Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Berburu Bubur Samin untuk Buka Puasa, Kuliner Khas Banjar yang Ada di Masjid Darussalam Solo

Kompas.com - 13/03/2024, 13:03 WIB
Labib Zamani,
Dita Angga Rusiana

Tim Redaksi

SOLO, KOMPAS.com - Bubur samin khas Banjar, Kalimantan selalu menjadi buruan warga setiap bulan suci Ramadhan di Masjid Darussalam Kelurahan Jayengan, Kecamatan Serengan, Solo, Jawa Tengah.

Tradisi ini sudah ada sejak tahun 1985 atau berlangsung selama 39 tahun. Bubur samin disajikan takmir masjid setiap sore menjelang berbuka puasa.

Salah satu warga, Dewi Nurhayati menceritakan, setiap bulan Ramadhan dirinya selalu datang ke Masjid Darussalam untuk mendapatkan bubur samin khas Banjar.

Baca juga: Manisnya Srikaya, Kudapan Khas Ramadhan dari Palembang

Dirinya mengatakan, bubur samin khas Banjar sudah ada sejak dirinya masih kecil. Bubur ini dibuat setiap hari selama bulan Ramadhan.

"Bubur samin dari kecil sudah ada. Sudah adatnya sini (setiap bulan Ramadhan)," kata Dewi ditemui di sela mengantre bubur samin khas Banjar di Masjid Darussalam Jayengan, Serengan, Solo, Jawa Tengah, Selasa (12/3/2024).

Dewi mengaku, ketagihan dengan bubur samin karena rasanya khas rempah-rempah dengan campuran minyak samin dan susu.

Setiap bulan Ramadhan dirinya tidak pernah ketinggalan dengan kuliner bubur samin sebagai menu buka puasa.

"Rasanya cenderung ke rempah-rempahnya. Ada kapulogo, ciri khasnya ada minyak saminnya. Terus sayurnya dijadikan satu dengan bubur. Ada wortel, daging dijadikan satu. Setiap tahun selama bulan Ramadhan untuk buka puasa," ungkap warga Solo.

Ketua Takmir Masjid Darussalam, M Rosyidi Muchdor mengatakan, tradisi buka bersama sudah dilakukan jamaah Masjid Darussalam sejak tahun 1930.

Saat itu masih bernama langgar atau mushala. Adapun menu buka puasa saat itu masih berupa sop banjar dan menu lainnya. Belum ada bubur samin.

Seiring dengan perkembangan, pada tahun 1965, takmir Masjid Darussalam H Anang Sahroni bin Abdul Somad membuat bubur samin khas Banjar sebagai menu buka puasa.

Hanya saja bubur samin khas Banjar ini belum dibagikan kepada masyarakat secara luas. Masih untuk kalangan jamaah masjid.

"Tahun 1985 memplokamirkan lagi bahwa bubur samin dibagikan kepada masyarakat. Karena yang berminat banyak sekali, maka dibagikan," kata Rosyidi.

Menurut dia, awalnya bubur samin yang dibagikan kepada masyarakat jumlahnya sedikit. Saat itu takmir masjid hanya membuat 15 kilogram bubur samin dan selalu habis.

Baca juga: Omed-omedan, Tradisi Usai Nyepi di Bali yang Digelar Sejak Abad 17

Rosyidi menambahkan, sekarang pembuatan bubur samin terus meningkat. Setiap hari selama bulan Ramadhan membuat 45 kilogram atau sekitar 1.200 porsi bubur samin.

Dari jumlah tersebut 1.000 porsi bubur samin dibagikan kepada masyarakat secara gratis dan sisanya 200 porsi bubur samin untuk berbuka puasa di masjid. Adapun menu tambahan ada kurma, kopi susu, dan buah-buahan.

"Sampai sekarang Alhamdulillah bubur samin khas Banjar sudah mendunia," jelas Rosyidi.

Rosyidi mengatakan, banyak warga yang memberikan donasi untuk pembuatan bubur samin khas Banjar. Bantuan donasi ini membuat tradisi bubur samin khas Banjar ini terus berlangsung hingga sekarang setiap bulan Ramadhan.

