Siswa Penjual Gorengan Ini Raih Juara Olimpiade Sains - Kompas.com

Siswa Penjual Gorengan Ini Raih Juara Olimpiade Sains

Kontributor Ciamis, Irwan Nugraha
Kompas.com - 11/11/2013, 19:58 WIB
KOMPAS.COM/IRWAN NUGRAHA Seorang siswa penjual gorengan di sekolahnya yang berprestasi Muhammad Rizal (17), menggunakan sepeda dari rumah ke sekolahnya di MAN Cipasung, Singaparna, Kabupaten Tasikmalaya, Senin (11/11/2013).

TASIKMALAYA, KOMPAS.com — Muhammad Rizal (17), siswa kelas XII MAN Cipasung, Singaparna, Kabupaten Tasikmalaya, menjadi juara kedua olimpiade sains pelajar tingkat nasional yang digelar di Malang, Jawa Timur, awal November 2013. Di sekolahnya, Rizal tercatat sebagai murid yang tak mampu. Bahkan untuk menutupi biaya kebutuhan sehari-hari, ia menjadi penjual gorengan di sekolah tersebut.

"Kalau saya lagi tak punya bekal untuk sekolah saya biasa berpuasa. Saya paling punya keuntungan sekitar Rp 10.000 sampai Rp 15.000 dari hasil berdagang di sekolah," jelas Rizal kepada sejumlah wartawan saat ditemui di sekolahnya, Senin (11/11/2013).

Setiap harinya, Rizal berangkat ke sekolah menggunakan sepeda yang diberikan para guru. Pasalnya, sebelum memiliki sepeda, ia biasa berjalan kaki dengan jarak puluhan kilometer dari rumah ke sekolahnya.

"Sebelum saya punya sepeda yang diberikan ini, saya biasa berjalan kaki ke sekolah," ungkap Rizal.

Kondisi itu tak mengurungkan niat Rizal untuk terus menuntut ilmu. Dia hampir tidak bisa melanjutkan sekolah setelah lulus SMP akibat tak memiliki biaya. Namun, ada seorang teman anak dari salah satu gurunya yang berbaik hati dengan memberikan bantuan biaya sekolah.

"Saya sangat berterima kasih kepada Ibu Delis yang telah membantu saya sampai akhirnya saya bisa melanjutkan sekolah," kata dia.

Prestasi yang ditorehkan Rizal mendapatkan perhatian dari pihak sekolah tersebut. Wakil Kepala MAN Cipasung Dedi Sukardina mengatakan, pihak sekolah merasa bangga memiliki siswa seperti Rizal. Meskipun terkendala ekonomi, tetapi mampu belajar optimal dan meraih prestasi.

"Perjalanan Rizal cukup panjang sebelum jadi juara nasional. Rizal harus bersaing di tingkat daerah dan provinsi, sampai akhirnya menjadi juara nasional," kata Dedi.

Dedi berharap pemerintah bisa memberikan perhatian khusus kepada Rizal, yang telah berprestasi tetapi memiliki kendala keterbatasan ekonomi. "Saya harap ada perhatian khusus bagi Rizal dari pemerintahan setelah mendapatkan prestasi setinggi ini," harapnya.

PenulisKontributor Ciamis, Irwan Nugraha
EditorFarid Assifa
Komentar

Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM