Tak Mau Putar Balik, Penjual Parfum Ngotot Pengin Mudik Idul Adha, Sampai Dibujuk Kapolres dan Dandim

Kompas.com - 19/07/2021, 07:17 WIB
Petugas memeriksa surat keterangan bebas Covid-19 dan surat vaksinasi ke pengendara yang lewat pos penyekatan PPKM darurat di Tanjungpura, Karawang. Dok. Tribun JabarPetugas memeriksa surat keterangan bebas Covid-19 dan surat vaksinasi ke pengendara yang lewat pos penyekatan PPKM darurat di Tanjungpura, Karawang.

KOMPAS.com - Pedagang parfum dari Cikarang, Sandi (35), yang berencana mudik ke Sadang, Purwakarta, Jawa Barat, untuk berlebaran Idul Adha bersama keluarganya, terpaksa gigit jari. Ia kena penyekatan PPKM di perbatasan Tanjungpura, Karawang, Minggu (18/07/2021) malam. 

Walau sudah berusaha keras meyakinkan petugas untuk lewat, bahkan sampai ngotot memaksa, Sandi akhirnya harus putar balik ke Cikarang. 

Kepada petugas penyekatan PPKM, Sandi mengaku setiap hari pulang pergi Cikarang-Sadang. Namun petugas tidak percaya begitu saja.

Baca juga: Tak Terima Diminta Putar Balik, Anggota DPRD Minta Petugas di Pos Penyekatan Bubar

Ingin lolos penyekatan PPKM, tapi tak bisa beri bukti sudah divaksin atau bebas Covid-19

Petugas meminta Sandi untuk menunjukan bukti ia telah divaksin dan surat keterangan bebas Covid-19 melalui Swab Antigen atau PCR.

Syarat itu memang jadi syarat perjalanan selama berlakunya PPKM darurat, hingga 20 Juli mendatang. 

"Saya pulang pergi setiap hari pak," alasan Sandi kepada petugas, Minggu (18/07/2021) malam, seperti dikutip dari Tribun Jabar. 

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sandi yang mengendarai sepeda motor tidak dapat menunjukan syarat tersebut.

Ia tetap memaksa dan ngotot agar lolos penyekatan. 

Melihat ada pengemudi motor ngotot dengan petugas, Kapolres Karawang AKBP Rama Samtama Putra dan Dandim 0604 Letkol Inf Medi Hariyo Wibowo mendatangi Sandi.

Keduanya mencoba meyakinkan Sandi, untuk tetap putar balik ke Cikarang. 

Baca juga: Polisi Buru Penyebar Video Hoaks Mantan Anggota DPRD Ditusuk Matanya hingga Buta, Pelakunya Diancam 6 Tahun Penjara

 

Kapolres dan Dandim Karawang turun tangan beri pengertian ke pemudik 

Kapolres dan Dandim memberikan pengertian mengapa mereka harus menyekat Sandi, yakni bahwa tugas mereka untuk menyelamatkan keluarga Sandi dari bahaya Covid-19.

"Tetap harus putar balik, ini semua demi kebaikan bapak dan keluarga. Kalau mau pulang, tolong dilakukan testing antigen atau PCR. Demi keselamatan," kata Kapolres Karawang Rama ke Sandi. 

Walau Sandi masih ngotot, Kapolres dan Dandim terus berusaha meyakinkan Sandi tentang keselamatan keluarga. Hingga akhirnya Sandi secara sukarela untuk pulang kembali ke Cikarang.

"Ya mau enggak mau pak, kita harus taat peraturan juga," kata Sandi pasrah saat hendak memutar arah.

Sandi mengaku berjualan parfum di wilayah Cikarang dan hendak menemui keluarganya di Sadang untuk berlebaran di sana.

"Saya berjualan parfum, hendak pulang ke rumah istri," katanya sembari berlalu.

