NEWS
Tentukan Pilihanmu
0 hari menuju
Pemilu 2024
Salin Artikel

Sebelum Merapi Erupsi, Juru Kunci Merasakan Sejumlah Tanda

Letusan freatik ini, menurut Mas Asih, didahului dengan suhu meningkat di sekitar Gunung Merapi.

"Dilihat asapnya juga agak keruh dan lain sebagainya, suhunya agak naik dan lain sebagainya," katanya ketika ditemui di rumahnya di Huntap Karangkendal, Cangkringan, Umbulharjo, Sleman, Yogyakarta, Jumat (11/5/2018).

"Suhu naik. Sudah beberapa hari sekitar 4 hari, hawanya sudah panas," tambahnya kemudian.

Menurut Mas Asih, erupsi freatik pagi tadi mirip yang terjadi pada tahun 1997. Namun, saat itu langit lebih gelap.

"Mirip tahun 1997 tapi kalau 1997 enggak besar. Jadi sekitar Merapi sempat gelap waktu itu. Tapi ya cuman itu saja, meletup selesai, ya sudah," ucapnya.

Menurut dia, kebiasaan Gunung Merapi hanya sekali meletus dan tidak akan kembali meletus.

"Kalau Merapi itu meletus satu kali, biasanya letupan hanya sekali saja, wong sudah tidak ada susulan," tuturnya.



Saat Gunung Merapi meletus freatik pagi tadi, Mas Asih mengaku, dirinya sedang nyekar di makam Mbah Maridjan.

"Waktu kejadian sedang nyekar di atas ruwahan. Ya saya juga pergi dari situ tapi tidak jauh, kalau warga sudah berhamburan sudah lari semua. Saya yang terakhir, saya sebisa-bisa saya memohon kepada Tuhan, kami berdoa memohon keselamatan. Ternyata akhirnya reda. Kami akhirnya kembali nyekar karena waktu itu baru bersih-bersih tadi belum sempat nyekar," tuturnya.

Dia pun berharap kepada masyarakat dan penggiat pariwisata untuk berhati-hati saat melakukan aktivitas.

"Sementara ini biar reda dulu, biar ayem sikik. Opo sing dikejar, duit ya memang butuh tapi kondisi seperti ini ya waspada dulu. (Sementara biar reda dulu biar tenang dulu. Apa yang dikejar kalau uang ya memang butuh tetapi kondisi seperti ini waspada dulu)," ucapnya.

Mas Asih juga meminta masyarakat untuk tetap tenang, namun waspada

"Mengimbau warga jangan panik dan jangan takut. Dan yang kedua harus waspada karena waspada itu bukan berarti pindah status atau menaikkan status. Tetapi warga jangan lengah untuk melihat kondisi," tuturnya.

https://regional.kompas.com/read/2018/05/11/20211431/sebelum-merapi-erupsi-juru-kunci-merasakan-sejumlah-tanda

Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gelar Mudik Gratis Jakarta-Sumenep, Bupati Kampung Targetkan Ribuan Penumpang

Gelar Mudik Gratis Jakarta-Sumenep, Bupati Kampung Targetkan Ribuan Penumpang

Regional
Bupati Jekek Paparkan Prestasi Pemkab Wonogiri, dari Pertumbuhan Ekonomi hingga Penghargaan Tingkat Nasional

Bupati Jekek Paparkan Prestasi Pemkab Wonogiri, dari Pertumbuhan Ekonomi hingga Penghargaan Tingkat Nasional

Regional
Realitas Tata Kelola Transportasi Laut yang Mengecewakan

Realitas Tata Kelola Transportasi Laut yang Mengecewakan

Regional
Tata Kelola Danau Toba Pasca-F1H20

Tata Kelola Danau Toba Pasca-F1H20

Regional
Gencarkan Citra “Makassar Kota Makan”, Walkot Danny Ajak Apeksi Nikmati 50 Jenis Makanan Tradisional

Gencarkan Citra “Makassar Kota Makan”, Walkot Danny Ajak Apeksi Nikmati 50 Jenis Makanan Tradisional

Regional
Patriarki dan Kekerasan terhadap Perempuan Adat

Patriarki dan Kekerasan terhadap Perempuan Adat

Regional
Buku Bupati Hamim “Belajar dari Bone Bolango” Tuai Banyak Respons Positif

Buku Bupati Hamim “Belajar dari Bone Bolango” Tuai Banyak Respons Positif

Regional
Jokowi Larang ASN Bukber, Bupati Sumenep: Kami Ikuti Arahan Pak Presiden

Jokowi Larang ASN Bukber, Bupati Sumenep: Kami Ikuti Arahan Pak Presiden

Regional
Tatkala Jawa Mulai Rusak

Tatkala Jawa Mulai Rusak

Regional
Sejalan dengan Soekarno, PDI-P Jatim Tolak Kehadiran Israel di Jatim

Sejalan dengan Soekarno, PDI-P Jatim Tolak Kehadiran Israel di Jatim

Regional
Papeda: Antara Jatuh Gengsi dan Masa Depan Ketahanan Pangan

Papeda: Antara Jatuh Gengsi dan Masa Depan Ketahanan Pangan

Regional
Dukung Kemerdekaan Palestina, Ganjar Harap Piala Dunia U-20 Digelar Tanpa Israel

Dukung Kemerdekaan Palestina, Ganjar Harap Piala Dunia U-20 Digelar Tanpa Israel

Regional
Gus Muhaimin Silaturahmi ke IAY Darul Azhar Tanah Bumbu, Bupati Zairullah Ucapkan Rasa Syukur

Gus Muhaimin Silaturahmi ke IAY Darul Azhar Tanah Bumbu, Bupati Zairullah Ucapkan Rasa Syukur

Regional
Sejahterakan Umat, Danny Pomanto Raih Penghargaan Baznas Award 2023

Sejahterakan Umat, Danny Pomanto Raih Penghargaan Baznas Award 2023

Regional
Pemkot Cilegon Teken MoU dengan PT KAS dan PT CAP untuk Proyek Pembangunan Pelabuhan Warnasari

Pemkot Cilegon Teken MoU dengan PT KAS dan PT CAP untuk Proyek Pembangunan Pelabuhan Warnasari

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke