Wali Kota Sawahlunto Bicara soal Dulur Tunggal Sekapal Saat Berkunjung ke Blora

Kompas.com - 17/03/2022, 15:59 WIB

BLORA, KOMPAS.com- Peringatan satu abad perjuangan Samin Surosentiko yang digelar di Pendopo Pengayoman pada Selasa (15/3/2022) tampaknya memberikan kesan mendalam bagi masyarakat Sedulur Sikep.

Bahkan acara tersebut turut dihadiri Wali Kota Sawahlunto, Deri Asta yang jauh-jauh meninggalkan wilayahnya di Sumatera Barat.

Memang, dua daerah ini terkait karena pembuangan tokoh pejuang Samin Surosentiko dari Blora ke Sawahlunto.

Baca juga: Sedulur Sikep Peringati Satu Abad Perjuangan Samin Surosentiko Lawan Kolonialisme

Jejak Samin Surosentiko di Sawahlunto

Deri Asta, selaku kepala daerah wilayah Sawahlunto menceritakan jejak keberadaan Samin Surosentiko di daerah yang dijuluki sebagai Kota Arang tersebut.

"Karena di Sawahlunto ini masih ada keturunan-keturunan keluarga Mbah Samin yang terkumpul dalam keluarga Dulur Tunggal Sekapal, ini konon katanya yang satu kapal bersama-sama sampai ke Sawahlunto," ucap Deri.

Berdasarkan informasi yang didapatkannya, Samin Surosentiko berada di Sawahlunto karena pemerintah kolonial Belanda sedang melakukan penambangan batu bara yang membutuhkan banyak tenaga kerja.

Sedulur sikep peringati satu abad perjuangan Samin Surosentiko di Desa Kediren, Kecamatan Randublatung, Blora, Selasa (15/3/2022)KOMPAS.COM/ARIA RUSTA YULI PRADANA Sedulur sikep peringati satu abad perjuangan Samin Surosentiko di Desa Kediren, Kecamatan Randublatung, Blora, Selasa (15/3/2022)

Pemerintah kolonial mengeluarkan semacam surat untuk memanfaatkan tahanan di wilayah jajahan agar melakukan aktivitas penambangan batu bara.

"Salah satunya tokoh masyarakat di sini Mbah Samin Surosentiko yang termasuk yang ditangkap dan dijadikan tahanan perang," kata dia.

Baca juga: Beri Contoh Hidup Jujur dan Sederhana, Bupati Blora Lantik Pejabat di Desa Adat Samin

Samin Surosentiko Dianggap Pemberontak oleh Kolonial Belanda

Tahanan yang berada di pertambangan batu bara di Sawahlunto merupakan tahanan yang terakhir dan termasuk tahanan yang berat.

"Kalau orang ke Sawahlunto berarti pelanggarannya menurut Belanda adalah pelanggan berat" sebut Deri.

Wali Kota Sawahlunto, Deri Asta (baju biru) saat mengikuti Peringatan Satu Abad Perjuangan Samin Surosentiko di Pendopo Pengayoman, Desa Kediren, Kecamatan Randublatung, Blora, Selasa (15/3/2022)KOMPAS.COM/ARIA RUSTA YULI PRADANA Wali Kota Sawahlunto, Deri Asta (baju biru) saat mengikuti Peringatan Satu Abad Perjuangan Samin Surosentiko di Pendopo Pengayoman, Desa Kediren, Kecamatan Randublatung, Blora, Selasa (15/3/2022)
Bahkan, Samin Surosentiko bersama beberapa pengikutnya dijadikan buruh tenaga kerja paksa untuk menambang batu bara. Karena dianggap sebagai tahanan yang berbahaya, ia juga dirantai.

Mbah Samin dan para pekerja tambang lainnya pun hanya diberikan identitas berupa nomor, bahkan sampai meninggal dunia.

“Pak Samin dengan delapan orang pengikutnya dibawa ke Sawahlunto dijadikan buruh tambang tenaga kerja paksa yang disebut dengan orang rantai, orang rantai bekerjanya dirantai mengambil batu bara di tambang,” jelas dia.

Baca juga: Desa Paling Bersih di Jawa Ada di Blora, Desa Komunitas Sedulur Sikep

“Tapi karena Belanda juga takut ini buruh-buruh yang dipekerjakan ini menurutnya orang berbahaya, pemberontak, itu dirantai, itu adalah sejarah kejam penjajahan pemerintahan kolonial Belanda,” imbuh dia.

Meski demikian, terdapat perbedaan pola pikir antara penjajah dan masyarakat yang dijajah tentang apa yang dilakukan Samin Surosentiko. 

“Kalau bicara pelanggaran berat, tentu ada perbedaan pendapat. Kalau menurut Belanda itu pelanggaran atau pemberontak, kalau menurut kita adalah pahlawan, itu perbedaan mindset atau pola pikir antara penjajah dengan orang yang dijajah," ujar dia.

Dulur Tunggal Sekapal di Sawahlunto Diduga Kuat Bagian Sedulur Sikep

Deri mengatakan sampai saat ini, para keluarga eks pekerja tambang zaman kolonial yang ada di Sawahlunto masih memiliki kekerabatan dalam bentuk ‘Dulur Tunggal Sekapal’.

Baca juga: Harapan Tokoh Sedulur Sikep Kudus pada Kepala Daerah yang Terpilih

Istilah tersebut diberikan kepada keturunan Samin Surosentiko dan pengikutnya yang berada dalam satu kapal saat dipekerjakan di Sawahlunto.

"Ini sejarah yang kita punya, dan sampai hari ini keluarga pekerja tambang masih ada di Sawahlunto dalam bentuk kekerabatan dulur tunggal sekapal dan hidup berdampingan bersama-sama seluruh masyarakat yang ada di Sawahlunto," terang dia.