Artikel ini telah tayang di TribunJabar.id dengan judul Diputar Balik, Hendak Mudik Dari Karawang Ke Sadang, Pedagang Parfum; Pengen Pulang Ke Istri

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tanggapi Polemik Banteng Vs Celeng, Jekek: Jadi Pembelajaran Politik yang Sehat

Tanggapi Polemik Banteng Vs Celeng, Jekek: Jadi Pembelajaran Politik yang Sehat

Regional
Remaja di Buton Tewas Diterkam Buaya Saat Mandi di Sungai, Jasadnya Ditemukan 9 Jam Kemudian

Remaja di Buton Tewas Diterkam Buaya Saat Mandi di Sungai, Jasadnya Ditemukan 9 Jam Kemudian

Regional
Hujan dan Angin Kencang Landa Ponorogo, Satu Rumah Roboh Timpa Kakek-Nenek, Begini Kondisinya

Hujan dan Angin Kencang Landa Ponorogo, Satu Rumah Roboh Timpa Kakek-Nenek, Begini Kondisinya

Regional
Fenomena Awan Warna-warni di Denpasar, BMKG: Jarang Terjadi

Fenomena Awan Warna-warni di Denpasar, BMKG: Jarang Terjadi

Regional
Modus Ajak Rujuk, Wanita Ini Bawa Kabur dan Gadaikan Motor Mantan Suaminya

Modus Ajak Rujuk, Wanita Ini Bawa Kabur dan Gadaikan Motor Mantan Suaminya

Regional
Seorang IRT Ditemukan Tewas di Rumah, Terungkap Pelakunya Tetangga Korban

Seorang IRT Ditemukan Tewas di Rumah, Terungkap Pelakunya Tetangga Korban

Regional
Gibran Minta Sekolah Aman dari Covid-19 Tetap Lanjutkan PTM Terbatas

Gibran Minta Sekolah Aman dari Covid-19 Tetap Lanjutkan PTM Terbatas

Regional
Trauma, Nakes Korban KKB di Kiwirok Minta Dipulangkan ke Kampung Halaman

Trauma, Nakes Korban KKB di Kiwirok Minta Dipulangkan ke Kampung Halaman

Regional
Kisah Mustakim, Penuhi Nazar Jalan Kaki 62 Km meski Sempat 9 Kali Keram

Kisah Mustakim, Penuhi Nazar Jalan Kaki 62 Km meski Sempat 9 Kali Keram

Regional
Merasa Ditelantarkan, Istri Siri Laporkan Oknum ASN Pemkab Madiun, Bawa Bukti Video Nikah ke Inspektorat

Merasa Ditelantarkan, Istri Siri Laporkan Oknum ASN Pemkab Madiun, Bawa Bukti Video Nikah ke Inspektorat

Regional
[POPULER NUSANTARA] 3 Kendaraan Terlibat Kecelakaan di Tol Tangerang-Merak | Wisatawan Terjebak di Tengah Waduk Jatiluhur

[POPULER NUSANTARA] 3 Kendaraan Terlibat Kecelakaan di Tol Tangerang-Merak | Wisatawan Terjebak di Tengah Waduk Jatiluhur

Regional
Pemprov NTB Minta Pemulihan Terumbu Karang yang Rusak di Gili Kondo Segera Dilakukan

Pemprov NTB Minta Pemulihan Terumbu Karang yang Rusak di Gili Kondo Segera Dilakukan

Regional
Duduk Perkara Anak Korban Kekerasan Ayah Malah Jadi Tersangka, Pelapornya Perwira Polisi di Siantar Sumut

Duduk Perkara Anak Korban Kekerasan Ayah Malah Jadi Tersangka, Pelapornya Perwira Polisi di Siantar Sumut

Regional
Anthony Ginting Jadi Perbincangan, Ini Asal-usul Marga Ginting, Legenda, dan Arti Salam Mejuah-juah

Anthony Ginting Jadi Perbincangan, Ini Asal-usul Marga Ginting, Legenda, dan Arti Salam Mejuah-juah

Regional
Mejanya Dinaiki dan Dipakai Berjoget oleh Kepala Dusun, Kades: Kalau Ada Saya, Enggak Berani Dia

Mejanya Dinaiki dan Dipakai Berjoget oleh Kepala Dusun, Kades: Kalau Ada Saya, Enggak Berani Dia

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.