Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Banjir Terjang Sejumlah Daerah, BMKG Ingatkan soal Potensi Cuaca Ekstrem hingga 9 Desember

Kompas.com - 07/12/2021, 14:05 WIB
Michael Hangga Wismabrata

Editor

KOMPAS.com - Sejumlah daerah di Indonesia berpotensi terjadi cuaca ekstrem hingga 9 Desember 2021.

Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) sendiri telah mengeluarkan peringatan dini terkait hal tersebut.

Kepala BMKG, Dwikorita Karnawati mengimbau pemerintah dan pihak terkait serta masyarakat untuk meningkatkan kewaspadaan terhadap potensi curah hujan di atas normal.

Baca juga: Peringatan BMKG, 3 Kabupaten di Sulsel Terancam Banjir Rob

“Sebagian besar wilayah Indonesia telah memasuki periode musim hujan. Dengan indikasi aktifnya fenomena La Nina pada periode musim hujan ini, maka kewaspadaan terhadap potensi peningkatan curah hujan di atas normal harus lebih ditingkatkan,” kata Dwikorita, dalam pemberitaan Kompas.com, Jumat (3/12/2021).

Sementara itu, dari penelusuran Kompas.com, sejumlah wilayah sudah terjadi bencana banjir. Akibatnya, sejumlah fasilitas rusak dan kegiatan masyarakat terganggu.  

Banjir terjang Kota Makassar

Hujan lebat selama tiga hari mengguyur Sulawesi Selatan, sejumlah Kabupaten dan Kota Tergenang Banjir. Aparat kepolisian Polres Pangkep pun terpaksa menutup jalur bagi pengendara motor dan mobil akibat jalan trans terendam banjir hingga pinggang orang dewasa.IST Hujan lebat selama tiga hari mengguyur Sulawesi Selatan, sejumlah Kabupaten dan Kota Tergenang Banjir. Aparat kepolisian Polres Pangkep pun terpaksa menutup jalur bagi pengendara motor dan mobil akibat jalan trans terendam banjir hingga pinggang orang dewasa.

Sebanyak tiga kecamatan di Kota Makassar, Sulawesi Selatan (Sulsel) terencam banjir pada 7 Desember 2021.

Dilansir dari Antara, Kepala Bidang Siaga dan Kebencanaan BPBD Sulsel Andi Wahid menjelaskan, sejumlah warga terjebak banjir setinggi 1 meter hingga 1,5 meter.

"Saat ini kami masih di lapangan. Ini sementara membantu evakuasi warga di Paccerakkang," tutur Wahid.

Baca juga: Korban Banjir di Sulsel Mulai Dievakuasi

Sementara itu, data resmi dampak banjir yang terjadi sejak Selasa malam itu masih dalam proses pendataan.

Namun demikian, dari pantauan sementara ada lebih kurang 16 titik di Kota Makassar terendam banjir.

"Sejak tadi malam, sampai hari ini Basarnas, SAR gabungan, BPBD, TNI Polri telah melakukan evakuasi korban, dimana ada 16 titik banjir, dan ini luar biasa sekali ketinggian air hingga 1,5 meter, " kata Kepala Basarnas Sulsel, Djunaidi di lokasi banjir di BTP Makassar, Selasa.

Banjir di Lombok, tembok sekolah roboh

Tim SAR mengevakuasi wisatawan yang menginap di hotel dan villa di kawasan wisata Senggigi, Kabupaten Lombok Barat, NTB, Senin (6/12/2021).Dok. Humas Kantor SAR Mataram Tim SAR mengevakuasi wisatawan yang menginap di hotel dan villa di kawasan wisata Senggigi, Kabupaten Lombok Barat, NTB, Senin (6/12/2021).

Sementara itu, bencana banjir juga terjadi di Kecamatan Batulayar dan Kecamatan Gunung Sari, Lombok Barat, Nusa Tenggara Barat (NTB).

Akibaynya, pada Selasa pagi aktivitas belajar mengajar di SMKN 1 Batulayar, Lombok, dihentikan sementara.

