Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Langgar Perda dan Diduga Sediakan Jasa Prostitusi, Warung Tuak dan Kos-kosan di Lombok Barat Ditutup

Kompas.com - 12/01/2024, 06:10 WIB
Idham Khalid,
Aloysius Gonsaga AE

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Sejumlah warung tuak (miras) dan tempat kos-kosan di Desa Jagaraga, Lombok Barat, Nusa Tenggara Barat (NTB) ditutup Satuan Polisi Pamong Praja (Pol PP), Kamis (11/1/2024).

Dalam penegakan Perda tersebut, sebanyak 6 warung tuak dan 8 kos-kosan ditutup. TKP itu dipasang Pol PP line serta poster bertuliskan larangan aktivitas di tempat tersebut.

Kepala Satuan Pol PP Lombok Barat Yeni S Ekawati mengatakan, warung tuak yang beroperasi di desa tersebut semuanya tidak memiliki izin dan telah melanggar Perda Lombok Barat tentang tata ruang wilayah (RTRW).

Baca juga: 4 Perempuan Disekap di Situbondo dan Dipaksa Layani Prostitusi, Korban Usia 17 Tahun Lapor ke Akun Polisi

"Ini kan yang namanya warung tuak minuman beralkohol tidak boleh, karena ini melanggar Perda tentang tata ruang wilayah, Perda soal bangunan gedung, peredaran miras."

"Nah kalau dia bilang kok saya tidak diberikan izin ini kan tata ruangnya bukan untuk  lokasinya," kata Ekawati usai melakukan penertiban kawasan.

Selain alasan melanggar Perda, penutupan dilakukan karena keresahan masyarakat setempat atas dugaan adanya pelayanan prostitusi dalam kegiatan usaha warung tuak dan kos-kosan.

"Dari hasil penutupan warung tuak dan kos-kosan, kami amankan 15 orang yang disinyalir terlibat prostitusi," kata Ekawati.

Mirisnya, kata Ekawati, terdapat tiga orang anak di bawah umur yang yang terlibat dalam dugaan prostitusi di tempat tersebut.

"Aduh kasihan sekali, yang seharusnya mereka masih senang sekolah, mengenyam pendidikan, malah membuat orangtuanya susah," kata Ekawati.

Baca juga: Pengakuan Tersangka Kasus Prostitusi Daring: Kami Pindah-pindah di Situbondo, Banyuwangi, Jember

Dijelaskan Ekawati, sebelum dilakukan penutupan terhadap warung tuak dan kos-kosan, pihaknya mendapatkan informasi dari Dinas Kesehatan setempat bahwa ditemukan pengunjumg positif HIV.

"Dinas kesehatan sudah melakukan pemeriksaan dan ditemukan dua orang positif (HIV), ini penyakit menular dan tidak boleh dibiarkan," ungkap Ekawati.

Ia menduga untuk modus pelayanan prostitusi para pihak yang terlibat masih menggunakan cara manual menggunakan jasa mucikari.

"Kayaknya masih pakai mami-mami. Kalau yang menggunakan aplikasi masih kami telusuri," kata Ekawati. 

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Motif Menantu Otaki Pembunuhan Mertua di Kendari, Sakit Hati karena Tak Dianggap

Motif Menantu Otaki Pembunuhan Mertua di Kendari, Sakit Hati karena Tak Dianggap

Regional
Silsilah RA Kartini, Pejuang Emansipasi yang Berdarah Biru

Silsilah RA Kartini, Pejuang Emansipasi yang Berdarah Biru

Regional
Korban Meninggal Bentrok di Tual Maluku Dimakamkan

Korban Meninggal Bentrok di Tual Maluku Dimakamkan

Regional
Jeffri Kaget Kaus Merahnya Dipakai oleh Pembunuh Ibu dan Anak di Palembang, Diambil Pelaku dari Rumah Kosong

Jeffri Kaget Kaus Merahnya Dipakai oleh Pembunuh Ibu dan Anak di Palembang, Diambil Pelaku dari Rumah Kosong

Regional
Tradisi Sungkem Tlompak, Wujud Syukur Masyarakat Lereng Gunung Merbabu

Tradisi Sungkem Tlompak, Wujud Syukur Masyarakat Lereng Gunung Merbabu

Regional
Sepekan Setelah Lebaran, Harga Bawang Merah di Tingkat Petani Brebes Rp 50.000 per Kg

Sepekan Setelah Lebaran, Harga Bawang Merah di Tingkat Petani Brebes Rp 50.000 per Kg

Regional
Kronologi Ganda Bunuh Istri dan Anak Mantan Bos di Palembang gara-gara Gaji yang Dibayar Tak Sesuai

Kronologi Ganda Bunuh Istri dan Anak Mantan Bos di Palembang gara-gara Gaji yang Dibayar Tak Sesuai

Regional
Diadakan di 14 Titik, Festival Balon Udara di Wonosobo Bakal Dikunjungi Puluhan Ribu Wisatawan

Diadakan di 14 Titik, Festival Balon Udara di Wonosobo Bakal Dikunjungi Puluhan Ribu Wisatawan

Regional
Pembunuh Bocah TK yang Ditemukan Tewas Tanpa Busana di Goa Terungkap, Saat Ini Masih Buron

Pembunuh Bocah TK yang Ditemukan Tewas Tanpa Busana di Goa Terungkap, Saat Ini Masih Buron

Regional
Warga Anambas Diimbau Tak Pakai Sepeda Listrik di Jalan Raya

Warga Anambas Diimbau Tak Pakai Sepeda Listrik di Jalan Raya

Regional
Hari Pertama Buka Usai Lebaran, Kantor Samsat Kebumen Peroleh Rp 887 Juta Pembayaran Pajak

Hari Pertama Buka Usai Lebaran, Kantor Samsat Kebumen Peroleh Rp 887 Juta Pembayaran Pajak

Regional
Paling Diminati Saat Lebaran, Kota Lama Semarang Dikunjungi 246.000 Wisatawan

Paling Diminati Saat Lebaran, Kota Lama Semarang Dikunjungi 246.000 Wisatawan

Regional
Pensiunan ASN di Kupang Tewas Gantung Diri

Pensiunan ASN di Kupang Tewas Gantung Diri

Regional
Pemkab Sikka NTT Siapkan 1.000 Dosis Vaksin Cegah Rabies di Palue

Pemkab Sikka NTT Siapkan 1.000 Dosis Vaksin Cegah Rabies di Palue

Regional
Buron Setahun, Perampok Karyawan Koperasi di Musi Rawas Tewas Ditembak

Buron Setahun, Perampok Karyawan Koperasi di Musi Rawas Tewas Ditembak

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com