DIY Hanya Andalkan Gotong Royong Warga dan Dana Desa Bantu Pasien Isolasi Mandiri di Rumah

Kompas.com - 05/07/2021, 17:26 WIB
Ilustrasi KOMPAS/HANDININGIlustrasi

YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah Daerah Istimewa Yogyakarta hanya mengandalkan swadaya masyarakat dan dana desa untuk memberikan bantuan kepada warga yang sedang menjalani isolasi mandiri di rumah masing-masing.

Hingga saat ini, belum ada bantuan dari Pemerintah DIY bagi warga yang melakukan isolasi mandiri di rumah.

Sekretaris Daerah DIY Kadarmanta Baskara Aji menjelaskan, desa-desa lebih memahami kondisinya masing-masing terutama berapa jumlah yang sedang menjalani isolasi di desa, RT/RW. 

Isolasi mandiri di rumah harapannya alokasi dana desa bisa sampai sana, yang  mengetahui kondisi kan dari desa, kelurahan, atau RT/RW,” katanya saat ditemui di Kompleks Kepatihan, Senin (5/7/2021).

Baca juga: Kisah Petugas Pemakaman Jenazah Pasien Covid-19, Doa via Video Call dan Nikah di Pemakaman (2)

Dia mencontohkan, beberapa kasus yang ia temui, ketika ada satu orang warga sedang menjalani isolasi mandiri tetangga sekitar mengirim bantuan makan berupa bahan-bahan makanan.

Bahan makanan biasanya diberikan dengan cara digantung di pagar-pagar rumah.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Itu yang diharapkan Ngarsa Dalem (Sri Sultan Hamengku Buwono X), supaya gotong royong tetap dilaksanakan,” kata dia.

Sambung Aji, jika tetangga sekitar sudah tidak bisa membantu, pihak desa dapat turun tangan untuk membantu warga yang isolasi mandiri dengan menggunakan dana desa yang ada. 

“Tapi kalau memang kesulitan ya sudah bisa menggunakan dana desa untuk memberikan bantuan,” kata dia.

Baca juga: Kisah Petugas Pemakaman Jenazah Pasien Covid-19 di Wonogiri, Dijauhi Tetangga hingga Terpapar Corona (1)

Pemerintah DIY hanya memberikan bantuan makanan bagi warga yang isolasi mandiri di shelter-shelter yang ada di DIY.

Aji menjelaskan, anggaran untuk membantu warga yang isolasi mandiri sudah ada di Dinas Sosial (Dinsos) DIY.

Anggaran untuk penanganan Covid-19 di DIY sendiri sebesar lebih dari Rp 400 miliar. Anggaran tersebut terbagi di beberapa organisasi perangkat daerah (OPD), misalnya untuk memberikan bantuan permakanan berada di Dinsos, terkait untuk membantu pemakaman ada di Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) DIY, dan vaksinasi ada pada Dinas Kesehatan (DIY).

“Jadi anggaran Covid di DIY karena sudah berlangsung sejak sebelum menyusun anggaran 2021, sudah berada di masing-masing OPD sesuai dengan ketugasan masing-masing,” ujarnya.

Sementara itu, Asekda Perekonomian dan Pembangunan Setda DIY Tri Saktiyana menambahkan, Pemerintah DIY melakukan pantauan bagi warga yang melakukan isolasi mandiri di rumah. Pemantauan dilakukan oleh fasilitas layanan kesehatan (fasyankes) seperti Puskesmas.

“Untuk isoman sementara kita pantau untuk sementara pembiayaan masih mandiri tapi kita pantau melalui fasyankes terdekat,” kata dia.

Tri menambahkan, Pemerintah DIY memberikan layanan shelter mengingat tidak semua rumah bisa digunakan untuk melakukan isolasi mandiri. Di DIY terdapat 79 shelter yang tersebar di kabupaten maupun kota.

