Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Balita Ikut Bekerja Membantu Orangtua Mengikat Rumput Laut Sambil Menjaga Adiknya, Ini Sikap Pemda Nunukan

Kompas.com - 27/01/2022, 16:58 WIB
Ahmad Dzulviqor,
Ardi Priyatno Utomo

Tim Redaksi

NUNUKAN, KOMPAS.com – Sebuah video di media sosial Facebook memperlihatkan bocah berusia 3 tahun mengikat bibit rumput laut sambil menjaga adik perempuannya yang baru berusia 11 bulan menjadi perhatian khusus di Kabupaten Nunukan, Kalimantan Utara.

Banyak netizen memuji sikap si bocah, terlebih di usianya yang masih balita, ia sudah bisa membantu orangtua.

Video yang diambil di salah satu mes rumput laut Nunukan tersebut menunjukkan si balita sedang serius memegang tali rumput laut, dan memasukkan sejumlah bibit ke simpul tali.

Baca juga: Kisah Balita 3 Tahun di Sumba Timur, Selamat dalam Kecelakaan, Sang Ibu Tewas

Terlihat ibu-ibu juga mengikat benih tidak jauh darinya. Yang menarik adalah sikap si bocah yang terlihat dewasa.

Ia menghentikan kerjanya ketika si adik menangis, lalu berbalik menghadap adik perempuan yang ada di belakangnya, dan mengusap usap badan si adik untuk menenangkannya sampai tangisan si adik tak lagi terdengar. Setelah itu, iapun kembali sibuk dengan pekerjaannya.

Kepala Dinas Sosial Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (DSP3A) Nunukan, Faridah Aryani mengatakan, fenomena anak-anak di mes rumput laut Nunukan memang butuh perhatian semua pihak.

"Ini hari di mana semua serba dilematis. Saat Covid-19 masih dikhawatirkan mewabah, para orangtua mati-matian mencari uang. Mereka terpaksa membawa anak anaknya untuk bekerja karena keadaan," ujar dia, Kamis (27/1/2022).

DSP3A Nunukan juga sudah melakukan sejumlah kajian, di mana butuh sentuhan semua pihak untuk persoalan anak-anak bahkan balita yang ada di mes ikat rumput laut.

Mayoritas dari pekerja dengan anak balita adalah pendatang serta para eks Pekerja Migrant Indonesia (PMI).

Baca juga: Balita di Sikka NTT Meninggal karena DBD, Sempat Menderita Panas

Wajar, nihilnya identitas kependudukan dan status mereka yang "abu-abu" menambah panjang daftar anak-anak tidak sekolah dan masalah sosial lain.

"Kami sudah mencoba menggandeng PKBM dan para penggiat literasi. Kita masih merumuskan solusi untuk itu, bagaimana agar orangtua ini bisa bekerja menghasilkan uang tapi anak mereka juga mendapat haknya," imbuhnya.

DP3A Nunukan juga berencana agar para pengusaha rumput laut yang menggaji para pabettang (buruh ikat bibit rumput laut), ikut berpartisipasi dalam penanganan masalah anak.

Selain itu, jumlah penggiat literasi juga sudah menyatakan setuju untuk menjadwalkan aktivitas belajar mengajar untuk anak buruh ikat rumput laut.

"Kami berharap para pengusaha ikut memikirkan dan memberi kontribusi solusi keberadaan anak ataupun balita di mes mereka. Ini jumlahnya sangat banyak dan hampir di semua mes rumput laut. Mungkin menyewa bangunan untuk kegiatan bermain sambil belajar menjadi solusi sementara," kata dia.

Baca juga: Nasib Malang Balita di Tambora, Disulut Korek hingga Alami Luka Bakar karena Pelaku Kesal ke Ayahnya

Banyak anak-anak malas sekolah

Salah satu pengusaha sekaligus pengepul rumput laut di Nunukan, Kamaruddin, mengakui adanya keberadaan anak-anak dan balita di mes rumput laut miliknya.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Rekomendasi untuk anda

Terkini Lainnya

Tiga Kecamatan di Wonosobo Dilanda Longsor, Dua Orang Dilaporkan Tewas

Tiga Kecamatan di Wonosobo Dilanda Longsor, Dua Orang Dilaporkan Tewas

Regional
Dua Desa di Lombok Tengah Bersitegang, Kapolres Imbau Jaga Kondusivitas

Dua Desa di Lombok Tengah Bersitegang, Kapolres Imbau Jaga Kondusivitas

Regional
Aktivis Lingkungan Karimunjawa Terjerat UU ITE Berhasil Keluar Sel, Penahanan Ditangguhkan

Aktivis Lingkungan Karimunjawa Terjerat UU ITE Berhasil Keluar Sel, Penahanan Ditangguhkan

Regional
'Prank' Terjun ke Sumur Gara-gara Warisan, Pria di Banyumas: Ini Saya Tidak Ditolong?

"Prank" Terjun ke Sumur Gara-gara Warisan, Pria di Banyumas: Ini Saya Tidak Ditolong?

Regional
Keluarga Korban Erupsi Gunung Marapi Dipungut Biaya Visum dan Ambulans, Uang Dikembalikan

Keluarga Korban Erupsi Gunung Marapi Dipungut Biaya Visum dan Ambulans, Uang Dikembalikan

Regional
Ruang Farmasi dan Rawat Jalan RSUD M.Ashari Pemalang Terbakar, Pengunjung Panik

Ruang Farmasi dan Rawat Jalan RSUD M.Ashari Pemalang Terbakar, Pengunjung Panik

Regional
Detik-detik Pelajar SMK Tewas Dianiaya Oknum Polisi di Subang, Sempat Kejar-kejaran dan Dipukuli

Detik-detik Pelajar SMK Tewas Dianiaya Oknum Polisi di Subang, Sempat Kejar-kejaran dan Dipukuli

Regional
28 Titik di Jalur Kerata Api Daop 5 Purwokerto Rawan Bencana

28 Titik di Jalur Kerata Api Daop 5 Purwokerto Rawan Bencana

Regional
Kapal Berbendera Panama Lontarkan Sinyal Bahaya, Ternyata dari Kotak yang Dibuang ke Laut

Kapal Berbendera Panama Lontarkan Sinyal Bahaya, Ternyata dari Kotak yang Dibuang ke Laut

Regional
Selundupkan Sabu, 12 Warga Medan Ditangkap di Bima

Selundupkan Sabu, 12 Warga Medan Ditangkap di Bima

Regional
Satpol PP DIY Dapat Seragam Baru Desainer dari Keraton Yogyakarta

Satpol PP DIY Dapat Seragam Baru Desainer dari Keraton Yogyakarta

Regional
Tim SAR Hentikan Pencarian Balita 4 Tahun di Mataram yang Hilang Terseret Arus Sungai

Tim SAR Hentikan Pencarian Balita 4 Tahun di Mataram yang Hilang Terseret Arus Sungai

Regional
3 Warga Aceh Pembawa Kabur 6 Warga Rohingya Menuju Malaysia Ditangkap

3 Warga Aceh Pembawa Kabur 6 Warga Rohingya Menuju Malaysia Ditangkap

Regional
Gunung Merapi Keluarkan Awan Panas Guguran, Tiga Desa di Boyolali Dilanda Hujan Abu

Gunung Merapi Keluarkan Awan Panas Guguran, Tiga Desa di Boyolali Dilanda Hujan Abu

Regional
Sosok Kakek 70 Tahun di Balik Penyelundupan Pengungsi Rohingya ke Aceh...

Sosok Kakek 70 Tahun di Balik Penyelundupan Pengungsi Rohingya ke Aceh...

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com