Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Kematian Tak Wajar Remaja 15 Tahun di Balikpapan, Suami Siri Disebut Punya Perilaku Seks Menyimpang

Kompas.com - 18/07/2022, 12:45 WIB
Ahmad Riyadi,
Ardi Priyatno Utomo

Tim Redaksi

BALIKPAPAN, KOMPAS.com – Penyidik dari Polresta Balikpapan, Kalimantan Timur, masih terus mendalami kematian RA, remaja 15 tahun yang disebut dianiaya dan dicabuli suami siri, inisial AZ (57).

Kasusnya menjadi sorotan publik Kota Minyak. Sebab, RA meninggal dalam kondisi tidak wajar, yakni terdapat luka di bagian alat vital.

Polisi memanggil sejumlah saksi untuk dimintai keterangan pada Sabtu (16/7/2022). Salah satunya SF, mantan istri ketiga dari pelaku.

Baca juga: Kematian Anak yang Tak Wajar di Balikpapan Terungkap, Suami Siri dan Ayah Tiri Jadi Tersangka

Kepada Kompas.com, SF mengungkapkan korban dan mantan suaminya itu menikah secara siri pada 6 Mei 2022 lalu.

Selama dua bulan pernikahannya, AZ kerap memberi kabar kepada SF terkait apa yang dia alami, termasuk memberi tahu kematian RA pada Minggu, 3 Juli 2022.

SF menuturkan, ketika menikah dengan AZ pada 2005 sampai 2020, mantan pejabat salah satu bank swasta ini kerap mendatangkan anak di bawah umur ke rumah dengan modus membantu bersih-bersih rumah.

Dia mengatakan, dalam sehari, paling tidak dua sampai tiga anak datang secara bergantian ke rumah mereka.

“Sering dia bawa anak itu, bilang mereka itu mau dipekerjakan jadi pembantu di rumah, saya pikir, oh ya mungkin. Tapi setiap harinya ganti terus. Yang kemarin mana? Gak ada penjelasan juga,” terang dia.

SF meyakini suaminya ada main dengan anak-anak yang dibawa ke rumah. Pasalnya, beberapa kali ia memergoki keduanya tengah berduaan, bahkan sempat ketahuan sedang menonton film porno. Namun AZ selalu berkilah ketika ditanya.

Baca juga: Dinikahi Siri oleh Pensiunan, Anak di Bawah Umur Tewas karena Kekerasan Seksual, Suami Siri Jadi Tersangka

“Ya pasti Mas, saya yakin itu. Karena sering saya pas pulang ke rumah itu lihat mereka berduaan. Pernah juga saya pas ke rumah yang di BDI itu lihat ada nonton film begituan, tapi pas saya datang langsung dimatikannya dan si anaknya polos aja nggak tahu,” tuturnya.

Perilaku ini tidak hanya dilakukan di Balikpapan saja. SF dan AZ pernah tinggal di Banjarmasin, Kalimantan Selatan pada tahun 2006 sampai tahun 2011.

Selama enam tahun tinggal di sana, AZ kerap membawa anak-anak jalanan, pedagang tisu, pengamen, hingga anak disabilitas ke rumahnya.

“Di sana itu sering Mas, nggak hanya di sini aja (Balikpapan). Kadang itu yang dibawa anak-anak jalanan, terus diiming-imingi. Bahkan saya lihat semua koleksi foto dan video anak-anak itu di HP0nya,” ujarnya.

Tidak hanya itu, AZ juga senang mengoleksi benda-benda yang menyerupai alat kelamin pria. Tak hanya satu, bahkan banyak alat ditemukannya saat masih tinggal bersama. Sebagian dibuat sendiri, dan ada yang beli.

Alat inilah yang sering digunakan untuk dimasukkan ke dalam alat vital korbannya. Bahkan SF pernah diminta untuk melakukannya, hanya saja ia menolak keras.

Baca juga: Kronologi Kematian Tidak Wajar Istri Siri Berusia 15 Tahun di Balikpapan, Dugaan Kekerasan Seksual

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Pascabanjir, Harga Gabah di Demak Anjlok Jadi Rp 4.700 per Kilogram, Petani Tidak Diuntungkan

Pascabanjir, Harga Gabah di Demak Anjlok Jadi Rp 4.700 per Kilogram, Petani Tidak Diuntungkan

Regional
Terjebak di Dalam Mobil Terbakar, ASN di Lubuklinggau Selamat Usai Pecahkan Kaca

Terjebak di Dalam Mobil Terbakar, ASN di Lubuklinggau Selamat Usai Pecahkan Kaca

Regional
Pemkab Solok Selatan Gelar Lomba Kupas Buah Durian

Pemkab Solok Selatan Gelar Lomba Kupas Buah Durian

Regional
Polisi Gerebek Pabrik Mi Lubuklinggau yang Gunakan Formalin dan Boraks

Polisi Gerebek Pabrik Mi Lubuklinggau yang Gunakan Formalin dan Boraks

Regional
Korban Banjir Bandang di Lebong Sampaikan Keluhan di Depan Bupati

Korban Banjir Bandang di Lebong Sampaikan Keluhan di Depan Bupati

Regional
3 Bulan Tidak Ditahan, 2 Tersangka Penambangan Ilegal di Lahan Transmigrasi Nunukan Segera Dieksekusi

3 Bulan Tidak Ditahan, 2 Tersangka Penambangan Ilegal di Lahan Transmigrasi Nunukan Segera Dieksekusi

Regional
Vokalis Red Hot Chili Peppers Berlibur di Mentawai, Surfing hingga Nikmati Tarian Khas

Vokalis Red Hot Chili Peppers Berlibur di Mentawai, Surfing hingga Nikmati Tarian Khas

Regional
Teka-teki Pembunuhan Karyawan Toko Pakaian Asal Karanganyar, Terduga Pelaku Diduga Orang Terdekat

Teka-teki Pembunuhan Karyawan Toko Pakaian Asal Karanganyar, Terduga Pelaku Diduga Orang Terdekat

Regional
Tertutup Longsor, Akses Jalan Dua Desa di Sikka Putus Total

Tertutup Longsor, Akses Jalan Dua Desa di Sikka Putus Total

Regional
Harga Bawang Merah Melonjak di Banda Aceh, Sentuh Rp 70.000 Per Kg

Harga Bawang Merah Melonjak di Banda Aceh, Sentuh Rp 70.000 Per Kg

Regional
Elpiji 3 Kg Langka, Pemkab Kendal Minta Tambah Pasokan dan Bakal Sidak Restoran

Elpiji 3 Kg Langka, Pemkab Kendal Minta Tambah Pasokan dan Bakal Sidak Restoran

Regional
Selamatkan Anak yang Tercebur Sumur, Ayah di Purworejo Tewas

Selamatkan Anak yang Tercebur Sumur, Ayah di Purworejo Tewas

Regional
Puskesmas Tak Ada Ambulans, Polisi di NTT Bantu Evakuasi Ibu Melahirkan ke RS Pakai Mobil Dobel Gardan

Puskesmas Tak Ada Ambulans, Polisi di NTT Bantu Evakuasi Ibu Melahirkan ke RS Pakai Mobil Dobel Gardan

Regional
Ditinggal Melaut, Rumah Kayu di Nunukan Ludes Terbakar

Ditinggal Melaut, Rumah Kayu di Nunukan Ludes Terbakar

Regional
Sungai Cisangu di Lebak Meluap, Ratusan Rumah Terendam

Sungai Cisangu di Lebak Meluap, Ratusan Rumah Terendam

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com