Ulah 2 Hakim PN Rangkasbitung, Terungkap Pernah Pakai Sabu di Kantor, Alat Isapnya Disimpan di Meja Kerja

Kompas.com - 24/05/2022, 06:00 WIB

KOMPAS.com - Dua hakim Pengadilan Negeri (PN) Rangkasbitung, Banten, ditangkap oleh Badan Narkotika Nasional Provinsi (BNNP) Banten, Selasa (17/5/2022).

Kedua hakim tersebut, berinisial YR (39) dan DA (39), positif mengonsumsi narkoba jenis sabu.

Tak hanya YR dan DA, BNNP juga mengamankan RAS (32) yang berprofesi aparatur sipil negara di PN Rangkasbitung; serta H, asisten rumah tangga DA.

Kepala BNNP Banten Hendri Marpaung mengatakan, YR dan DA bahkan pernah memakai sabu di PN Rangkasbitung.

"Penggunaannya di banyak tempat, ada di kantor si Y dan R dan di rumah si Y. Iya (di pengadilan pernah) menurut pengakuan tersangka begitu," ujarnya, Senin (23/5/2022).

Baca juga: Terungkap, Dua Hakim PN Rangkasbitung Pesta Sabu di Kantornya

Kedua hakim itu ternyata juga menyimpan alat isap sabu di meja kerja. Di laci meja kerja hakim YR, petugas menemukan alat isap sabu atau bong.

Petugas juga mendapati dua bong, dua pipet, dan dua korek gas dari tas hakim DA.

Berdasarkan tes urine yang dilakukan saat penangkapan, hakim YR dan DA dinyatakan positif mengonsumsi metamfetamin jenis sabu.

"Menurut hasil pemeriksaan keempatnya positif, hasil tes kit di lapangan, dan akan kita tes lagi untuk mendalami," ucapnya.

Menurut pemeriksaan sementara, YR dan DA mengaku sudah memakai narkotika jenis sabu selama lebih dari satu tahun.

Baca juga: Kronologi 2 Hakim PN Rangkasbitung Ditangkap BNN, Berawal Adanya Informasi Penyelundupan Narkoba dari Sumatera

Berawal dari laporan

Ilustrasi sabuSHUTTERSTOCK/busliq Ilustrasi sabu

Hendri menuturkan, kasus pemakaian narkoba ini terbongkar usai BNNP menerima informasi dari masyarakat bahwa akan ada pengiriman narkotika melalui jasa pengiriman barang.

"Ketika informasi ini kami menerima, maka saya dan tim melakukan evaluasi. Setelah matang, kita lakukan penyelidikan, bahwa akan adanya penyelundupan narkoba dari Sumatera menuju Banten," ungkapnya.

Timnya lantas melakukan kontrol dan mengawasi barang tersebut hingga sampai di tujuan.

Baca juga: BNN Banten Amankan 2 Hakim dan 1 ASN PN Rangkasbitung

Lalu pada Selasa (17/5/2022) pukul 10.00 WIB, petugas menangkap RAS sewaktu mengambil paket tersebut dari kantor agen di Jalan Ir Juanda Nomor 60, Rangkasbitung Barat, Lebak.

"Kita tangkap kita interogasi, yang bersangkutan RAS menyatakan barang ini bukan miliknya, karena dia diperintahkan oleh seseorang atasannya," tutur Hendri.

Dari pengembangan yang dilakukan, petugas mengamankan YR, DA, dan H.

Baca juga: Dua Hakim PN Rangkasbitung Diamankan BNN, PT Banten: Memalukan, Harusnya Jadi Pengadil Bukan Pemakai

Respons PN Rangkasbitung dan PT Banten

2 Hakim PN Rangkasbitung Diamankan BNN, PT Banten: Prihatin, Harusnya Jadi PengadilDokumentasi Binsar Gultom 2 Hakim PN Rangkasbitung Diamankan BNN, PT Banten: Prihatin, Harusnya Jadi Pengadil

Atas kejadian ini, PN Rangkasbitung menyerahkan semua proses hukum kepada pihak berwenang.

"Kami tidak akan intervensi, menyerahkan semua prosesnya ke BNNP," jelas Humas PN Rangkasbitung Muhamad Zakiudin, Senin.

Sementara itu, Humas Pengadilan Tinggi Banten Binsar Gultom mengaku prihatin terhadap kasus ini.