Sedulur sikep peringati satu abad perjuangan Samin Surosentiko di Desa Kediren, Kecamatan Randublatung, Blora, Selasa (15/3/2022)KOMPAS.COM/ARIA RUSTA YULI PRADANA Sedulur sikep peringati satu abad perjuangan Samin Surosentiko di Desa Kediren, Kecamatan Randublatung, Blora, Selasa (15/3/2022)
Selain itu, terkait jejak Samin Surosentiko di Sawahlunto perlu ada kajian yang lebih komprehensif meskipun sudah banyak buku ataupun literatur sejarah yang berbeda soal sejarah Samin di Sawahlunto.

“Masih banyak buku-buku literatur sejarah yang berbeda oleh karena itu saya dengan Pak Bupati melakukan Webinar, harus ada kajian yang lebih komprehensif,” ucap dia.

Sehingga, nantinya Pemerintah Kota Sawahlunto berencana menjalin kerja sama lebih lanjut dengan Pemerintah Kabupaten Blora untuk menggali potensi budaya yang ada.

Baca juga: Gubernur Aceh Siapkan Anggaran Pemugaran Makam Potjut Meurah Intan di Blora

“Ke depan tentu kita harus kaji lagi, kami diskusi panjang lebar dengan Pak Bupati,  tadi mungkin akan ada rencana MoU atau semacam kesepakatan kerja sama untuk menggali potensi budaya dan silaturahmi. Sebab kedatangan kami ke sini mewakili pemerintah kota Sawahlunto dan mewakili keluarga-keluarga Samin yang sekarang masih ada," jelas dia.

Tak lupa, Deri Asta menyampaikan rasa terima kasih telah diberikan kesempatan untuk bersilaturahmi dengan masyarakat Sedulur Sikep.

“Kami terima kasih diundang ke sini dan kami memang khusus menyediakan waktu untuk berkumpul bersilaturahmi dengan saudara-saudara kami di sini," ujar dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Di Bengkulu, 1.350 Narapidana Dapat Remisi HUT RI, 34 Langsung Bebas

Di Bengkulu, 1.350 Narapidana Dapat Remisi HUT RI, 34 Langsung Bebas

Regional
Detik-detik Zulkarnaen Panjat Tiang 15 Meter demi Ambil Tali yang Terlepas, Bendera Merah Putih Sempat Terbalik

Detik-detik Zulkarnaen Panjat Tiang 15 Meter demi Ambil Tali yang Terlepas, Bendera Merah Putih Sempat Terbalik

Regional
Ketika Emak-emak Parade Busana Nusantara di Hari Kemerdekaan Indonesia...

Ketika Emak-emak Parade Busana Nusantara di Hari Kemerdekaan Indonesia...

Regional
Pantai Papuma: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Jam Buka

Pantai Papuma: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Jam Buka

Regional
“Korea Selatan Terkenal dengan Ginseng, Indonesia Ada Jahe Merah”

“Korea Selatan Terkenal dengan Ginseng, Indonesia Ada Jahe Merah”

Regional
Kabur Usai Bacok Mertua hingga Sekarat, Pria di Alor Ditangkap

Kabur Usai Bacok Mertua hingga Sekarat, Pria di Alor Ditangkap

Regional
Tali Bendera Lepas Saat Upacara, Zulkarnaen Lari dan Panjat Tiang 15 Meter hingga Diberi Hadiah Rp 770.000

Tali Bendera Lepas Saat Upacara, Zulkarnaen Lari dan Panjat Tiang 15 Meter hingga Diberi Hadiah Rp 770.000

Regional
Diduga karena Masalah Narkoba, 2 Pemuda di Banjarbaru Berkelahi, 1 Tewas

Diduga karena Masalah Narkoba, 2 Pemuda di Banjarbaru Berkelahi, 1 Tewas

Regional
Bawa Kabur Rp 58,8 Juta Dana BLT, Ketua RT di Tabalong Kalsel Ditangkap

Bawa Kabur Rp 58,8 Juta Dana BLT, Ketua RT di Tabalong Kalsel Ditangkap

Regional
[POPULER REGIONAL] Ba'asyir Ikut Upacara HUT ke-77 RI di Ngruki | Polisi di Palu Diduga Terima Suap Rp 4,4 M

[POPULER REGIONAL] Ba'asyir Ikut Upacara HUT ke-77 RI di Ngruki | Polisi di Palu Diduga Terima Suap Rp 4,4 M

Regional
Banjir Terjang HST Kalsel, Seorang Balita Tewas Terseret Arus

Banjir Terjang HST Kalsel, Seorang Balita Tewas Terseret Arus

Regional
Prakiraan Cuaca di Palembang Hari Ini, 18 Agustus 2022: Pagi Cerah Berawan

Prakiraan Cuaca di Palembang Hari Ini, 18 Agustus 2022: Pagi Cerah Berawan

Regional
Prakiraan Cuaca di Medan Hari Ini, 18 Agustus 2022: Malam Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca di Medan Hari Ini, 18 Agustus 2022: Malam Hujan Ringan

Regional
Prakiraan Cuaca di Malang Hari Ini, 18 Agustus 2022: Pagi dan Sore Cerah Berawan

Prakiraan Cuaca di Malang Hari Ini, 18 Agustus 2022: Pagi dan Sore Cerah Berawan

Regional
Belajar dari Kasus Siswa Dipaksa Pakai Jilbab di Bantul, Ini Kata Pengamat Pendidikan

Belajar dari Kasus Siswa Dipaksa Pakai Jilbab di Bantul, Ini Kata Pengamat Pendidikan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.