"Kalau dana Alhamdulillah dari pemerintah memberi 1,5 ton beras, ada warga dari Singapura memberikan bantuan dana dan alumni dari Masjid Darussalam, SD Darussalam semua memberi. Alhamdulillah cukup untuk pembuatan bubur samin," jelas dia.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Baca tentang


Terkini Lainnya

Bus Rombongan Siswa SMK Purworejo Kecelakaan di Tol Semarang, 3 Orang Dilarikan ke RS

Bus Rombongan Siswa SMK Purworejo Kecelakaan di Tol Semarang, 3 Orang Dilarikan ke RS

Regional
Santri di Kudus Dihukum Celupkan Tangan di Air Panas hingga Melepuh, Kemenag: Ini Jelas Pelanggaran

Santri di Kudus Dihukum Celupkan Tangan di Air Panas hingga Melepuh, Kemenag: Ini Jelas Pelanggaran

Regional
Bocah 8 Tahun di Nunukan Dicabuli Tetangganya, Awalnya Korban Numpang Main Ayunan

Bocah 8 Tahun di Nunukan Dicabuli Tetangganya, Awalnya Korban Numpang Main Ayunan

Regional
Mengenal Bripda Sherly, Polwan Banyumas yang Hafal Al Quran 30 Juz

Mengenal Bripda Sherly, Polwan Banyumas yang Hafal Al Quran 30 Juz

Regional
Pakai Dana Hibah UEA Rp 14,2 Miliar, Penataan Taman Makam Pahlawan Solo Proses Lelang

Pakai Dana Hibah UEA Rp 14,2 Miliar, Penataan Taman Makam Pahlawan Solo Proses Lelang

Regional
Warga Amerika Ditemukan Tewas di Perairan Mentawai Usai 'Surfing'

Warga Amerika Ditemukan Tewas di Perairan Mentawai Usai "Surfing"

Regional
PPP Tugaskan Eks Jenderal Bintang 3 Maju Pilkada Maluku

PPP Tugaskan Eks Jenderal Bintang 3 Maju Pilkada Maluku

Regional
Stok Elpiji 3 Kg di Lampung Utara Langka, Warga Harus Keliling Berburu

Stok Elpiji 3 Kg di Lampung Utara Langka, Warga Harus Keliling Berburu

Regional
Terlibat Kecelakaan, Bus Rombongan Siswa asal Purworejo Ringsek di Tol Tembalang-Semarang

Terlibat Kecelakaan, Bus Rombongan Siswa asal Purworejo Ringsek di Tol Tembalang-Semarang

Regional
Jelang Idul Adha, Pasokan Gas 3 Kg di Sumsel Ditambah 400.000 Tabung

Jelang Idul Adha, Pasokan Gas 3 Kg di Sumsel Ditambah 400.000 Tabung

Regional
Jelang Idul Adha Harga Cabai di Padang Naik, Pj Wali Kota Buka Suara

Jelang Idul Adha Harga Cabai di Padang Naik, Pj Wali Kota Buka Suara

Regional
Pungli Pekerja Migran, 3 Eks Pegawai BP2MI Soekarno-Hatta Divonis 2 Tahun Penjara

Pungli Pekerja Migran, 3 Eks Pegawai BP2MI Soekarno-Hatta Divonis 2 Tahun Penjara

Regional
Aksi Pembagian Susu dan Buku Bergambar Jan Ethes di Surabaya Disoal, Gibran: Bukunya Sudah Ada Empat Tahun Terakhir

Aksi Pembagian Susu dan Buku Bergambar Jan Ethes di Surabaya Disoal, Gibran: Bukunya Sudah Ada Empat Tahun Terakhir

Regional
Pemkab Flores Timur Tetapkan Status Tanggap Darurat Bencana Erupsi Lewotobi

Pemkab Flores Timur Tetapkan Status Tanggap Darurat Bencana Erupsi Lewotobi

Regional
Soal Dana Bantuan PIP di Sikka Bermasalah, DPR Minta Segera Diusut

Soal Dana Bantuan PIP di Sikka Bermasalah, DPR Minta Segera Diusut

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com