“Kami support vitamin, alat pelindung diri (APD), makan minum untuk pasien, lalu membantu untuk kebersihan. Setiap shelter bisa menampung 50 orang,” kata dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polisi Sudah Terima 17 Aduan Pinjol Ilegal di Solo, Korban Sering Diteror

Polisi Sudah Terima 17 Aduan Pinjol Ilegal di Solo, Korban Sering Diteror

Regional
Vaksinasi Covid-19 di Jombang Ditargetkan Rampung Desember

Vaksinasi Covid-19 di Jombang Ditargetkan Rampung Desember

Regional
Cerita Lengkap TM Korban Pinjol, Utang Rp 2,6 Juta Cair 50 Persen, Telat Sehari Sudah Diteror 'Debt Collector', Akhirnya Depresi

Cerita Lengkap TM Korban Pinjol, Utang Rp 2,6 Juta Cair 50 Persen, Telat Sehari Sudah Diteror "Debt Collector", Akhirnya Depresi

Regional
Seekor Anak Jerapah Lahir, Satwa Penghuni Mazoola Lamongan Bertambah

Seekor Anak Jerapah Lahir, Satwa Penghuni Mazoola Lamongan Bertambah

Regional
Buntut Bentrok Simpatisan Silat dan Warga di Lamongan, Polisi dan TNI Gelar Patroli

Buntut Bentrok Simpatisan Silat dan Warga di Lamongan, Polisi dan TNI Gelar Patroli

Regional
Pasang Pelat Motor 'Aku Masih Sayang Kamu', Pengendara Ini Santai Berkeliaran di Jalan Raya

Pasang Pelat Motor "Aku Masih Sayang Kamu", Pengendara Ini Santai Berkeliaran di Jalan Raya

Regional
Seekor Monyet Masuk Auditorium Kampus Unej, Petugas Kesulitan Mengevakuasi

Seekor Monyet Masuk Auditorium Kampus Unej, Petugas Kesulitan Mengevakuasi

Regional
Jadi Tersangka, 2 Karyawan Pinjol di Pontianak Bertugas Memaki Nasabah yang Menunggak

Jadi Tersangka, 2 Karyawan Pinjol di Pontianak Bertugas Memaki Nasabah yang Menunggak

Regional
Polda Jatim Gerebek Kantor Pinjol Ilegal di Surabaya, 13 Orang Ditangkap

Polda Jatim Gerebek Kantor Pinjol Ilegal di Surabaya, 13 Orang Ditangkap

Regional
Mahasiswi di Yogyakarta Diduga Bunuh Diri di Kamar Kos, Sempat Keluhkan Stres Banyak Tugas Kuliah

Mahasiswi di Yogyakarta Diduga Bunuh Diri di Kamar Kos, Sempat Keluhkan Stres Banyak Tugas Kuliah

Regional
'Blok Santri' Lapas Kelas II A Karawang Diresmikan Jadi Pesantren di Hari Santri Nasional

"Blok Santri" Lapas Kelas II A Karawang Diresmikan Jadi Pesantren di Hari Santri Nasional

Regional
Ditangkap Bawa Barang Senilai Rp 15,3 Miliar, 2 Sopir Travel Ini Mengaku hanya Diupah Rp 1 Juta

Ditangkap Bawa Barang Senilai Rp 15,3 Miliar, 2 Sopir Travel Ini Mengaku hanya Diupah Rp 1 Juta

Regional
Anak Usia di Bawah 12 Tahun kembali Diperbolehkan Naik Kereta Api di Madiun, Begini Syarat-Syaratnya.  

Anak Usia di Bawah 12 Tahun kembali Diperbolehkan Naik Kereta Api di Madiun, Begini Syarat-Syaratnya.  

Regional
Mensos Risma Ziarah ke Makam Cut Nyak Dien, Kagum dengan Perjuangannya Mengusir Belanda

Mensos Risma Ziarah ke Makam Cut Nyak Dien, Kagum dengan Perjuangannya Mengusir Belanda

Regional
BPBD Kabupaten Malang Sebut Belum Ada Kerusakan akibat Gempa

BPBD Kabupaten Malang Sebut Belum Ada Kerusakan akibat Gempa

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.