Baca juga: Dua Hakimnya Ditangkap karena Narkoba, Ini Penjelasan PN Rangkasbitung

Dia menilai, hakim seharusnya menjadi pemberi hukuman bagi tersangka, bukan justru menjadi pelaku penyalahgunaan narkotika.

"Peristiwa ini sangat memprihatinkan bagi kami, karena seharusnya hakim itu sebagai pemutus, pengadil suatu perkara tindak pidana narkoba. Tapi tersandung peristiwa itu, tentu sangat memalukan dan merugikan citra besar pengadilan tinggi banten," paparnya.

Sumber: Kompas.com (Penulis: Kontributor Serang, Rasyid Ridho | Editor: Khairina, I Kadek Wira Aditya, Reni Susanti)

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kesaksian Ayah dan Anak Selamat dari Kecelakaan Maut di Cianjur: Orang-orang Histeris

Kesaksian Ayah dan Anak Selamat dari Kecelakaan Maut di Cianjur: Orang-orang Histeris

Regional
Garut Berstatus Merah, Daerah dengan Angka Stunting Tertinggi di Jabar

Garut Berstatus Merah, Daerah dengan Angka Stunting Tertinggi di Jabar

Regional
6 Lokasi Api Abadi di Indonesia, dari Pulau Jawa hingga Kalimantan

6 Lokasi Api Abadi di Indonesia, dari Pulau Jawa hingga Kalimantan

Regional
UPDATE Covid-19 di Sulteng, Sultra, Maluku, Malut, Papua, dan Papua Barat 14 Agustus 2022

UPDATE Covid-19 di Sulteng, Sultra, Maluku, Malut, Papua, dan Papua Barat 14 Agustus 2022

Regional
Detik-detik Angin Kencang Porak-poranda 40 Rumah Warga di Bangkalan dalam Waktu 10 Menit

Detik-detik Angin Kencang Porak-poranda 40 Rumah Warga di Bangkalan dalam Waktu 10 Menit

Regional
Kecelakaan Truk di Tol Semarang-Solo, Dua Korban Dinyatakan Tewas

Kecelakaan Truk di Tol Semarang-Solo, Dua Korban Dinyatakan Tewas

Regional
Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 14 Agustus 2022

Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 14 Agustus 2022

Regional
Dokter di Surabaya Dapat Tagihan Rp 80 Juta dari PLN, Ini Penyebabnya

Dokter di Surabaya Dapat Tagihan Rp 80 Juta dari PLN, Ini Penyebabnya

Regional
UPDATE Covid-19 di Jatim, DIY, Bali, NTB, NTT, Kalbar, dan Kalsel 14 Agustus 2022

UPDATE Covid-19 di Jatim, DIY, Bali, NTB, NTT, Kalbar, dan Kalsel 14 Agustus 2022

Regional
Truk Tabrak Truk Mogok di Tol Semarang-Solo, 2 Orang Meninggal

Truk Tabrak Truk Mogok di Tol Semarang-Solo, 2 Orang Meninggal

Regional
Pelaku Pembunuhan Murid SD di Ruang Kelas Diringkus Polisi, Motif Diduga karena Dendam

Pelaku Pembunuhan Murid SD di Ruang Kelas Diringkus Polisi, Motif Diduga karena Dendam

Regional
Tak Langsung Menepi Saat Hujan Deras, Buruh Tani Tewas Tersambar Petir di Probolinggo

Tak Langsung Menepi Saat Hujan Deras, Buruh Tani Tewas Tersambar Petir di Probolinggo

Regional
Jelang Tahun Politik, KPU Jabar Lakukan Sosialisasi Kepemiluan untuk Para Pelajar

Jelang Tahun Politik, KPU Jabar Lakukan Sosialisasi Kepemiluan untuk Para Pelajar

Regional
Rem Blong, Fuso Masuk Jurang Sedalam 20 Meter di Bengkulu, Evakuasi Korban Terkendala Medan

Rem Blong, Fuso Masuk Jurang Sedalam 20 Meter di Bengkulu, Evakuasi Korban Terkendala Medan

Regional
Tangkap Ikan Pakai Bom Rakitan, 4 Warga Sumba Barat Daya Ditangkap Anggota TNI

Tangkap Ikan Pakai Bom Rakitan, 4 Warga Sumba Barat Daya Ditangkap Anggota TNI

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.