Pengamat Soroti Suporter Sepak Bola yang Bertindak Brutal: Belum Dewasa

Kompas.com - 03/10/2022, 21:18 WIB

KOMPAS.com - Berdasarkan laporan kepolisian, sebanyak 125 korban meninggal dunia akibat tragedi kerusuhan di Stadion Kanjuruhan, Malang, Jawa Timur, pada Sabtu (1/10/2022) lalu.

Kerusuhan terjadi usai Arema FC mengalami kekalahan saat bertanding melawan Persebaya Surabaya dalam laga pekan ke-11 Liga 1 2022-2023.

Kerusuhan itu tidak terelakkan saat Aremania turun ke lapangan untuk menyampaikan protes.

Berusaha mengendalikan situasi, jajaran pengamanan menembaki gas air mata ke beberapa arah kerumunan suporter, bahkan ke beberapa tribune yang masih banyak suporter Aremania.

Kondisi akhirnya menjadi semakin mencekam karena banyak suporter yang terinjak-injak hingga sesak napas akibat gas air mata yang ditembakkan ke tribune stadion.

Pengamat Sepak bola Buyung Ismu menanggapi persoalan ini.  Menurutnya, aksi para suporter tersebut bisa disebut brutal, hingga belum adanya kedewasaan suporter dalam menyampaikan protesnya.

Baca juga: Soroti Kerusuhan Suporter di Kanjuruhan, IPW Beri Catatan Penting untuk Polisi

"Suporter yang dewasa akan menyalurkan protesnya tanpa kekerasan, mereka akan mempertanyakan kepada manajemen klub untuk menuntut tim yang dibelanya," ujarnya saat diwawancarai via telepon, Senin (3/10/2022).

Kritik yang disampaikan kepada manajemen yang baik juga bertujuan mencari pemain dan pelatih yang berkualitas, bahkan suporter yang baik akan memacu semangat tim sepak bola lebih tinggi.

Sementara dilihat dari tragedi yang menjadi perhatian dunia tersebut, suporter yang melakukan kekerasan biasanya dipengaruhi alkohol atau obat-obatan terlarang.

Hal ini membuat mereka melakukan tindakan kekerasan hingga provokasi kepada suporter lainnya.

"Meskipun sepakbola tanpa suporter sayuran tanpa garam, namun bukan berarti suporter dapat bebas menjadi anarkis saat klub yang dibelanya kalah," ujarnya.

Baca juga: Ketika Suporter Bola Bertaruh Nyawa usai Ditembaki Gas Air Mata

Dia berharap kedepan tidak akan lagi insiden yang mengorbankan satu jiwa pun dalam pertandingan sepak bola di Indonesia.

"Sepak bola harus menjunjung tinggi sportifitas, menghargai nilai-nilai kemanusiaan, dan etika dalam sepak bola," ujarnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jadi Tukang Parkir di Solo, Pelaku Bom Bunuh Diri di Bandung Dikenal Pendiam

Jadi Tukang Parkir di Solo, Pelaku Bom Bunuh Diri di Bandung Dikenal Pendiam

Regional
Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 8 Desember 2022

Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 8 Desember 2022

Regional
Cerita Pj Gubernur Gorontalo Saat Mencicipi Penjara Koruptor: Asam Lambung Langsung Naik

Cerita Pj Gubernur Gorontalo Saat Mencicipi Penjara Koruptor: Asam Lambung Langsung Naik

Regional
Pemprov Jateng Jembatani 27 Perusahaan Buka Loker Bagi Kaum Difabel

Pemprov Jateng Jembatani 27 Perusahaan Buka Loker Bagi Kaum Difabel

Regional
Upacara Panggih, dalam Pernikahan Adat Jawa: Pengertian, Tujuan, dan Langkah-langkah

Upacara Panggih, dalam Pernikahan Adat Jawa: Pengertian, Tujuan, dan Langkah-langkah

Regional
Reka Ulang Pembacokan Satu Keluarga di Lampung, Pengacara Sebut Pelaku Terganggu Jiwanya

Reka Ulang Pembacokan Satu Keluarga di Lampung, Pengacara Sebut Pelaku Terganggu Jiwanya

Regional
Presiden Jokowi Baru Tiba di Solo Setelah Pengajian Selesai Digelar

Presiden Jokowi Baru Tiba di Solo Setelah Pengajian Selesai Digelar

Regional
10 Kios di Dekat Pasar Ngaliyan Semarang Ludes Terbakar, Ini Sebabnya

10 Kios di Dekat Pasar Ngaliyan Semarang Ludes Terbakar, Ini Sebabnya

Regional
Warga Demo UNHCR, Minta Pengungsi Rohingnya Dipindah dari Lhokseumawe

Warga Demo UNHCR, Minta Pengungsi Rohingnya Dipindah dari Lhokseumawe

Regional
Suasana Kediaman Presiden Jokowi saat Gelar Pengajian Jelang Pernikahan Kaesang-Erina

Suasana Kediaman Presiden Jokowi saat Gelar Pengajian Jelang Pernikahan Kaesang-Erina

Regional
Kronologi Pembuangan Bayi di Mamuju, Pelaku Bikin Skenario Minta Teman Pura-pura Buang Sampah

Kronologi Pembuangan Bayi di Mamuju, Pelaku Bikin Skenario Minta Teman Pura-pura Buang Sampah

Regional
Kasus Kekerasan Seksual di Jateng Meningkat 2 Kali Lipat Setelah Pengesahan UU TPKS

Kasus Kekerasan Seksual di Jateng Meningkat 2 Kali Lipat Setelah Pengesahan UU TPKS

Regional
Panglima TNI Tambah Personel untuk Amankan Pernikahan Kaesang-Erina, Total Jadi 11.800

Panglima TNI Tambah Personel untuk Amankan Pernikahan Kaesang-Erina, Total Jadi 11.800

Regional
Disetujui Gubernur, UMK Kota Tegal 2023 Naik Jadi Rp 2.145.012

Disetujui Gubernur, UMK Kota Tegal 2023 Naik Jadi Rp 2.145.012

Regional
Ryan Dono Curhat Soal Nikah, Kang Dedi: Lebih Baik Batal Menikah daripada Berurusan dengan Pengadilan Agama

Ryan Dono Curhat Soal Nikah, Kang Dedi: Lebih Baik Batal Menikah daripada Berurusan dengan Pengadilan Agama

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.