"Semua ruangan yang berada di lantai bawah dipenuhi dengan lumpur, dokumen banyak yang rusak, dan alat elektronik untuk keperluan belajar mengajar 90 persen tidak bisa berfungsi lagi," kata Bakiriyanto Kepala Sekolah SMKN 1 Batulayar yang ditemui ketika sedang bergotong royong membersihkan areal sekolah.

Baca juga: Banjir Terjang Badung hingga Denpasar, Pengunjung Kecewa Tak Bisa Kunjungi Obyek Wisata

Halaman Berikutnya
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Sempat Cekcok dengan 2 Pria, Perempuan di Grobogan Ditemukan Tewas Mulut Terlakban

Sempat Cekcok dengan 2 Pria, Perempuan di Grobogan Ditemukan Tewas Mulut Terlakban

Regional
Pemotor Korban Tanah Ambles di Jembatan Monano Belum Ditemukan

Pemotor Korban Tanah Ambles di Jembatan Monano Belum Ditemukan

Regional
Bayi yang Baru Lahir Dibuang di Dalam Ember, Pelakunya Remaja 17 Tahun

Bayi yang Baru Lahir Dibuang di Dalam Ember, Pelakunya Remaja 17 Tahun

Regional
Tiba di Tanah Air, Jemaah Haji Kloter Pertama Debarkasi Solo Sujud Syukur

Tiba di Tanah Air, Jemaah Haji Kloter Pertama Debarkasi Solo Sujud Syukur

Regional
Ditemukan Botol Obat, Mahasiswa Asal Papua Meninggal di Kamar Kos Bantul Sempat Depresi

Ditemukan Botol Obat, Mahasiswa Asal Papua Meninggal di Kamar Kos Bantul Sempat Depresi

Regional
Prakiraan Cuaca Balikpapan Hari Ini Minggu 23 Juni 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Hujan Petir

Prakiraan Cuaca Balikpapan Hari Ini Minggu 23 Juni 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Hujan Petir

Regional
Prakiraan Cuaca Morowali Hari Ini Minggu 23 Juni 2024, dan Besok : Pagi ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Morowali Hari Ini Minggu 23 Juni 2024, dan Besok : Pagi ini Hujan Ringan

Regional
Prakiraan Cuaca Batam Hari Ini Minggu 23 Juni 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Berawan

Prakiraan Cuaca Batam Hari Ini Minggu 23 Juni 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Berawan

Regional
Perempuan Tewas di Rumah Kontrakan Grobogan, Mulut Dilakban, Tangan dan Kaki Terikat Tali

Perempuan Tewas di Rumah Kontrakan Grobogan, Mulut Dilakban, Tangan dan Kaki Terikat Tali

Regional
Pemeran Pria Dalam Video Mesum di Ambon yang Viral Ditahan Polisi

Pemeran Pria Dalam Video Mesum di Ambon yang Viral Ditahan Polisi

Regional
Ratusan Warga di Bangka Belitung Terjerat Arisan Bodong, Kerugian Capai Rp 4 Miliar

Ratusan Warga di Bangka Belitung Terjerat Arisan Bodong, Kerugian Capai Rp 4 Miliar

Regional
Tabrakan Beruntun 4 Mobil di Exit Tol Soroja, Polisi: Pengendara Mitsubishi Colt Hilang Kendali

Tabrakan Beruntun 4 Mobil di Exit Tol Soroja, Polisi: Pengendara Mitsubishi Colt Hilang Kendali

Regional
Jembatan Wariori Nyaris Ambruk, Sopir Mobil Trans Papua Barat Mengeluh

Jembatan Wariori Nyaris Ambruk, Sopir Mobil Trans Papua Barat Mengeluh

Regional
3 Wisatawan Terseret Ombak Pantai Payangan Jember, 1 Korban Hilang

3 Wisatawan Terseret Ombak Pantai Payangan Jember, 1 Korban Hilang

Regional
Bayi Meninggal di Sukabumi Setelah Imunisasi Tak Jadi Diotopsi

Bayi Meninggal di Sukabumi Setelah Imunisasi Tak Jadi Diotopsi

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com