Husada merujuk korban ke klinik yang lebih besar di wilayah Kediri, Klinik Kusuma Husada di Desa Bedali.

"Sesampainya di klinik Kusuma Husada, pihak medis yang memeriksa korban menyatakan korban sudah meninggal," ujarnya.

https://regional.kompas.com/read/2021/11/12/193253278/tak-sengaja-pegang-tempat-lampu-dalam-kondisi-basah-remaja-di-blitar-tewas

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pembangunan Masjid Raya Al-Jabbar Capai 56 Persen, Kang Emil: Pengerjaannya Tidak Mudah

Pembangunan Masjid Raya Al-Jabbar Capai 56 Persen, Kang Emil: Pengerjaannya Tidak Mudah

Regional
Meriahkan Y20, Jabar Adakan Youth Innovation Festival untuk Publik

Meriahkan Y20, Jabar Adakan Youth Innovation Festival untuk Publik

Regional
Ridwan Kamil Sebut KTT Y20 Jadi Platform Anak Muda Bangun Masa Depan

Ridwan Kamil Sebut KTT Y20 Jadi Platform Anak Muda Bangun Masa Depan

Regional
Peluang Ekspor Nonmigas Terbuka Lebar, Pemprov Jabar Fokus Dukung Eksportir Muda

Peluang Ekspor Nonmigas Terbuka Lebar, Pemprov Jabar Fokus Dukung Eksportir Muda

Regional
Pertama di Indonesia, Pemkot Cilegon Gandeng PLN Olah Sampah Kota untuk Gantikan Batu Bara

Pertama di Indonesia, Pemkot Cilegon Gandeng PLN Olah Sampah Kota untuk Gantikan Batu Bara

Regional
Harga Sawit Terus Turun, Gubernur Se-Sumatera Bertemu Carikan Solusi

Harga Sawit Terus Turun, Gubernur Se-Sumatera Bertemu Carikan Solusi

Regional
Antisipasi Dampak Psikososial Pascabencana, Pemprov Papua Siagakan 360 Relawan

Antisipasi Dampak Psikososial Pascabencana, Pemprov Papua Siagakan 360 Relawan

Regional
Pemprov Papua Cek Kondisi Sapi Kurban dari Presiden Jokowi

Pemprov Papua Cek Kondisi Sapi Kurban dari Presiden Jokowi

Regional
Bantu Penyintas APG Gunung Semeru, Dompet Dhuafa Dirikan 50 Huntara

Bantu Penyintas APG Gunung Semeru, Dompet Dhuafa Dirikan 50 Huntara

Regional
Bekerja Sama dengan Komunitas Muslim Selandia Baru, Dompet Dhuafa Hadirkan Pos Gizi di Garut

Bekerja Sama dengan Komunitas Muslim Selandia Baru, Dompet Dhuafa Hadirkan Pos Gizi di Garut

Regional
Gubernur Khofifah Sebut Kompetensi ASN Jadi Kunci Perbaikan Kualitas Birokrasi

Gubernur Khofifah Sebut Kompetensi ASN Jadi Kunci Perbaikan Kualitas Birokrasi

Regional
Pemprov Papua Berharap Pemda Hidupkan PMI yang Konsisten Jalankan Misi Kemanusiaan

Pemprov Papua Berharap Pemda Hidupkan PMI yang Konsisten Jalankan Misi Kemanusiaan

Regional
Pemprov Papua Kerahkan 96 Nakes untuk Cek Kondisi Hewan Kurban Jelang Idul Adha

Pemprov Papua Kerahkan 96 Nakes untuk Cek Kondisi Hewan Kurban Jelang Idul Adha

Regional
Wujudkan Pemerintahan yang Bersih dan Akuntabel, Pemprov Papua Maksimalkan Sistem E-Government

Wujudkan Pemerintahan yang Bersih dan Akuntabel, Pemprov Papua Maksimalkan Sistem E-Government

Regional
Optimalkan Pendidikan Anak, Pemkot Madiun Cegah Pernikahan Dini hingga Perangi Stunting

Optimalkan Pendidikan Anak, Pemkot Madiun Cegah Pernikahan Dini hingga Perangi Stunting

Regional
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.